Bangka Belitung Trip April 2017

Bangka Belitung trip ini sebenarnya dalam rangka merayakan ulang tahun mama sih. Mama udah pernah bilang dia mau ke Bangka Belitung dan Medan. Karena Medan lebih mahal (bwahaha) maka Bangka Belitung menjadi pilihan utama #anakkere

Kami pergi 4 hari 3 malam ber-9 : saya, Mama, adik saya, cici saya, cici kedua, suami, serta para ponakan. Sayang koko saya dan istri serta anaknya ga bisa ikut.

Kami pergi naik Lion, dan pulang naik Sriwijaya. Pilihan itu berdasarkan jadwal dan harga aja sih. Nah, dari Bangka ke Belitung bisa naik ferry, bisa juga naik pesawat. Untuk menghemat waktu, kami pilih naik pesawat, karena naik ferry usually takes 3-4 jaman sementara pesawat cuma setengah jam – 45 menitan Harga tiket pesawat Bangka-Belitung juga ternyata murah meriah, dan ga terlalu beda jauh sama naik ferry. Misal, saya naik NAM Air (anaknya Sriwijaya) cuma IDR 300,000-an aja. Garuda juga ada loh, dengan range harga yang sama. Kapan lagi naik Garuda dengan harga 300 ribuan doang (eh tapi kayaknya ini pesawat kecil sih, jangan-jangan masih pesawat baling-baling?)

OK jadi hari H itu, setelah ritual sesedihan pisah sama Aimee (untuk ke sekian kalinya) akhirnya saya berangkat ke airport. Cici kedua saya serta suami dan anak-anaknya udah jalan duluan kemarin karena suaminya memang asli orang Bangka. Mungkin sekalian ‘pulang kampung’ setelah sekian lama 

20170422_074008

Perjalanan Jakarta ke Bangka cepet-cepet aja sih. 1 jaman udah nyampe. Airport Bangka juga udah bagus loh, mirip kayak airport Kualanamu. Bersih, serba putih, terang, ceiling tinggi. Impressive deh. Nyampe sana, kami dijemput supir kami yang masih muda, namanya Angga. Umurnya ternyata sama kayak adik saya.

Dimulailah perjalanan kami ke Bangka Botanical Garden, yang ternyata ga ada apa-apa, bwahaha.. Cuma satu area super gede yang tanahnya gersang dan ada deretan pohon-pohon tinggi kayak model di Nami Island. Bagus sih buat foto.

20170422_080552

IMG_20170422_200656_505

Habis foto-foto dan nostalgia ala-ala Korea, kami liat-liat peternakan sapi di sini. Ada juga perkebunan buah naga kalo’ ga salah. Bwahaha ketahuan ga dengerin penjelasan Angga, sibuk moto. Dasar turis.

20170422_081847

Setelahnya kami minum susu dan yoghurt yang dijual di sana. Enak-enak aja sih.

20170422_08373520170422_083755

Dari situ kami lanjut makan siang. Karena paket makan siang itu ga masuk dalam paket, kami minta rekomendasi bakmi yang enak di Bangka. Angga recommend Mie Koba, sejenis mie Bangka kuah gitu. Ya udah kami ke situ, sementara rombongan cici kedua saya yang sudah datang duluan kemarin, makan Bakmi Asu.

Dalam perjalanan makan Mie Koba kami mampir ngelewatin Jembatan Emas. Jembatan apakah ini dan apa signifikansinya? Tentu saja saya ga tau, haha.. Pokoknya ini sejenis trademark di Bangka deh. Seingat saya sih ini jembatannya bisa buka-tutup gitu. Di sini kami turun bentar untuk foto-foto lagi.

nda

IMG_20170422_214109_124

Setelah makan Mie Koba (yang ternyata saya kurang suka – rasanya mirip mie apa gitu di Sari Sanjaya yang becek-becek gitu) kami lanjut ke Museum Timah. Asli ini saya sih boring banget, karena memang bukan bidangnya kali ya. Adik saya aja hampir ga mau masuk and mau nongkrong di luar aja. Isi Museum Timah ini ya sejarah penemuan timah sampe’ mesin-mesinnya dll. Rasanya kami cuma 10-15 menitan aja di sini.

IMG_20170423_134610_437

Habis dari Museum Timah, kami lanjut mau ke deretan pantai-pantai di Bangka sesuai itinerary. Nah sayangnya hari itu Bangka lagi ada acara Triathlon 2017, semacam festival olahraga di Pantai Tanjung Pesona yang dihadiri kontingen dari berbagai negara, jadi jalur ke pantainya ditutup (bangga banget loh Bangka bisa terpilih sebagai tuan rumah acara sepenting ini). Udah gitu ujan pula, akhirnya kami berteduh dahulu ke Vihara Fa Thin San / Wisata Bukit Fatin.

Bangunannya cantik sih dengan paduan warna merah menyala dan hijau-kuning plus arsitektur keren. Hampir ga ada siapa-siapa di dalam situ, jadinya kami jalan-jalan aja liat ke dalam, yang ternyata juga kosong melompong aja.

IMG_20170422_213206_645

Rombongan cici kedua saya pun tiba di sini karena kami memang sudah janjian ketemuan di sini setelah masing-masing makan mie yang berbeda. Nah, dia bawa bakmi yang dia makan tadi siang, yang rasanya ya ampun uenaaakk banget. Namanya Mi Asu. Modelnya mie kering gitu (yammien) jadi beda sama Mie Koba yang kami makan tadi. Lesehanlah kami di situ sambil makan bakmi, 1 bakmi rebutan rame-rame dengan perpindahan sumpit super cepat antara satu orang ke yang lain. Enaknya ga ketulungan. Heran di Jakarta saya ga pernah suka makan bakmi Bangka, ini bisa nemu yang enak banget.

Habis hujan kelar dan perut kenyang serta hati bahagia, kami lanjut ke tempat lunch (makan lagi!!). Jadinya kami 2 mobil. Yang satunya mobil Angga, satunya lagi mobil carteran suami cici kedua saya.

Nah ternyata tempat lunchnya tutup bo, ga jelas kenapa. Kenapa juga ga di-book dulu ya?

Akhirnya kami muter-muter nyari tempat makan lain. Angga sih udah recommend beberapa tempat, cuma karena kakak ipar saya orang Bangka, dia prefer makan Chinese Food di Jimmy. Walaupun agak enggan karena sepertinya rutenya agak memutar, Angga pun OK mengantar kami makan di situ.

Jimmy sih tempatnya luas dan gede, tapi ya interiornya tua dan biasa aja gitu. Angga pesenin makanan buat kami, abis itu kami makan deh. Boleh juga sih makanannya tapi ga berkesan, malah lama banget keluarnya.

Kelar makan kami lanjut ke daerah pantai-pantai lagi. Pertama kami ke Pantai Tongaci. Pantainya khas Bangka Belitung yang warnanya kelihatan cantik. Ada penangkaran penyu Tukik Babel di sini. Penangkaran penyunya kecil gitu aja sih, lagi-lagi ga berkesan. Kami cuma foto-foto bentar di deket si Tukik Babel ini dan saya sempet foto sama anak-anak penduduk lokal yang ngegemesin banget, malu-malu gitu.

Abis itu kami main bentar di area pantainya. Pantainya selain cantik ada banyak spot bagus sih misalnya payung-payung warna-warni bergelantungan atau replika terakota yang eye-catching banget. Ada juga tempat makan, tempat jualan barang antik dll. Sayang kami ga explore semua karena cuaca udah panas dan ga bersahabat banget.

IMG_20170422_195727_288

Dari situ kami pindah pantai deh kami ke Parai. Pantainya lebih cantik dan ada banyak batu-batu raksasa yang bagus banget untuk jadi spot foto. Di sini Angga beliin kami minuman dingin. Ih so sweet banget. Tau aja panas dan hausnya bukan main.

Di Parai kami lumayan lama karena anak-anak sibuk ngumpulin kerang dan kami sibuk foto-foto di berbagai spot bebatuan kece di sana.

Dari Parai kami ke Pantai Tanjung Pesona yang jadi tempat acara Triathlon tadi. Acaranya udah kelar, tapi properti terkait masih berserakan. Sayang bukit yang kami mau kunjungi udah ditutup, either karena udah sore atau karena bekas acara tadi. Akhirnya kami cuma main di jembatannya aja, yang bermuara ke satu gazebo kecil yang sayangnya lagi dihuni sama sekelompok anak muda. Udah kami tongkrongin di jembatannya pertanda kami minta jatah alias gantian-dong-coy, merekanya cuek-cuek aja. Akhirnya kami nyerah dan turun, main di pantainya sebentar doang.

IMG_20170422_195426_195

Dari situ, terakhir kami ke deket Pantai Tikus dan ngeliat Vihara Puri Tri Agung. Biasa aja sih, cuma liat dan foto-foto aja. Lagi ada semacam sesi retreat Budha gitu sepertinya di sana.

Dari Vihara itu, kami lanjut makan di restoran seafood di Neptune. Sepertinya ini bisa makan di tepi laut, sayangnya kami kemalaman sampe’ sana, jadi makannya di dalam ruangan at the end. Tempatnya gede, tapi sepi. Makanannya lagi-lagi dipesenin karena ini kan part dari tour package. Saya sih ga gitu enjoy ya karena seafood memang is not my thing. Anyway di hampir semua restoran di sini selalu ada menu Lempah, itu tuh makanan tradisional khas Bangka. Isinya ikan yang dimasak dengan kuah berempah gitu. Biasanya ada komponen nanas atau mangganya (baru google). Rasanya sedap sih, tapi saya ga gitu suka ya.

Dari Neptune kami masih mau nyemil, dan minta dianter makan Otak-Otak Ase yang katanya paling sohor di Bangka. Otak-Otak Bangka ternyata banyakan dikukus gitu ya, jadi lagi-lagi saya ga suka.

20170422_19372720170422_194214

Habis itu kami balik ke hotel. Stay-nya di Santika Hotel. Bagus sih hotelnya, bersih dan modern. Kamar juga OK. Kami pesan 3 kamar untuk 9 of us.

Hari 2

Hari kedua bangun, kami breakfast sedikit di hotel karena bakalan perlu reserve sekat perut untuk Bakmi Bangka enak yang sakral banget itu. Abis breakfast, kami minta Angga anterin kami makan bakmi Asu itu.

20170423_074702

IMG-20170423-WA0067

Sebelum ke tempat bakmi, kami diajak Angga hunting batik Bangka di Cual Ishadi. Liat punya-liat, saya ga gitu suka sama tipe Batiknya, padahal saya lumayan Batik freak loh.

Lanjut mo’ makan bakmi, sayang banget pas nyampe sana, Bakmi Asu tutup. Ternyata hari Minggu memang restorannya tutup. Sedih banget padahal udah ngeces ngiler ngompol ngidam bakmi ini. Akhirnya atas rekomendasi cihu saya lagi, kami pindah ke bakmi sejenis, namanya Bakmi Awen di Kampung Bintang. Nah enak juga nih, walaupun saya lebih suka bakmi Asu yang kemarin itu.  Di sini juga kami sempat pesan Lempah.

Habis makan bakmi, karena masih ga terpuaskan sama kulinari Bangka, kami makan Es Ayong lagi. Ada es kacang merah dan es-es lainnya (ga inget). Esnya enak dan seger banget.

Dari batik itu, kami masih muter-muter lagi cari oleh-oleh khas Bangka yang kebanyakan kerupuk, sambal, dll. Mama juga beli bumbu untuk bikin Lempah. Namanya juga emak-emak 

Setelah beli oleh-oleh, cici kedua saya dan keluarga berangkat duluan ke airport untuk ke Belitung, karena dia maunya naik Garuda dimana jadwalnya memang agak pagi, sementara rombongan saya flight berikutnya dengan NAM Air. Nanti kami ketemuan di bandara Belitung.

Rombongan saya masih akan makan siang dulu di Bangka, tepatnya di Asui. Ini chinese food lagi dan lumayan rame dengan rombongan turis. Makanannya biasa banget sih ya, dan lagi-lagi ada Lempah. Setelah makan kami berangkat ke airport, terus terbang deh dengan NAM ke Belitung. Flightnya lumayan banyak guncangan siang itu, bikin saya agak-agak trauma naik NAM lagi. Apakah ini karena NAM pesawat kecil atau karena cuaca kurang baik, ga jelas juga deh.

Sampe’ Belitung, kami bersatu lagi (ceileh) bersama cici kedua saya dan rombongan, terus naik 1 mobil. Janjinya Hiace, keluarnya Elf, panas banget pula karena AC nya hanya sepoi-sepoi. Payah juga nih. Minta ganti mobil, ga berhasil pula. Supirnya juga ganti, bukan Angga lagi. Namanya saya lupa. Orangnya juga boleh lah. Btw airport Belitung beda banget sama Bangka. Agak sumpek dan kecil.

Dari airport kami ke Pantai Laskar Pelangi. Itu sudah mau sore tuh, jadi udah mulai temaram dan senja mulai nongol. Pantainya biasa aja sih ya, dengan batu-batu gede mirip dengan Pantai Parai di Bangka. Di sini saya cuma duduk-duduk doang sambl foto-foto, stelah itu enjoy-in sunset. Cantik banget sunset dan langitnya senja itu. Ada ayunan juga, yang instagramable banget.

20170423_163331

20170423_163905

IMG_20170423_211457_360

IMG_20170423_175627_101

Di sini juga cici pertama saya sibuk telepon untuk pesen babi bangka rekomendasi cihu saya (Kalo ga salah namanya BaPang Akiung). Kami mau pesan babi Bangka untuk dikirim ke Jakarta jadi by the time kami pulang, tuh babi udah nyampe, sehingga kami ga perlu bawa-bawa tuh babi ke mana. Plus rusak juga kali.

Btw pesannya emang telat sih ya, udah sampe Belitung baru kepikiran sama Babi Bangka 

Dari Pantai Laskar Pelangi, kami dinner di Dynasty Chinese Food. Ini enak nih, tempatnya juga bagus. Ada cangkong kepiting yang lumayan enak dan akhirnya kami pesan bawa pulang untuk diambil sebelum kami balik airport beberapa hari ke depan.

Habis makan, kami check-in di Bahamas Resort. Agak tua ya hotelnya, walaupun belakangnya langsung pantai. Kamarnya apalagi, udah kayak kamar kost-kost-an pula. Extra Bed juga bentuknya cuma kasur aja yang dilesehin di lantai, jadi saran saya kalo’ ke Belitung better cari hotel lain. Denger-denger BW Hotel paling bagus ya se-Belitung.

Pas check-in juga sempet terjadi argumen sama resepsionis karena kamar cici kedua saya dan anak-anaknya ga ada connecting doornya padahal dijanjiin ada connecting doornya sama agencynya. Udah gitu pihak hotelnya agak bohong. Pertama bilangnya hotel itu ga punya connecting door. Setelah didesak baru ngaku mereka punya connecting door, tapi saat ini katanya lagi kepake semua kamarnya. Akhirnya cici saya minta 2 kamar tanpa connecting door itu diganti aja jadi 1 kamar suite + extra bed supaya mereka sekeluarga berempat bisa barengan. Kalo’ liat harga publish rate, mestinya bisa tuh. Harga 2 kamar standard itu sama dengan harga 1 kamar suite + extra bed, malahan sebenernya pihak hotel untung karena harga 1 suite + 1 extra bed lebih murah. Eeh katanya kaga bisa juga, kita kudu nambah berapa ratus ribu gitu. Ga make sense banget, kami sampe’ bingung dari mana hitungannya. Akhirnya kami kontak ke agen tournya dan setelah agak bete-betean, cici kedua saya berhasil mendapatkan yang dia mau, yaitu 1 kamar suite + 1 extra bed dan ga usah nambah apa-apa.

Hari 3

Hari 3, kami breakfast dikit di Hotel, tapi asli breakfastnya ga napsu banget kecuali kerupuknya. Ga penting banget, malah kerupuknya yang paling enak.

Abis breakfast saya jalan-jalan ke belakang, liat-liat pantai dan kolam renangnya. Cakep juga sih.

Setelah itu kami makan mie Belitung hasil rekomendasi asuk-asuk yang kemarin ngobrol sama cihu saya di airport Belitung, namanya Yammien Cong Khian di Gang Bebek. Tempatnya mesti masuk-masuk gang kecil dulu, untung berhasil nemu. Yammiennya beneran enak loh. Nikmat banget rasanya walaupun tempatnya kurang OK.

Di situ adik saya baru nyadar bahwa google-nya buat snorkeling nanti ketinggalan di hotel. Akhirnya dia dan supir balik ke hotel sementara kita makan bakmi. Bakmi buat dia nanti dibungkusin.

Dari makan siang, kami berangkat untuk next itin, yakni Danau Kaolin Belitung. Ih danaunya cantik banget, warna biru turqoisenya itu loh, ga tahan deh cakepnya. Sayangnya danaunya nun jauh di bawah sana dan dipagarin jadi kayaknya ga bisa turun sampe’ ke tepi danaunya deh kalo’ ga salah. Tapi saya lihat beberapa pengunjung ada yang nakal manjat pagarnya dan turun sampe’ ke bawah demi existance di Instagram.

Apapun itu, yang penting danaunya beneran cantik, tapi ya cuma buat foto-foto doang. Paling 10-15 menitan aja di situ.

Setelah itu, kami bakalan island hopping. Kami dibawa ke satu dermaga dengan aula indoor super gede, mulai ambil safety vest sesuai ukuran masing-masing, terus naik deh ke satu perahu. Naiknya agak susah ya, jadi buat orang tua harus agak digendong or dipegangin.

Berangkat deh kami ke segala pulau, yang saya lupa semua namanya. Ada yang turun, ada yang sambil lewat aja. Yang saya inget sih ada Pulau Burung. Terus ada Pulau Lengkuas atau pulau yang terjauh jaraknya, dan di sini kami turun, liat-liat dan foto-foto. Di sini ada mercusuar super tinggi (lupa berapa lantai), tapi saya cuma naik 4 lantai aja. View nya dari atas cakep banget, laut warna turqoise bening yang dasarnya lumayan kelihatan. Asli bagus banget! Bener-bener Wonderful Indonesia, ga kalah sama pantai-pantai luar.

Setelah lepek keringetan saking panasnya, kami turun dari mercusuar dan berangkat lagi ke spot snorkeling deket situ. Yang snorkeling cuma adik saya sama cihu dan 2 ponakan saya sih. Kami cuma ngeliatin dari atas kapal. Cakep sih ada ikan-ikan kecil gitu.

20170424_112107

Next kami ke pulau berikutnya untuk makan siang. Ada satu restoran super gede di sini. Makanannya seafood lagi, dan biasa aja sih. Viewnya cantik, ke laut lepas dengan warna mempesona tadi.

Habis makan, kami ke sand bank, semacam pulau terapung yang again cantiiik banget. Rasanya ini spot paling cantik deh selama hari ini. Pasir putih bersih, laut dengan warna biru muda menyala, terus nemu banyak Starfish lagi buat moto. Kata local guide kami sih Starfish-nya ada yang masih hidup, ada yang sudah mati. Gatau deh gimana bedainnya. Yang pasti setiap kali abis 1 sesi foto, biasanya kami celupin dulu si starfish cepet-cepet (ceritanya biar dia bisa napas), abis itu moto lagi, begitu seterusnya. Semoga kami ga menyakiti binatang itu yah 😥

Dari sand bank kami melintasi beberapa pulau lagi, terus balik ke dermaga tadi. Setelah bilas-bilas dan bersih-bersih, cici pertama saya dan anaknya diantar oleh satu mobil ke airport, karena dia harus pulang today gegara anaknya itu sekolah besok dan anti madol bwahaha. Sebelum ke airport dia bakalan ke Dynasty lagi untuk bawa pulang cangkong kepiting pesanan kami kemarin.

Saya dan yang lain lanjut lagi diantar ke pantai berikutnya (lupa namanya). Basically ini tempat makan gitu sih, terus kalo’ mau ke pantai mesti turun berpuluh-puluh (atau ratus ya? Lupa) anak tangga. Adik dan ponakan saya sempet turun ke pantainya (dan naik lagi dengan ngos-ngosan) tapi katanya sih ga worth it.

IMG_20170424_201729_970

Di bawah juga ada kolam renang. Kayaknya ada hotel juga, ga jelas deh. Kami cuma duduk-duduk aja sambil makan pisang goreng dan pesen minuman untuk ngebunuh dahaga. Setengah jaman deh kami di sini, sebelum berangkat ke tempat oleh-oleh khas Belitung.

Tempat oleh-oleh yang kami kunjungi sore itu menarik juga loh, ada banyak daster-daster bergambarkan icon Belitung dengan gradasi warna yang cantik. Saya sampe’ beli 7 pasang buat dibagi-bagiin.

Dari sini kami balik hotel dulu untuk istirahat karena selain capek seharian island hopping di pulau-pulau super panas, anak-anak juga mau berenang di swimming pool hotel. Nah di dalam hotel ada satu toko kecil yang jualan baju, scarf, souvenir dll. Barangnya bagus-bagus loh, saya sampe’ agak kalap. Untung berhasil menahan hawa napsu dan hanya beli 1 kaus buat suami aja.

Malam hari kami berangkat lagi sama sang supir ke lokasi makan di Dapoer Belitung. Saya bilang sih ini makanannya enak-enak ya. One of the best resto selain Dynasty yang kemarin itu. Makanannya perpaduan chinese dan seafood.

Setelah makan kami balik ke hotel dan istirahat.

Hari 4

Hari terakhir, pagi hari kami makan mie Belitung rekomendasi dua orang yang kebetulan ngobrol sama kami secara ga sengaja (tepatnya cihu saya dan adik saya sih. Saya mah ga seramah itu sama orang ga dikenal). Nama mie-nya Yammien Achoi atau Yong Choi. Saking enaknya (dan dikitnya porsinya) saya dan adik saya sampe’ gahar makan masing-masing dua mangkuk. Maap rakus tak tertahan.

20170425_085141Dari makan bakmi, kami mampir sebentar ke Pasar karena Mama saya mau beli haisom, kembang tahu, perut ikan, dll.

Dari situ kami start perjalanan super jauh ke daerah Mangar, tempat ada sekolah Mangar (Laskar Pelangi), Rumah Ahok, dan Museum Kata Andrea Hirata.

Nyampe Sekolah Laskar Pelangi, ujan masih rintik-rintik, dan jalanan tanahnya becek banget. Tapi sebagai fans garis keras novel Laskar Pelangi dan Andrea Hirata tentu saja saya harus kudu mesti menapaki tempat bersejarah ini. Jadi saya bela-belain terjun bebas di tanah dengan korban sandal jepit saya untuk bisa menginjakkan kaki di SD ini. Malah jauh juga jaraknya dari tempat parkir Elf ke sekolahannya. Mungkin efek jalanan becek, perjalanan jadi kerasa jauh dan melelahkan (halah).

Nyampe SD-nya, wah kecil banget yah. Prihatin dan kasian banget. Ga kebayang bisa belajar di ruang kelas semiris itu. Setelah menapaktilas dan merenungi perjalanan Laskar Pelangi di kelas itu, kami muter-muter sebentar ke area sekeliling. Ada toko-toko bertemakan Laskar Pelangi, toko batik, penjaja makanan, dll. Tapi beneran ga ada yang bagus.

Dari situ kami ke Museum Kata-nya Andrea Hirata. Per orang bayar lagi 50 ribu. Yang tertarik masuk cuma saya sama cici kedua dan ponakan saya, itu pun setelah agak dipaksa. Beli tiket masuk bakalan dapet 1 buku saku Laskar Pelangi. Duh museumnya aja dari depan udah atraktif banget dengan warna-warninya. Masuk ke dalam lebih bagus dan menarik lagi. Banyak spot super keceh. Sayang karena keterbatasan waktu saya ga bisa explore semua, tapi favorite saya adalah spot buku-buku terjemahan Laskar Pelangi dalam berbagai bahasa. Wih, keren banget!

20170425_11521920170425_115619

Intinya sih Museum Kata ini kalo’ menurut saya bagus banget ya. Walaupun saya ga ngerti sastra, tetep aja buat ni museum isinya kece banget dan bener-bener ngelambangin ‘mimpi’ dan isi otaknya Andrea Hirata. Penggemar sastra rasanya bisa orgasme selama muter-muter di sini.

Puas dari Museum kata, kami ke rumah Ahok. Kaget juga liatnya, rumah Ahok kayak istana banget dibandingin rumah-rumah sederhana lainnya di Belitung.

Setelah foto-foto dan ngintip-ngintip dari kaca jendela dan pintu rumahnya yang mungkin bakalan bikin risih entah siapapun yang ada di dalam sana, kami jalan kaki ke toko-toko di sebelah rumahnya yang barangnya cantik-cantik banget. Saya sampe’ borong lumayan banyaak di sini, mulai dari baju Aimee, magnet dan gantungan kunci, kaus Ahok dll. Ada juga banyak kue yang selalu ditulisin “KUE BUATAN MAMA AHOK”. Gatau bener atau nggak.

20170425_123115

Setelah belanja-belanji, kami makan siang deket situ, di Rumah Makan Fega. Tempatnya sih bagus ya, bentuk restorannya kayak kapal gitu. Ngadep ke danau atau laut yah (ga perhatiin). Tapi makanannya swear ga ada yang enak. Kayaknya this is the worst deh selama di Bangka dan Belitung. Jadi bener-bener ga berkesan.

Nah dari tempat makan siang balik ke pusat kota Belitung untuk ke airport, jaraknya jauhh banget, sama kayak perginya, dan bikin super deg-degan karena udah mepet banget sama flightnya. Kalo’ ga salah flight jam 3, kita baru nyampe 2.20-an. Untung ternyata delay pula flight-nya.

Sekian deh perjalanan kami ke Bangka Belitung. Pribadi saya sih enjoy banget karena jujur seumur idup ga pernah liat laut biru bening cakep gini, kecuali waktu ke Taiwan, itu juga cuma sambil lewat pas liat Samudra Pasifik gitu dari atas tebing, dan dari dalam bus pula. Parah banget ya saya, padahal Indonesia punya banyak sekali pantai cantik kayak gini. Semoga next nya saya bisa explore another side of our Indonesia ya, terutama pantainya yang cantik-cantik.

• Untuk paket tournya 4D3N Bangka Belitung di luar tiket, kami kena 3,250,000 per orang. Untuk tiket waktu itu 1 orang sekitar 1,6-an untuk 3 trip : Jkt-Bangka, Bangka-Belitung, Belitung-Jkt.

• Pulang-pulang dari Bangka, kulit saya abis total : belang, gatel setiap malam, dan bentol-bentol plus kebakar, sampe’ serem banget penampakannya. Akhirnya ke dokter kulit dan dikasih berbagai obat makan dan salep, disuruh pake’ sabun baby dll. Tapi tetep aja sayanya bandel. Sampe’ sekarang bekas gatelnya semuanya masih ada, bintik-bintik di tangan, jelek banget. Gatau deh bisa ilang atau nggak. Sebabnya ga jelas juga sih apakah matahari, panas, keringet, sun block, air mandi, air lautnya, atau apa gitu. Dokter pun tidak bisa menjawab. However menurut saya worth it aja tuh. Saya rela deh, karena Bangka Belitung memang cantik dan pantas untuk dikunjungi.

20170424_174207

• Untuk pantai kalo’ saya bilang sih memang Belitung tetep lebih bagus ya warnanya. Makanan juga kebetulan saya lebih enjoy di Belitung, kecuali Bakmi Bangka yang enak banget itu.

Habis saya ke Belitung beberapa temen ada yang tanya mengenai tour ini. Duh saya langsung recommend banget ke Bangka Belitung karena emang bagus banget. Ga nyesel banget deh pergi ke sini!

Singapore Thematic March 2017 (2)

Lanjutan dari post sebelumnya :

4 Maret 2017
Hari ini adalah waktunya Universal Studio. Karena ga mau buang-buang waktu, pagi itu kami ga langsung pindah ke hotel berikutnya, tapi hanya check-out dan titip koper di concierge, supaya pagi-pagi bisa langsung ke Vivo City, untuk ke USS. Pindah hotelnya bakalan nanti malam, setelah dari USS.

Sebelumnya setelah nanya jalan ke Hotel Ibis Bugis, kami pun jalan kaki ke sana untuk makan di Albert Complex di belakang Hotel Ibis, tempat hawker street gitu, mirip dengan People’s Park Complex. Di situ saya pesan bakmi dan yongtaufu.

Dari MRT Bras Basah kami pindah ke MRT Harbourfront, kemudian exit di Vivo City. Naik sampai lantai paling atas, terus beli tiket kereta Sentosa Express @ SGD 4, untuk masuk ke kompleks Sentosa. Kami turun di Waterfront Station, terus jalan-jalan sebentar ke casino sambil nunggu USS buka jam 10 pagi, terus baru deh kami masuk ke USS. Tiket hasil pesan online masih berupa kertas biasa, dan ada instruksi untuk ditukarkan di ticket counter di Waterfront Station. Begonya saya ga ngeh, jadi saya pikir tukerinnya di counter tiket USS. Sampe’ di counter tiket USS sana kami disuruh balik lagi ke Waterfront Station untuk tukerin tiket itu. Lumayan tuh jalannya. Terpaksa balik lagi, tukerin tiket, terus balik USS lagi dan cepet-cepet masuk, ga mau rugi waktu.

Seperti yang pernah saya share di Instagram, sebenernya saya lumayan bosen ke USS biarpun cuma beberapa kali aja. Gatau ya, beda banget sama Disneyland yang ga ada matinya, rasanya saya kok ilang selera kalo ke USS. Terus kenapa ke USS? Karena suami mau, itu aja.

Pertama masuk, kami ngikutin jalan aja sih. Main Madagascar kapal di sungai itu (apalah namanya itu), main 4D Shrek (yang ga pernah berubah atau berganti, entah udah berapa tahun), main kereta anak-anak bertema Mummy yang asli bikin amazed karena ga ada menarik-menariknya acan, terus nungguin suami main semua roller-coaster yang ada (karena saya ga berani secara perut saya sensitif dan gelian banget), terus siang makan chicken katsu yang rasanya enak tapi harganya kurang enak.

20170304_135045

Abis itu kami lanjut main terus (lebih tepatnya nunggu suami main sih, hihi). Saya tadinya ga berani main Transformers, tapi kali itu karena bosen nunggu terus, akhirnya saya main. Seru juga sih tapi nakutin dan bikin perut geli. Buntut-buntutnya prestasi juga bisa main 2x. Udah gitu sisanya cuma main Elmo Spaghetti yang anak-anak banget tapi bagus dan lucu (model Winnie The Pooh di Disneyland), ke Steven Spielberg Cinema itu (yang asli beneran ngebosenin apalagi setelah berkali-kali) terus keluar masuk toko dan salut sama diri sendiri karena bisa tahan ga belanja. Sempet juga nonton show Elmo tapi karena bosen, terus keluar. Intinya 40 % waktu saya di sini lebih buat nungguin suami antri main Mummy and segala macam roller coaster itu sih. Sayang saya ga bawa Novel Congo, kalo nggak kan lumayan buat bunuh waktu.

Di USS sempet gerimis-gerimis juga, untungnya sesekali aja. Terus walaupun ini Sabtu, somehow ni theme park ga terlalu rame, jadi mainnya bisa lumayan puas. Suami saya sampe mau muntah saking seringnya antri bolak-balik main Mummy dan roller coaster. Karena akhirnya udah ga tahan bosennya akhirnya jam 6.30-an malam kami udahan, terus makan di food court di Vivo City. Habis itu kami ke supermarketnya untuk beli titipan sodara.

20170304_190717

Dari situ, kami naik MRT lagi balik ke V Hotel Bencoolen (Bras Basah MRT Station) untuk ambil koper, terus naik taxi ke hotel berikutnya yakni Hotel Boss. Karena sedang direnovasi jalannya, agak susah cari taxi di situ. Untungnya ga lama kemudian kami berhasil dapat taxi.

Boss Hotel ini ternyata hotel baru, letaknya di Lavender, deket sama V Hotel Lavender. Hotelnya ternyata bagus, dengan lobby megah yang gemerlap. Kamarnya sih kecil-kecil aja mirip kayak V Hotel, tapi intinya overall nih hotel OK banget kok. Harganya sekitar 1-1.1 jutaan.

20170304_205754

Setelah nyampe, kami beberes koper di kamar, terus sempet keliing luar hotel sebentar, nyatronin mini market dan food court kecil yang ada. Habis itu tidur deh.

5 Maret 2017

20170305_082933

Hari terakhir kami di Spore!! Bangun kesiangan (sekitar jam 8-an) dan berasa rugi banget. Langsung cepet-cepet mandi dan check-out, terus titip koper di concierge. Habis itu tanya hawker street terdekat dari hotel dan ikutin deh petunjuk dari orang hotelnya. Kami sampe’ di kompleks hawker yang ga terlalu gede, tapi lumayan menarik. Di situ saya makan Nasi Bryani yang super gede, yang rasanya enak banget, sementara suami makan bakmi.

Habis makan kami jalan ke V Hotel Lavender, karena di situlah letak MRT terdekat (MRT Lavender). Karena jalannya dari tempat makan tadi (bukan dari hotel) alhasil kami malah jadi nyasar dan muter-muter. Untungnya setelah tanya-tanya kami berhasil sampe’di MRT dan berangkatlah ke Sommerset MRT Station karena saya mau coba Cafe Pompompurin di daerah Orchard. Lagi-lagi cafe bertema tokoh dari Sanrio. Cafe ini terletak di Orchard Central. Ga terlalu susah sih dicarinya. Pas nyampe, ternyata cafenya belum buka. Kami nunggu sekitar 10 menitan, baru akhirnya cafe ini menunjukkan tanda-tanda kehidupan.

Dekor gimana? Interior gimana? Jawab : Semuanya OK banget kok. Walaupun ga se-’wah’ Gudetama, tetep aja semua sudut café ini design-nya OK banget. Kayaknya product Sanrio emang jaminan mutu yah.

20170305_193019

Setelah puas foto-foto, kami pesen makan. Kali ini kami gak pesan makanan gede karena baru selesai breakfast tadi, jadinya cuma pesen camilan saja. Kami pesan satu package pancake dengan free gelas Pompompurin yang lucu banget. Pancakenya enak banget, minumannya juga enak. Recommended deh!

20170305_112153

Dari Pompompurin kami jalan kaki ke Orchard Cineleisure, ga terlalu jauh dari Orchard Central tadi, cuma aja agak bingung arah kiri-kanannya. Saya ke sana karena mau cobain Charlie Brown Coffee. Sampe sana, agak-agak kecewa sih karena café ini ternyata modelnya mirip junk food restaurant kayak A&W gitu, cuma aja ada gambar-gambar Snoopy-nya sedikit. Tempatnya kurang OK, menunya pun ga ada Snoopy-nya acan ya. Kayak menu fast food biasa aja gitu, palingan beberapa cake ada bergambar Snoopy seperti cake kecil yang saya pesan. Itupun Snoopy-nya ‘rusak’ banget gambarnya, beda dengan di buku menu. Selain kue tadi, saya pesan kentang kejunya, yang rasanya yah bolehlah.

IMG_20170307_113217_418

Dari Charlie Brown, kami jalan balik ke MRT Sommerset, terus lanjut ke MRT Potong Pasir Karena suami saya mau lihat sekolahnya dulu, St. Andrew. Sumpah dari MRT Potong Pasir ke sekolah ini, jalannya jauh banget. Siang hari bolong lagi, jadi lepeklah kami keringatan. Jalanannya juga udah berubah (menurut suami) karena yah-iyalah-udah-hampir-30-taun-bo, alhasil kami nyasar-nyasar juga. Sumpah kalo ini bukan suami saya, rasanya udah saya ambekkin dia, saking capeknya dan ‘besarnya’ pengorbanan yang harus dilakukan. Sampe’ SD nya, akhirnya saya nyerah dan bilang mau tunggu di situ aja, sementara dia lanjut jalan lagi ke kompleks SMP dan SMU nya.

Setelah dia puas bernostalgia dan saya puas berbasah-basah ria dengan keringat, kembalilah kami melalui jalan sejauh itu lagi, untuk ke MRT Potong Pasir, kemudian ke MRT Orchard demi makan nasi hainam tersohor di Lucky Plaza, yang menurut saya sih rasanya biasa aja. Udah gitu ramenya setengah mati, kebanyakan dengan para PRT dan sebangsanya, sampe’ mau jalan aja jempet-jempetan dan bergesekan terus-menerus tiada henti. Perjuangan banget.

20170305_144840

Dari situ kami balik ke Boss Hotel (MRT Lavender), ambil koper, terus balik ke MRT yang sama, dan lanjut ke Airport. Selesai deh perjalanan kami. Eh enggak juga sih karena di airport kami masih penuh perjuangan lagi beliin semua titipan sampe’ keliling terminal 1, 2, dan 3, sampe’ nyaris ga sempet makan malam. Untungnya sempet bungkus Burger King (Doube Fish Burger bo!) dan makan di pesawat (Lion lagi).

Sekian deh cerita perjalanan kami 4D3N di Singapore. Tema yang cocok sih kayaknya Singapore Thematic kali yah karena yang dipergiin kebanyakan tematik semua, misal :
• IronMan
• Central Perk (Friends)
• Gudetama
• DC Comic Cafe
• Pompompurin
• Charlie Brown

Sebenernya hasil browsing-browsing masih ada lagi thematic café kayak :
• Bean and Me Café (temanya Mr. Bean) tapi sayang cafenya udah tutup di Marina; adanya di Plaza Singapura, tapi pas saya cek di website Plaza Singapura direktori cafenya (karena takut tutup juga), nama Bean and Me malah ga ada. Akhirnya karena ga yakin, saya ga jadi pergi ke sana. Lagian reviewnya kurang OK juga sih.
• Café Pokemon di Bugis, tapi ternyata udah ga ada (karena ini semacam ‘mobile’ café) sejak bulan lalu.
• Hello Kitty Café – di Changi Airport Terminal 3 tapi kayaknya males juga ya ke sana, secara di PIK Jakarta juga ada (dan ga pernah dipergiin :p)

Ya sudah jadi sementara harus dipuaskan dengan tempat-tempat thematic yang dipergiin selama 4 hari di atas, yang notabene udah bikin seneng kok. Singapore (and Bali) memang salah satu tempat yang ga pernah bosen dipergiin 

Singapore Thematic March 2017 (1)

Latar belakang :

  • Gak sengaja ngeliat ada pameran Iron Man (Avengers’ Station) di Instagram orang.
  • Ngeliat ada exhibition Future Art something di Art Science Museum di Instagram lagi, yang kalo di foto keren and cantik banget
  • ‘Ngeh’ ada cafe Gudetama di Singapore. Not a fans of Gudetama, tapi bakalan lucu aja pastinya tuh cafe.
  •  ‘Ngeh’ juga bahwa ada Central Perk sekarang di Singapore. Sebagai fans berat garis keras film seri Friends, kayaknya ga afdol banget kalo’ ga ke sini.
  •  Denger dari temen bahwa ada cafe bertema Harry Potter gitu di Singapore, baru buka pula. Aaaargh!!!
  •  Pingin beli Bausch and Lomb, obat hardlense yang kebetulan ga dijual di Jakarta.

Sehingga :

  • Karena tau-tau ngeh bahwa Avengers’ Station itu hanya sampai 5 Maret 2017 saja exhibitionnya padahal hari itu udah akhir April, langsung seminggu sebelumnya saya langsung perpanjang passport suami yang udah habis masa berlakunya. Kebayang betapa mahal harga sesuatu yang instan, baik itu passport maupun tiket yang dibeli dalam waktu dekat. Semua hanya gara-gara Iron Man.
  • Setelah passport baru suami aman di tangan, langsung seharian, 1 Maret 2017, itu saya booking tiket pesawat, tiket Avengers’ Station, tiket masuk exhibition ‘Future : When Art Meets Future’ di Art Science Museum, tiket Universal Studio, hotel 3 malam (yang semuanya berbeda karena itulah kesukaan saya), dll. Semuanya buat berangkat keesokan harinya, 2-5 Maret 2017. Hari itu kerjaan terbengkalai, makan siang terpaksa skip, ga sempet video call sama Aimee, dan lain-lain, termasuk baru apply cuti hari itu dan ngabarin keluarga. Semua serba kilat dan tergesa, lagi-lagi gara-gara robot merah itu.

Notes :

Avengers Station : http://stationexhibit.sg/
Art Science Museum : http://www.marinabaysands.com/museum.html

Kesimpulan :

• Instagram itu iblis culas banget, bisa membangkitkan tiba-tiba napsu berpergian kita.
• Kita bisa melakukan apa aja demi sesuatu yang kita suka – dalam hal ini: Iron Man.

Jadi demikianlah persiapan kami, dan inilah itinerary kami :

2 Maret 2017

Berangkat naik Lion pagi hari, sampe di sana siang. Di pesawat baca novel Congo, yang sumpah menarik banget.

Nyampe Changi, ambil bagasi, terus nukerin dulu tiket fotokopian Iron Man hasil beli online dengan yang asli di counter Sistic. Counter Sistic ini banyak sih di seantero Singapore, cuma kami pikir mumpung di airport ada counternya, biar beres semua, kami tukerin di situ aja. Setelah beres, saya mampir ke Watson dulu untuk cek barang sepupu yang ketinggalan di sana beberapa minggu lalu. No result.

20170302_142242

Setelah itu kami naik MRT ke hotel kami, Porcelain Hotel, di Chinatown. Nama hotel somehow buat saya bisa jadi salah satu pertimbangan loh dalam memilih hotel. Kadang bisa jatuh cinta sama nama hotelnya dan langsung kepingin stay di situ biarpun reviewnya ga bagus-bagus banget. Hal ini terjadi sama Porcelain Hotel. Namanya sounds exotic dan classy banget. Setelah baca reviewnya yang notabene ga jelek-jelek banget, akhirnya saya putusin cobain 1 malam di sini. Review itu sih bilang ni hotel kamarnya kecil banget dan ga recommended buat orang yang claustrophobia alias phobia ruang tertutup. Dalam hati saya waktu itu, kayaknya semua hotel Singapore emang kecil-kecil deh, jadi saya ga gitu taking into account banget sih tuh review.

Pas masuk hotel and kamarnya (setelah nyasar-nyasar dikit karena ternyata hotelnya masuk ke gang sedikit), ajigile aselik ini kamarnya sempit banget, sampe amazed. Cuma ada ranjang, kamar mandi, sama meja. Koper aja sampe’ ga muat dan untungnya bisa diselosorin ke kolong. Mau ambil foto keadaan kamar aja sampe’ ga bisa saking sempitnya. Ajaib banget deh. Tapi di luar kesempitan ini, saya bilang kamar mandinya cantik, dengan flossy keramik yang mencerminkan nama porcelain. Ranjangnya juga cukup nyaman lah, dan ada lampu bulat di atas dengan ornamen chinese yang cantik banget.

Untuk lokasinya sendiri, setiap pilih hotel saya selalu pilih hotel yang jarak ke MRT nya deket. Nah Porcelain ini bisa dibilang deket banget sama MRT Chinatown (jalan kaki paling 2 menit) dan yang paling penting deket sama kompleks tempat makan favorite saya yakni People’s Park. Oh ya harga per kamarnya sekitar IDR 1.1/1.2 jutaan.

Setelah check-in kamar, kami cari makan di People’s Park, terus langsung jalan ke Science Center di Jurong, tempat Avengers Station berada. Seperti yang sudah disebut, tiketnya memang harus dibeli online terlebih dahulu, dan harganya sekitar 650 ribuan kalo’ saya ga salah inget.

Dari MRT Jurong, jalan kakinya lumayan sih ke Science Center. 10 menitan kayaknya lebih deh, sampe’ lepek-lepek. Dalam hati pingin banget ngutuk-ngutuk Iron Man, udah bikin kantong tongpes, bikin kaki hampir lepas pula, tapi namanya kecintaan ya mana tega yah nyumpah-nyumpahin dia.

Sampe di Science Center dan foto-foto, kami masuk ke satu bangunan yang ternyata salah, sehingga harus pindah ke satu bangunan di belakangnya, dan di situlah si Avengers Station berada. Yeay!!

Waktu di Jakarta, setelah browsing-browsing, saya sempet download aplikasi di PlayStore buat journey di Avengers Station ini. Pas masuk ke stationnya, kita langsung dikasih direction gitu sama petugasnya mengenai aplikasinya dan di-connect-in ke WIFI di sana pula. Aplikasinya sih sebenernya keren, jadi kita harus ikutin step by step career path untuk jadi Marvel Agent. Ada yang berupa kuis, challenge, dll. At the end kayaknya bisa dapat sertifikat atau semacam itu. Sayangnya karena si petugas jelasinnya cepet banget plus aksennya Singapore banget, jujur saya kaga ngerti sama sekali. Akhirnya di dalam kami coba-coba utak-atik sendiri aja aplikasinya, dan akhirnya nyerah karena ga ngerti step-stepnya kudu ngapain. Saya cuma berhasil passed satu test di bagian Captain America dan earn satu badges atau point semacam itu deh. Sisanya, males juga ngikutinnya, malah batere HP udah sekarat pula. Akhirnya kami cuma muter-muter aja di sekeliling situ sambal ngedengerin orang-orang lari-lari dengan semangat sambil nyebut-nyebut, “Hey, I need to go back to xxx station, I haven’t completed the challenges!” sambil ngacung-ngacungin HP mereka. Niat banget yah. Menurut saya kalo’ kita beneran download dan ngikutin aplikasinya, mungkin kita bisa seharian di tempat ini dan bisa ‘enjoyin’ semua fitur yang ada. Sayangnya karena keterbatasan waktu dan males pula, akhirnya saya dan suami sih cuma muter-muter aja.

Jadi, si Avengers Station ini sesuai namanya isinya adalah ‘pos’-‘pos’ tempat para Avengers berada. Ada Captain America, Thor, Hulk, Iron Man, Black Widow, dll. Fiturnya juga macem-macem, bukan cuma sekedar patung and figurine mereka aja. Misal di Captain America ada replika motornya, ada board berisikan games atau quiz yang mengukur inteligensi kita, dll. Di bagian Ant Man ada proyeksi cahaya berbentuk semut-semut di lantai yang bisa gerak-gerak. Di section Iron Man selain ada evolusi kostum Iron Man dan Igor yang super imut itu, ada juga fitur keren dimana kita bisa berdiri di satu titik, kemudian terproyeksikan di layar dan di proyeksi itu akan ada simulasi diri kita pake’ kostum Iron Man tahap demi tahap, which is super duper keren banget. Sayangnya ngantrinya panjang banget dan si anak malas ini laagi-lagi emoh berjuang. Males juga sih ditontonin banyak orang.

Tempatnya sendiri ga gede-gede banget. Kalo’ ngebut rasanya 30’-45’ bisa kelar muterin semua station. Backsound nya keren, heroik gitu. Pokoknya buat pecinta Marvel, ini must-go-place banget deh, biarpun buat saya pribadi sebenernya IDR 650 ribu itu agak over price sih 

Ga sampe 1.5 jam kami udah kelar muterin semua station 2x, itupun banyakan motonya. Paling berkesan tentu saja ketemu Igor yang cakep pisan, pingin manjat dan peluk tapi takut diusir dan difoto masuk social media, jadi batal deh.

20170302_154624

IMG_20170302_211305_287

Selesai dari situ, kami balik ke MRT, terus lanjut ke Central Perk. Baca-baca sih Central Perk ini bisa turun di 2 station MRT terdekat yakni Clarke Quay atau Chinatown. Waktu itu saya pilih turun di Clarke Quay. Keluar MRT Station, kami ternyasar-nyasar ke tempat ini. Tanya orang sana sini dimana letak Central Mall, semua ga ada yang tahu dan malahan merujuk ke Central Mall yang nempel sama Clarke Quay MRT (hati-hati jangan sampe’ salah ya! Central Perk ini terletak di sebuah kompleks kecil bernama Central Mall, tapi definitely bukan Central Mall yang ada di Clarke Quay MRT Station. Jadi pas jalan keluar MRT, jangan ikutin petunjuk exit bertuliskan Central Mall karena itu dua tempat yang berbeda). Akhirnya terakhir kami nanya ke supir taxi dan setelah supirnya cek GPS, baru kami diarahkan ke jalan yang bener. Itupun setelah ketemu kompleks Central Mallnya, kami masih harus muter lagi agak jauh untuk nemu Central Perk, yang ternyata ada di deret paling depan deket jalan raya. Duh, perjuangannya luar biasa hari ini jalan kakinya.

Sebagai penggemar Friends, tentunya saya seneng banget bisa mampir ke sini. Langsung happy and heboh berat deh ngeliat semua dekor cafe yang memang merupakan replika Central Perk Cafe di film serian Friends, tempat ngumpul favoritenya Phoebe, Joey, Monica, Chandler, Ross, dan Rachel. Ada dapurnya Monica yang super clean, ada mainan Fuzzbalnya Joey and Chandler, ada gitarnya Phoebe, ada juga sofa kebangsaan mereka di spot paling strategis di tengah cafe itu dimana kita bisa nonton film Friends yang diputar dengan angle paling maksimal, yang sayangnya hari itu sudah ditempati oleh satu pasangan pengunjung lain. Pokoknya bener-bener semua spot itu memuat histori tak tertulis tentang persahabatan 6 sejoli ini. Buat yang belum pernah nonton sitkom Friends, pls watch it, beneran kocak dan bagus banget. Salut sama Martha Kaufmann sama David Crane, dua penulis skenarionya.

Pas asyik moto-moto di lobby restaurantnya, seorang waitress nyamperin kami, kayaknya sih mempertanyakan kami lagi ngapain. Cepet-cepet saya jelasin bahwa kami bakalan dine-in di juga di situ. Mungkin banyak x passenger yang cuma lewat, masuk-masuk untuk numpang foto.

Setelah duduk dan puas foto-foto, kami liat menu dan milih 1 makanan dan 1 appetizer aja, plus minum. Menunya lucu, dan semuanya bertemakan 6 karakter Friends, misalnya Joey You’re My Everest Turkey yang kami pesen (yang rasanya enak banget!!). Mac and Cheese yang kami pesen sih kurang enak ya, teksturnya kayak ga mateng gitu, jadi agak disappointed walaupun rasanya enak. Untuk ukuran Singapore aja, makan di sini termasuk mahal banget. Saya cuma pesen 1 menu main course, 1 appetizer dan 1 minuman aja abis IDR 700 ribuan. Ga worth it sih, tapi namanya nyobain sekali-kali ga apa-apa deh, apalagi sebagai penggemar Friends, sampe’ tissue berlogokan Central Perk-nya aja disimpen baik-baik sampai sekarang.

Satu catatan kecil aja, menurut saja waitressnya kurang friendly and ramah ya. No smile sama sekali. Datar aja gitu mukanya, bikin saya prihatin. Kok bisa sih hire model gini untuk cafe bertema sitcom paling hits sepanjang masa?

Setelah makan, kami jalan balik ke hotel, kali ini jalan kaki langsung ke arah Chinatown, Karena ternyata jalanan ke Chinatown-nya adalah jalanan yang udah biasa saya lewatin pas training di Singapore tahun lalu dan nginep di hotel di deket situ. Jadinya ga usah ke MRT Clarke Quay lagi, terus ke MRT Chinatown, tapi bisa langsung jalan kaki ke Chinatown, ke arah hotel/ke arah pulang. Sepanjang jalan banyak tukang makanan dan tukang obat, dan sempet mampir di situ untuk beli obat titipan Mama dan cici saya.

Sampai Chinatown, kami dinner di People’s Park lagi. Saya pesen nasi lemak abal-abal favorite saya, terus lanjut ke OG beli baju buat nyokap dan beberapa titipan lain.

20170302_193332

Habis belanja, balik hotel deh. Saat capek dan gempor inilah kita akan berterima kasih pada diri kita sendiri karena book hotel yang dekat dengan MRT. Biasanya saya lumayan kuat jalan loh kalo’ traveling, tapi hari itu kok langsung tepar banget yah? Mungkin penuaan memang ga pernah lalai melakukan tugasnya.

3 Maret 2017

Bangun pagi lagi-lagi langsung breakfast di People’s Park. Kali itu saya pesen bakmi kering sama bakso ikan yang rasanya biasa aja. Habis itu, kami beli plester buat suami saya yang kakinya mulai agak luka gara-gara kebanyakan jalan. Setelahnya kami balik ke Porcelain Hotel untuk check-out dan sebelumnya sempet beli semacam burger taiwan yang rasanya boleh juga.

20170303_085054.jpg

Setelah check-out kami jalan ke MRT Chinatown untuk pindah ke hotel ke V Hotel Bencoolen, ke MRT Bras Basah, ceritanya untuk titip koper di sana dan baru nanti malam check-in. Nyampe Bras Basah hujan lumayan gede, jadinya kami berteduh dulu sebentar. Tanya sana-sini hotel V Bencoolen untungnya ga gitu jauh dari MRT (jalan kira-kira 4-5 menit). Ada renovasi MRT sih di pinggir jalan, tapi untungnya tetep ga gitu susah akses ke hotelnya dari MRT.

Setelah check-in (untung juga bisa early check-in), kami masuk kamar dan beberes. Hotel dan kamarnya lumayan bagus dan bersih sih, walaupun saya lebih suka V Hotel Lavender. Harga per night nya sekitar 1.1/1.2 jutaan.

Setelah beberes bentar, kami lanjut lagi balik ke MRT Station Bras Basah, pindah ke MRT Promenade buat nyatronin Gudetama Cafe di Suntec City. FYI aja, Suntec City itu terinspirasi dai 5 jari tangan kita, sehingga ada 5 bangunan (hasil tau dari iseng ikutan tour sejarah Singapore taun lalu), jadi nih mall emang gede banget, dan kita bisa turun di MRT Esplanade or Promenade. Baca-punya-baca, katanya untuk ke Gudetama turunnya di Promenade. Jadilah kami ikutin. Nyampe Promenade dan masuk ke Suntec Mall nya, ternyata kami kudu jalan kaki lagi hampir 15 menit (di dalam mall-nya!) untuk nyampe ke Cafe Gudetama dengan beberapa kali pindah tower dan nyasar. At the end ternyata Gudetama malahan adanya di deket MRT Esplanade! Halah tau gitu dari awal aja turunnya di Esplanade. Tempatnya juga deket sama counter Hop-On-Hop-Off, Duck Tour, dan tour-tour Singapore lainnya.

Nyampe Gudetama, langsung heboh lagi loh karena tempatnya all-out banget designnya. Semua sudut selalu ada beranekaragam dekor Gudetama yang super cute. Rasanya sampe’ nyaris ilang nafsu makan saking asyiknya melahap semua view Gudetama ini. Tempatnya juga gede, dan di sebelah restoran ini ada 1 bangunan kaca lagi, yang isinya juga dekor Gudetama semua. Kayaknya sih ini cafenya.

IMG_20170303_115459_382

Jadi abis moto-moto dan ber-hoaaaa-hoaaaa dengan kagum, kami pesenlah makanannya. Harga juga agak mahal sih, tapi untung ga ngalahin mahalnya Central Perk kemaren. Rata-rata 20-an SGD deh harga makanan di sini dan pastinya bikin kita jadi instantly rakus dan pingin semua karena dekor makanannya cakep dan lucu banget.

Akhirnya saya pesen cheese cakenya (kayake harganya 70 ribuan 1 slice), terus pork something gitu, sama minuman. Lupa semua namanya apaan karena bon nya udah dibuang 😀

20170303_11440220170303_120517

Rasa makanannya? Enakkk semua! Pingin banget someday bisa balik lagi.

Selesai explore Gudetama, kami lanjut jalan lagi via MRT Esplanade (ogah balik lagi ke MRT Promenade!), lanjut ke Marina (MRT Bayfront) untuk liat exhibition Future : When Art Meets Science di Art Science Museum di Marina.

Setelah tunjukkin tiket (yang sudah dibeli online sebelumnya) masuklah kami ke dalam tempat exhibitionnya yang ternyata kecil ajah. Pantesan harga tiketnya juga murah, seinget saya di bawah USD 10 deh. Jadi di dalam itu nuansanya gelap, terus ada banyak balon-balon warna-warni dan di dinding semuanya gambar alive gitu dan sifatnya interactive, jadi gambarnya bisa kita sentuh dan dia akan merespons sentuhan kita. Bisa bergerak, kabur, dan lain-lain. Keren banget! Ini memang cuma ‘main’ cahaya dan lighting aja sih, tapi menurut saya sih tetep aja keren teknologinya. Yang keren pula, kita bisa gambar di kertas, kemudian gambarnya bisa di-scan dan dia akan muncul dan ‘hidup’ di dinding-dinding tersebut (atau bahkan bisa ‘jalan’ di lantai), bergerak layaknya organisme hidup di dalam aquarium. Kece banget! Kita bisa tulisin nama atau apapun yang kita mau di gambar itu dan mereka akan jadi alive di dinding atau lantai tadi.

Ada juga mainan di meja kayak model di Timezone, tapi ini semacam 3D. Ada air terjun yang sebenarnya cuma lighting aja, tapi terkesan bener-bener hidup. Pokoknya sesuai namanya, ini bener-bener when science meets art deh, melalui teknologi super canggih.

Kami gak lama-lama di dalem sih, palingan 30’-45’ aja karena tempatnya juga ga gede dan ga terlalu banyak fitur-fiturnya. Katanya sih lagi ada expansion lagi, so next ‘batch’ nya mungkin bakal ada fitur-fitur menarik lainnya.

Kelar dari situ, masih di museum yang sama, tadinya saya dan suami mau cobain ‘wahana’ yang judulnya Into the Nature atau semacam itu deh, dimana kita akan dikasih semacam kacamata virtual sehingga kita bisa lihat binatang-binatang di sekeliling situ. Mirip modelnya sama games Pokemon gitu. Sayang ternyata kita harus sudah reserved sebelumnya walaupun wahana itu free of charge. Karena kami belum reserved apapun, akhirnya kami skip deh, dan lanjut jalan-jalan di sekitar Marina.

Pas lagi jalan mau ke arah luar, eh ngeliat DC Comics Cafe. Tadinya saya emang udah tau sih ada cafe ini karena kan sebelumnya udah google-google. Cafenya gedeeee banget, dan sesuai namanya, semuanyaa bertemakan tokoh-tokoh DC kayak Batman, Robin, Superman, Wonder Woman, Cat Woman, Joker, dll. Keren sih, dan akhirnya ga tahan untuk ga coba.

Saya pesen 1 menu lunch package yang terdiri dari soup, Fish and Chips dan satu minuman chocolate gitu. Fish and Chipsnya ga enak, rasanya aneh dan mencurigakan (bwahaha). Tapi karena mahal, tetep aja diabisin. Setelah makan langsung berasa nyesel karena sebenernya kan ga ada niat makan di situ. Budget jadi kacau balau gara-gara spontanitas ga penting ini dan pengaturan isi perut juga jadi berantakan.

Tadinya selesai ke museum, kami tuh mau nyobain cafe bertema Harry Potter di deket MRT Station Boon Keng. Tapi gara-gara si DC Comics itu, akhirnya kami mutusin jalan-jalan dulu ke Bugis sambil nurunin perut. Di Bugis ngapain aja? Ga ngapa-ngapain sih sebenernya. Cuma liat-liat cokelat, beli oleh-oleh buat suster, sama foto sama Disney Tsum Tsum, dan ngincer-ngincer lokasi Albert Center buat breakfast besok pagi. Hihihih. Gak lama kemudian kami lanjut ke Platform 1074, café yang katanya bertemakan Harry Potter itu. Turun di MRT Boon Keng, kami harus jalan jauh banget untuk mencapai cafe ini. Diganyang-ganyang sebagai cafe bertema Harry Potter, sebagai penggemar garis keras Harry Potter, saya semangat banget dong jalan ke sini. Nyampe sana, setelah berpeluh-peluh keringat dan ketiak basah semua, jreng-jreng-jreng-jreng!! Ternyata tempatnya kecil, bernuansa cokelat kayu, daaan.. ga ada Harry Potter-Harry Potter-nya acan, apalagi di menunya. Sampe’ nyesek dan lemes.

Sambil duduk baru otak saya mulai bekerja. Iya juga sih ya, brand Harry Potter itu ga sembarangan loh. Itu brand mahal-nya J.K. Rowling, mana mungkin sembarang orang bisa buka cafe yang original beneran bertema Harry Potter? Berapa banyak biaya yang harus dikucurkan coba? Dan jangan coba-coba naruh nama apapun yang terkait dengan Harry Potter di menu atau semacam itu karena gimanapun itu semua licensed bo!

Okeh balik ke Platform 1074 ini, biarpun namanya mencoba meniru novel Harry Potter, isinya again memang ga ada Harry Potternya sama sekali. Bangkunya sederhana aja, berhiaskan gambar rusa yang saya ga ngerti apa kaitannyaa sama Harry potter walaupun patronus Potter emang berbentuk rusa sih. Di buku menu juga ga ada nama tokoh atau istilah Harry Potter (seinget saya). Palingan ada minuman yang dibakar terus bisa kayak ada apinya gitu, yahh mirip-mirip mantera / flame di Harry Potter mungkin. Jadi memang “Harry Potter’ thematic itu kayaknya emang part dari promosi cafenya aja dan website-website itu semuanya jadi ‘menyesatkan’ dan misleading sih menurut saya karena ‘menjual’ nama Harry Potter dalam review cafe itu, padahal sih nggak banget. Lebih tepat bertemakan wizard kali ya, karena ada dekor tongkat-tongkat dan topi sihir yang terserak.

So again jangan banyak berharap yah buat para fans Harry Potter. Mending ke USS Japan aja deh untuk ngerasain nuansa Harry Potter beneran (kayak murah aja).

Untuk makanan, not bad sih, cuma karena saya ga suka manis, saya kurang suka Pork Knuckle yang saya pesen ini. Mixed juice yang saya pesen juga bau sayuran banget, jadi jujur saya ga gitu happy sama makanannya. Atau mungkin karena sudah kenyang juga plus kecewa sama tempatnya 

Habis dari cafe ini, asli kaki udah mau lepas lagi karena seharian kerjaannya jalan terus, jauh pula balik ke MRT Boon Keng-nya. Hampir tergoda mau naik taxi, tapi demi kekonsistenan budget, niat itu pun diurungkan. Sambil jalan kami mampir beli roti prata kari India untuk dimakan di hotel nanti dan foto-foto gereja cantik di pinggir jalan sambal menghibur diri.

Sampai MRT Boon Keng, kami lanjut balik ke MRT Bras Basah, balik ke hotel dan sempet beli roti lagi di Seven Eleven di samping hotel. Habis itu langsung tidur pules!!

to be continued to part 2

Cemilan / Makanan / Pork 2016

Fuwa-Fuwa

samyang
Ini cobain gara-gara liat di socmed beredar iklan opening promo mereka dimana satu kue dibandrol dengan harga Rp 10.000,- (aslinya Rp 100.000,-). Akhirnya cobain beberapa minggu kemudian pas kebetulan main ke daerah PIK. Sempet dilema mau beli yang cheese cake atau matcha. Akhirnya gw cobain yang standard aja, cheese cake-nya. Pas dimakan, jujur agak kecewa karena ga ada wangi-wanginya sama sekali. Plain aja gitu. Kalo’ tekstur emang bener sih, fluffy dan lembut. Tapi yah menurut gw rasanya kurang nampol. Sempet icip-icip kuenya yang rasa matcha, menurut gw itu lebih enak sih. Rasanya lebih strong.
Selain di PIK, baru-baru ini mereka buka di CP.
IG : @fuwafuwa_world

Quiznos

Quiznos.png

Gambar dari website Quiznos

 Pertama kali gw denger Quiznos adalah ketika gw lagi potong rambut sambil baca majalah di salon. Karena lagi susah ngeluarin HP, maka gw cuma berusaha mengingat-ingat nama Quiznos saja semampu otak, dan untungnya sampe’ rumah nama itu masih segar tertanam.

Langsung deh gw google dan pesan satu via Gojek. Itupun milihnya lamaaa banget karena semua menunya menarik dan bikin kita pingin habek-habek semuanya. Milih satu macem menu aja serasa pilihan hidup mati.

Setelahnya gw beberapa kali pesen lagi menu yang berbeda (lagi-lagi lupa pesannya apa aja) tapi asli beberapa menu yang gw pesen itu semuanya selalu enak dan rasanya bener-bener beda satu sama lain. Truly salah satu cemilan paling recommended, walaupun harganya agak pricy.

Karena lokasinya jauh di Rawamangun, maka sarana yang gw pake tentunya adalah Gojek.
Anyway denger-denger mereka juga ada di Karawaci dan Menteng.
IG : @quiznos_id

BanhBanh Sandwich

banhbanh

Berlokasi di Kuningan City, Banhbanh ini gw cobain karena liat promonya temen gereja gw. Sebagai penggemar sandwich, burger dan sebangsanya, kayaknya ga afdol kalo’ ga nyobain sandwich Vietnam ini. Waktu itu gw lupa pesen menu yang mana, saking semuanya menarik. Rasanya not bad, tingkat keaseman dan rasa bener-bener kayak original rasa Vietnam, jadi bukan makanan Vietnam yang rasanya sudah ‘dilokalisasi’.
IG : @banhbanhsandwich

Paparolls

paparolls
Cemilan satu ini berlokasi di Pasar Santa. Ini sih gw cuma iseng cobain satu macam variannya. Lupa lagi, gw pesen menu yang mana, yang pasti rasanya not bad dan so ‘vietnam’. Kulitnya agak kenyal-kenyal gitu, isinya lumayan padat dan kaya rasa. Sayangnya ukurannya seinget gw agak kecil sih, dipampatkan dalam semacam gelas plastik bening imut gitu. Kayaknya beberapa caplok udah kandas.
IG : @paparolls_id

Yubs!

yubs

Minuman yang satu ini punya dua rasa, yakni Matcha dan Thai Tea. Untuk Thai Tea-nya sih menurut gw standard aja, tapi Matcha -nya T-O-P alias jawara. Buat yang suka Matcha, pasti kalian bisa bedain rasa dan wangi Matcha mereka. It’s different sama teh ijo di luaran sana. Lebih wangi dan lebih berasa, selain bisa dipilih kadar kepekatannya.
IG : @yubs_indonesia

Pablo

pablo Err yang ini sih ga usah banyak dibahas ya. Euforianya gila banget. Selama hampir 2 minggu full, gw mencoba gojek kue yang satu ini sedari jam 10 pagi kurang sekian menit, tapi selalu gagal. Gojek yang accept sih banyak, tapi ga berapa lama kemudian SMS or telepon, minta di-cancel aja karena ga tahan ngantrinya.

Akhirnya setelah 2 mingguan gw baru berhasil dapet Gojek baik hati yang mau antre. Itu pun start jam 10 pagi pesennya dan Pablo-nya baru nyampe kantor jam 1 siang alias ngantrinya masih gila. Kasih tips super gede deh ke gojeknya.

Karena gw doyan matcha, waktu itu gw cobain tart nya yang matcha, ukuran gede. Menurut gw lumayan sih, tapi ga sampe gimana banget. Kata orang-orang yang paling enak itu cheese tart yang biasa, tapi ukuran kecil. Next time gw bakal cobain kalo antriannya udah agak manusiawi dikit.
IG : @pablo_cheese_tart_indonesia

Wiggle POP

img_20160422_204411

Di IG-nya, mereka menulis ‘deco-purin’ sebagai spesialisasi mereka. Jujur gw ga ngerti sih deco-purin itu apaan. Intinya mereka sih menjual semacam puding bergambar cantik di dalam gelas-gelas mini. Pudingnya seinget gw agak kenyal teksturnya. Ada berbagai figure yang mewakili spesifikasi rasa tertentu.

Waktu itu sih gw cobain beberapa rasa, dan menurut gw semuanya lumayan enak, belum lagi cuteness overload yang ditawarkan desgin-nya.
IG : @wigglepop_id

MTZ Cheesecake

img_20160426_211110

Buat pecinta cheesecake, ini adalah salah satu camilan yang bisa diperhitungkan. Disajikan dalam jar dengan design caption menarik dan rasa yang enak, cheesecake ini benar-benar bisa dijadikan pilihan. Don’t expect level yang sama dengan ‘ahlinya’ seperti Union dll ya 
IG : @mtzckry

___________________________________

Untuk bebabian, berikut adalah restoran/tukang jualan yang pernah gw coba atau satronin :

MB (Maya Bagus) Kitchen
Ini jualan babi dan segala macam sayur rumahan seperti ayam kemangi, macaroni schotel, lumpia mini, nasi Madura, dan masih banyak lagi. Waktu itu gw pesen Forbidden Crisp-nya (pork). Kalo’ nggak salah babinya harus dioseng-oseng dulu atau semacam itu deh, baru dimakan. Ini lumayan dan pedas pula. Harga juga reasonable. Suami gw sih suka banget, tapi kalo gw pribadi biasa aja, ga sampe’ level ketagihan. Kemungkinan beda taste aja.
WA : +62 812 1072 5202
IG : @mb_kitchen_by_mayabagus

Pork You
Nah, ini gw nyobain babi cabe ijonya di Pork n’ Roll Central Park, dan langsung ketagihan. Babinya enak, empuk, bumbunya meresap dengan rasa yang pas. Sedap, walaupun sedikit oily! Plus ada tambahan telur pula. Setuju kan kalo’ selain babi, telur adalah makanan paling enak sedunia? Ga sabar untuk cobain babi jenis lainnya.
IG : @pork_you

Pig Hunter

pig-hunter
Yang ini awalnya gw liat-liat di socmed, banyak yang mention Pig Hunter, resto baru di Sunter beberapa waktu lalu. Karena ga sempet ke sana, seperti biasa Gojek jadi pilihan deh. Pesan satu nasi babi gulingnya, dan lumayan enak kok. Pada bilang nasi bakar babinya yang enak.
IG : @pighunter.id

Bagul Ko Made

nasi-pedas-dewata

Nah, sama seperti di atas, kekuatan social media memang ga bisa dipungkiri. Setelah napsu liat yang satu ini, akhirnya Gojeklah gw nasi babinya. Ihhh enak! Menurut gw malahan ini salah satu nasi babi yang paing enak di Jakarta yang mendekati rasa nasi babi di Bali. Mereka juga menjual pie susu khas Bali yang ternama itu. Pastinya harganya lebih mahal lah ya.

Makan kedua kali di tempatnya, iiih rame banget, sampe’ ngantri-ngantri, dan rasa babinya lebih enak lagi. Makan ketiga dan keempat, kerupuknya mulai alot. Teman juga ada yang comment bahwa babinya keras. Sepertinya problem mereka adalah masalah konsistensi ya. Semoga saja ke depannyaa konsistensi keenakannya bisa di-maintain. Anyway mereka salah satu yang sangat aktif social medianya. Awesome!
IG : @bigulkomade

Warbiku

warbiku
Pertama nyobain Warbiku karena dibeliin bawa pulang sama cici ipar. Liat tampangnya jujur ga napsu sih. Pucet, ‘lengang’, ga menarik gitu, tapi pas dimakan nasi babi sambal matahnya, busett! Mantep pisan! Sambal matahnya gak sekedar ditaruh ngasal, tapi beneran rasanya bisa membaur sempurna sama babinya, padahal problem utama nasi babi sambal matah di mana-mana ya menurut gw kesatuan rasanya ga sempurna. Tapi ini gak terjadi sama Warbiku. Biarpun tempatnya di Muara Karang itu sederhana (denger-denger), ternyata mereka sanggup loh bikin nasi babi sambal matah yang sedep banget. Next timenya gw pingin cobain Indomie babi mereka dan menu lainnya, for sure.
IG : @warbiku

OD – Oh Delicious

od Pertama tau dari Instagram, terus coba pesan beberapa menu nasi mereka. Ada nasi salted chicken, ayam sambal matah, dan banyak lagi. Terakhir saya cek, menunya tambah banyak loh. Ada Shanghai Pork Belly, Nasi Babi Gila, dan lain-lain. Waktu itu saya cobain 2-3 macam nasinya via Gojek, dan mohon maaf, agak kecewa karena dagingnya kurang empuk dan rasanya juga kurang ya. Gatau sih apakah daging kurang empuk itu efek dari dibawa via Gojek atau nggak.
IG : @oh.delicious

Dapur Bachel

dapur-bachel
Yang ini, gw cuma pesan sekali via delivery. Kal’ ga salah ini deliverynya dari Bogor ya. Bayangin dari Bogor ke Jakarta Barat, ongkos kirimnya hampir sama mahalnya sama nasinya. Saya pesan dua jenis nasi babinya waktu itu (lupa lagi nasi babi apa). Rasanya not bad, tapi juga ga spesial sih. Jadi setelah itu ga pernah pesan lagi.
IG : @dapurbachel

Restoran Asia

shot_2016-12-27_14-09-10
Nasi campur yang satu ini emang juara banget. Biasanya sih keluarga suami pesan babinya buat sayur tengah. Maksudnya sharing gitu. Samchannya juara, babi merahnya juga enak. Nasi hainamnya pun enak! Aneh bin ajaibnya, restoran ini ga punya nama. Tampak depan cuma kayak rumah biasa aja, tapi karena udah berdiri lama dari jaman moyang-moyang kita, popularitasnya pun sudah seantero jagad Jakarta. Jadi jangan heran kalo’ restoran ini selalu rame.

Kalau tanya sama temen gw yang kebetulan sodaranya adalah pemilik resto ini, nama restoran ini adalah Restoran Asia, di Jalan Kopi No. 32. Kalo’ mau gojek rasanya agak susah ya, jadi mendingan datang langsung deh.

Hog Hock

hog-hock
Nah Hog Hock ini gw cuma iseng nyoba aja sih gegara liat IG mereka. Gw pesen Pork Knuckle sama Pork Belly nya deh seinget gw, dan rasanya lumayan enak. Jadi setelahnya sempet pesan lagi sekali lagi. Penyajiannya pake’ bowl plastik gitu.
IG : @hoghock

Panggang Ucok

warung-ucok
Ini salah satu resto babi yang sangat terkenal dan selalu rame. Kadang kalo’ weekend katanya jam 12-an siang aja bisa udah abis. Gw dapet nama mereka dari sepupu gw. Babinya ini babi ala Batak ya. Gw pesen ini udah beberapa kali, dan asli enak. Sempet pesen per porsi, sempet juga pesen babi gorengnya doang. Semuanya enak. Denger-denger juga resto ini juga sangat ‘friendly’ ke para gojek. Nice banget!
IG : @panggangucok

Sir Babi Ol Pok

sir-babi-ol-pok Nyobain mie satu ini gara-gara rekomendasi sepupu dan cici gw. Bakminya ada di Agung Permai, Sunter. Waktu itu saya bela-belain pesen 1 porsi dari Sunter ke daerah Pejaten di kantor. Kebayang betapa tepar gojeknya. Dikasih tips gede deh akhirnya 😀

Pas pertama makan sih gw lumayan suka ya. Mie nya tipis lembut, kayaknya ada rasa minyak wijen gitu, jadi lebih unik dan beda sama bakmi lain. Babinya sendiri lebih banyak babi merahnya dan cenderung manis.

Pesen kedua kali, gw cobain bakmi lebarnya. Sayang rasanya kurang enak. Jauh banget sama mie kecilnya.
IG : kayaknya ga ada

Tabobah Grill Batak

shot_2016-12-22_14-54-44

Ini restoran makanan Batak di bilangan PIK. Jarang-jarang nih ada makanan ginian di belahan Jakarta Utara, makanya kudu-wajib-harus disatronin. Anyway ini gw cobanya udah dari taun lalu. Gatau deh apakah restoran ini masih exist atau nggak. Pesan nasi babinya, rasanya lumayan sih, termasuk saksangnya. Sayangnya porsinya kecil banget, harganya juga agak pricy. Jadi sepertinya cukup sekali cobain aja.

Nasi Pedas Gili-Gili
Ini adalah salah satu nasi babi paling enak di Jakarta, menurut gw. Letaknya di PIK. Harganya agak mahal sih sekitar Rp 50.000,-an. Awal-awal, porsinya lumayan, rasanya juga sedap banget. Terakhir tau-tau ada renovasi, dan muncullah Nasi Pedas Gili-Gili yang baru dengan menu yang sama dan tempat yang sama. Yang berubah ternyata adalah porsinya. Gw and suami sampai kaget pas liat porsinya. Kecil banget! Memprihatinkan! Akhirnya setelah itu kami ga pernah pesan nasi pedas ini lagi.

Pokenbir

pokenbir-5

Rasanya semua udah tau ya tentang resto babi yang satu ini. Pokenbir adalah salah satu pork-specialized restaurant paling hits di Jakarta, tepatnya di Lippo Kuningan. Ga heran ngantrinya kebangetan. Tempatnya sih biasa aja, cenderung kecil dan sederhana. Tapi makanannya emang enak sih menurut gw. Mereka punya beragam nasi babi yang menggoda dari berbagai daerah. Favorite gw adalah Indonesia Big Pork Rice, dimana disediakan satu porsi raksasa nasi dikelilingin babi dalam beberapa olahan khas daerah di Indonesia. Pedasnya nampol, rasanya enak, babinya empuk, krupuknya juga garing. Perfect banget!

Menu lain yang enak adalah mixed platter mereka, dimana ada caramelized pork yang enak banget di situ, di-mix dengan pork belly, satay dan fried fries. Pork Knuckle mereka harus dipesan 1 hari in advance, tapi menurut gw sih agak bau ya. Kalo’ ke sini, gw udah sangat puas hanya dengan pesan Indonesia Big Pork Rice aja 🙂
IG : @pokenbir, tapi ga terlalu aktif.

Next nya gw bakal review Bakmi dan Cake yang pernah gw coba yah..

 

Aimee 1 Year Birthday – 031216

BACKGROUND

Sama seperti emak-emak lain dalam menyambut ultah anaknya yang pertama, pikiran saya juga full of berbagai macam celebration plan. Biarpun lagi agak kere, tetep aja semangat pingin ngerayain tuh ada banget. Setelah pagi siang malam terus merenung dalam perjalanan pulang pergi naik busway, beberapa ide yang timbul di antaranya :

* Dinner keluarga aja di Koultoura Coffee, Greenville. Kenapa di Koultoura? Karena saya suka tempatnya yang cozy, relax, dan homey. Makanannya juga enak walaupun porsinya ga banyak. Tadinya saya udah mau kontak ownernya untuk dibikinin beberapa alternatif paket makanan gitu. Jadi saya tinggal bikin kertas menunya manual, hias-hias, dekor-dekor pake MS Word dll., dan ceritanya tuh menu bakal dibagiin ke tamu nanti dan mereka bisa pilih dari sekian alternatif yang tercantum di kertas menu tersebut. Semacam long-flight meal menu di Turkish Airlines or similar airlines lain, dimana kita dibagiin selembar kertas yang berisi option lunch/dinner hari itu. At the end cancel karena sepertinya para tamu bakalan ‘ngomel’ sama porsi Koultoura yang kecil dan harga yang agak pricy. Daripada maksain dan tamu jadinya ga kenyang, akhirnya saya cancel juga deh.

* Sama persis kayak di atas, tapi tempatnya di Pastis, Kuningan. Tempatnya bagus dan instagramable banget. Untuk makanan pun, kali terakhir saya makan di sana, rasanya lumayan juga. Sayangnya setelah baca-baca ulang lagi review orang-orang, saya jadi agak ragu tentang service mereka untuk acara dalam skala agak besar, dan akhirnya cancel deh.

* Pesta beneran di Bakmi GM/ Yoshinoya atau semacam itu, dan ngundang sekeluarga besar semuanya. Bayanginnya aja udah seneng banget karena pasti suasananya rame, banyak ponakan, meriah, lucu, dll. Tapi sayang pas bikin list undangan, saya jadi pusing sendiri, karena minimal harus ngundang seratus orang. Aduh, sepertinya kebanyakan deh. Belum lagi biaya dan urusan untuk undangan, goody bag, dll. Sempet juga liat-liat paket harga di beberapa restoran yang common buat ultah anak seperti di Tamani Kids di Kemang. Tapi memang karena faktor biaya, akhirnya acara pesta model gini juga saya take out, walaupun pingiiiin banget. Anyway Aimee-nya sendiri di usia segini toh juga ga ngerti apa-apa dan ga nikmatin apapun. Mungkin nanti kali ya kalo’ Aimee udah gedean, udah bisa ngerti, dan pas mommy-daddy-nya ada biaya lebih 🙂

* Bikin ‘pesta’ model baru tapi isinya cuma ngopi-ngopi cantik atau makan ice cream doang (misal di Sumoboo atau Shirakuma). Tapi dipikir-pikir lagi, rasanya maksa juga idenya dan eksekusinya juga ga gampang. Akhirnya cancel lagi.

Jadi ya sudah setelah akhirnya maju-mundur bahkan sempet ga mau bikin acara apa-apa, cuma mau tiup lilin aja di rumah, saya memutuskan untuk cuma ngadain dinner bareng keluarga aja di tempat yang lebih proper a.k.a. lebih mengenyangkan porsinya, rasa enak, harga ga terlalu mahal, dan tempat yang OK. Dasar emak-emak ya, tetep aja ga rela kalo’ ga ngadain apa-apa. Dinner di sini maksudnya adalah makan malam bersama keluarga saya dan keluarga suami. Jadi semuanya nyatu.

RESTO OPTION

Nah, setelah diputuskan mau dinner pun, dilemanya masih ada, yakni masalah tempat dan pengaturan.

jadi, pilihan pertama saya adalah di Chang Thien, restoran chinese food Haka di deket Batu Ceper sana (seberang Laguna) karena saya suka makanan di sini. Plus keluarga saya waktu itu pernah makan di sini (udah lama banget) dan ga terlalu suka. Nah, saya penasaran banget pengen ajak mereka makan sekali lagi di sini. Sayangnya, setiap kali ajak ke sini, mereka pasti menolak mentah-mentah. Nah, moment ultah Aimee ini bisa dijadiin ‘paksaan’ untuk mereka, untuk memberikan 2nd chance buat Chang Thien. Emang cacat banget sih reason pemilihan tempatnya, tapi asli saya penasaran banget pingin mereka cobain sekali lagi Chang Thien ini. Nah, yang bikin saya dilema kalo’ makan di Chang Thien adalah, kami baru aja makan Chang Thien bulan lalu pas papa mertua saya ulang tahun. Dan weekend pun kadang saya dan keluarganya suami juga sering makan di sini. Masa sekarang Aimee ultah, tempatnya di sini lagi. Rasanya kok selain keluarga suami saya bakalan bosen, acaranya jadi kurang spesial lagi ya karena udah terlalu sering di sini. Plus, tempatnya ga gitu bagus ya kalo’ buat perayaan ultah, potong kue dll. Nah gitu deh pro-kontranya. Bingung kan??

Akhirnya atas dasar-dasar di atas itulah, saya memutuskan untuk split perayaan ultah Aimee menjadi dua. Pertama, yang bertempat di Chang Thien, adalah khusus buat keluarga saya aja, dengan sedikit motif tersembunyi. Dan waktunya adalah pas di hari ulang tahun Aimee di hari Sabtu, 3 Desember, karena koko saya hari minggunya ada kondangan di Bandung.

Perayaan kedua adalah besokannya, hari Minggu, bersama dengan keluarga suami saya. Tempatnya, setelah dipikir-pikir, adalah tempat yang agak bagusan, yakni di Remboelan. Kenapa pilih Remboelan Plaza Senayan? Karena tempatnya paling bagus. Tadinya saya sempet ragu, karena akses ke restoran ini kan naik tangga cukup tinggi, sementara mama mertua saya ada asma dan ga kuat naik tinggi-tinggi. Tapi setelah didiskusikan, mama mertua saya ternyata ga keberatan. Ya udah akhirnya perayaan kedua confirm diadakan di sini.

Begitulah ceritanya kenapa perayaan Aimee diadakan dua kali. Jadi beneran ga ada maksud ngebedain atau misah-misahin atau ngelompokkin atau apa pun. Pure ga ada maksud negatif apapun. Beneran hanya karena penyebab di atas saja. Penyebab lain adalah karena mamanya Aimee a.k.a. saya, doyan makan dan ngumpul. Jadi dibikin dua kali gini, saya makin seneng 🙂 Suami saya sempet agak ragu dengan acara dinner yang di-split macam gini. Maunya disatuin aja. Saya juga sebenernya maunya gitu. Sayangnya karena saya ga rela ga makan Chang Thien dan ga makan Remboelan, akhirnya saya tetep kekeuh untuk di-split supaya bisa ngerasain juga sensasi ngerayain di dua tempat berbeda ini.

KUE

Kue pertama Aimee saya pesan di Ivenoven. Silahkan cek di IG nya mereka ya, @ivenoven. Ini kue paling cantik sedunia yang pernah saya tahu, sampe’ saya bingung milih design-nya mau gambar apa karena semuanya sangat cantik. Pilihan rasanya juga lumayan menarik. Harga memang agak pricy, tapi buat saya worth it banget, karena mereka gambar manual loh untuk design-nya and it takes 6 hours. Jadi buat saya dengan harga segitu, hasilnya sangat sepadan. Waktu itu akhirnya saya pilih gambar Winnie The Pooh karena gambarnya cute banget. Pilihan lainnya sebenernya saya pengen Snoopy juga, atau gambar bebek karena Aimee suka lagu “5 Little Ducks” nya LBB, tapi akhirnya Winnie The Pooh yang menang.

Kuenya ukuran 20 cm, tapi cukup tinggi (3 layer) jadinya buat 10-15 orangan sih masih bisa ya. Rasa yang saya pesen waktu itu Vanilla Nutella. Pinginnya sih yang Baileys, tapi katanya gambarnya bisa buyar karena rasa Baileys itu pake mousse. Akhirnya saya pasrah dengan pilihan rasa lain yang direkomendasikan, yakni Vanilla Nutella.

img_20161203_213811

Nah, karena awalnya memang acaranya ga niat dipisahin, saya baru pesan 1 birthday cake aja. 2 hari sebelum hari H, baru saya akhirnya mantap untuk split acara makannya jadi dua. Nah, ga lucu kan kalo’ salah satu acara ga ada kue ultahnya? Akhirnya detik-detik terakhir itu saya baru pesan kue yang satunya, dan semua kue yang saya mau udah full-slot. Maklum, saya ordernya juga mepet sih. Padahal saya udah niat pesen kue Ivenoven lagi. Terus coba juga ‘anaknya’ Ivenoven, namanya Zoezo Bake (IG nya @zoezobake). Terus sempet coba lagi order ke Sugarbites (IG nya @sugarbitesthebakery) tapi boro-boro udah seharian penuh (sampe’ sekarang) ga pernah dibalas WA-nya. Terus sempet pesen juga ke kue macaroon paling keren sedunia yang pernah saya pesan pas ultah suami, Le Sucre Du Patisserie (IG nya @lesucredupatisserie) tapi sekarang mahalnya kebangetan. Sempet lagi coba ke Lareia Cake (IG nya @lareiacakerie) dan Macherie Cake (IG nya @_macherie.id), semuanya confirm ga bisa. Aduh, desperate banget saya. Akhirnya setelah pikir punya pikir, terpaksa saya beli kue ala kadarnya, yakni Colette and Lola, yang asli sebenernya saya sendiri pun ga napsu sama sekali. Harganya juga ga gitu mahal, cuma 300 ribuan aja. Sebenernya bisa sih pesen model Bakerzin atau Union, tapi saya pikir bolehlah cobain kue yang lebih murah meriah. Kue Colette and Lola ini saya order online melalui websitenya.

img_20161203_213435

INVITATION

Ga ada yang special sih. Tadinya mau bikin, design sendiri, pake MS Word and Google aja gitu. Tapi karena kerjaan juga lagi banyak, akhirnya sampe’ detik terakhir undangan ga sempet kebikin. Yang ada cuma instant invitation via BB aja akhirnya.

invi

DINNER / LUNCH

Nah beginilah sekilas cerita ultah Aimee di Hari H-nya, 3 Desember 2016.

Hari Sabtu, dari pagi sampe’ siang kami lewatin di rumah aja. Basanya Sabtu saya selalu ke rumah Mama, tapi karena ini lagi ga ada suster (pulang kampung), akhirnya saya mutusin untuk istirahat aja di rumah sampe’ sore hari acara makan di Chang Thien.

Sorenya, kami berangkat ke Chang Thien.

Makan di Chang Thien, saya pesan bihun ikan khas Chang Thien (signature dish-nya mereka yang rasanya unik dan enak banget), lapis udang, bakmi goreng, sapo tahu, puyunghai, gurame asam manis, sama ayam goreng. Semuanya sih enak kalo’ menurut saya 🙂 Dan sesuai dugaan, tetep aja keluarga saya ga gitu suka makan di sini, hahaha.. Eh sebagian suka sih, tapi commentnya cuma “bolehlah..” sementara yang lain tetap menghujat. Ya udahlah, yang penting saya udah coba. Kalo’ ternyata mereka tetep ga suka makan di sini, ya udah saya pasrah aja. Yang penting saya bisa tetep sering makan di sini barang keluarga suami saya 🙂

Selesai makan, kami potong kue. Kue yang dipotong adalah Colette and Lola. Bener aja, pas dimakan, semua orang bilang kuenya agak buyar teksturnya. Ga lembut. Kalo’ dari sisi rasa sih ya standard aja ya.

Sambil potong kue tentunya kami foto-foto juga dan keberadaan para bocah cilik sukses bikin satu restoran heboh dan berisik, sampe’ dilihatin sama orang-orang. Maaf ya para tamu lain atas keberisikan kami yang ga pukul lagu.

20161203_191123

20161203_191042

20161203_190651

img_20161203_213023

img_20161203_212125

Selain dapat angpau, Aimee dapat kartu bikinin cici-cici dan kokonya (para ponakan saya) yang supercute, dan bikin saya ngakak.

Berikut kartu berlapis hasil karya Libby, yang menggunakan amplop putih dan kertas bergaris bergambar Rilakkuma. Ada pula tulisan nama “Emey”, merujuk ke Aimee. Bwahahaha, susah ya ngeja nama Aimee ternyata.

20161204_061952

20161204_062430

20161204_062444

20161204_062450

20161204_062505

20161204_062511

Dan di bawah ini adalah kartu hasil karya Jamie, ditambah dengan boneka Olaf bekas yang udah kumal, yang diselotip kacau-balau di kartunya. Di dalam lipatan kertasnya juga ternyata ada lagi satu barang ijo berbentuk bulat yang saya gatau apaan. Tulisan namanya Aimee-nya salah, kemudian ada gambar yang ga nyambung juga, yakni gambar “Mikael, umur 2” -> Mikael adalah anak koko saya alias ponakan saya. Ada juga tulisan “To Libby”, yang kemudian dicoret namanya karena salah, diganti nama Aimee. Bwahahaha..

20161204_062005

20161204_062024

20161204_062636

20161204_063023

20161204_063048

20161204_063054

Ini adalah angpau yang ditulis oleh Mikayla, yang selalu menulis nama Aimee dengan Amie. Bwahahaa..

20161204_062033

Hari Minggunya, siang, kami makan di Remboelan, Plaza Senayan, kali ini bareng keluarga suami saya. Remboelan memang salah satu resto favorite saya karena makananya enak, variasinya beragam, harganya juga sangat reasonable. Menu yang saya suka adalah Nasi Bakar Roa dan Nasi Goreng Cabe Hijau. Hari itu saya cobain kambing-kambingannya juga seperti Tongseng dan Gulai, semuanya juga enak dan sedap. Mendoan-nya juga juara, kudu-harus pesan. Belum lagi dessert Malkis Tape-nya. Intinya rata-rata makanannya enak sih menurut saya.

20161204_130648

img_20161205_163838

Hari itu kami pesan private room dengan minimum order tertentu. Kalau ga mencapai jumlah itu, kita bisa beli voucher Remboelan sampai minimum total harganya terpenuhi.

Setelah makan, kami potong kue lagi dan foto-foto. Untuk kue, kali itu yang dipotong adalah kue Ivenoven. Menurut saya sih enak-enak aja, tapi ya semua kue ya begitu aja deh rasanya. Tapi menurut suami saya, kuenya enak, apalagi Nutella-nya. Cici ipar saya juga langsung comment, “ih enak nih kuenya.. beli di mana?” dan besokannya pas saya kirimin sebagian kuenya ke mama dan adik saya, adik saya bilang kuenya enak. Hmmm kayaknya emang enak ya kuenya. Jadi ga cuma cantik. Yang pasti saya setuju sama suami saya, bahwa ‘gulanya’ itu ga eneg dan ga abal-abal kayak kue lain. Biasanya kalo’ makan bagian gulanya, kue lain agak eneg ya, tapi kue Ivenoven ini gulanya tetep enak dimakan. Jadi overall puas deh sama kue mereka.

img_20161204_200205

img_20161205_082203

20161204_144547

20161204_144600

img_20161204_201421

img_20161204_200707

20161204_144610

img_20161205_165359

Selain dapat angpau, Aimee juga dapat dress cantik dari kokonya (ponakan suami saya).

20161204_170244

OUTFIT (agak ga penting sih :D)

Untuk dinner pertama di Chang Thien, dresscodenya adalah hijau. Kenapa hijau? Karena saya bakal pake’ baju hijau dan Aimee juga.
* Aimee pakai dress hijau pemberian sepupunya suami saya, yang bikin dia jadi cute banget. Pas pula ada headband hijau yang matching, yang waktu itu saya beli online. Untuk sepatu, beli online pula, kayaknya di Tiny Soles. Harganya kalo’ ga salah less than IDR 50k.
* Untuk mommy-nya, saya cuma pake dress batik yang beli di Pluit Village ajah, harganya juga less than IDR 200k 🙂
* Untuk daddy-nya, Ybs. pake’ kaus ijo lumut yang simple, yang bikin perutnya menggelembung sedikit karena agak kekecilan.

—————

Untuk lunch di Remboelan, temanya adalah biru/putih. Kenapa temanya itu? Karena saya pake bajunya biru-putih, bwahaha.. Kok jadi nyocokkin sama mamanya.
* Aimee pakai dress putih yang bikin dia tampil bak angel banget. Suka banget sama dress simple ini. Saya beli dress ini waktu ke Paris, tepatnya di Galeries Lafayette, di section Disney. Pas banget nemu beberapa bulan sebelum Aimee ultah. Harganya juga less than IDR 300k dan designnya ga terlalu nong-nong-neng-neng. Jadi tetap manis dan sederhana. Gaun putih ini sebenernya ada cardigan pink-nya, bergambar Bambi. Tapi pas dipakein, kayaknya cardigannya masih kegedean, jadi akhirnya saya cuma pakein dress-nya aja. Untuk headband, beli online lagi, headband putih simple aja. Legging putihnya juga beli online. Lupa semua beli di mana 😀
* Buat mommy-nya, saya pake dress yang beli di Pluit Village lagi, bwahahahaha, harganya juga less than IDR 200k.
* Untuk daddy-nya, pake’ kemeja batik biru yang sebenernya saya ga suka, tapi ya sudahlah demi dresscode biru-putih 🙂

Sekian deh ultah Aimee. Happy Birthday ya Ai-Ai 🙂

20161204_113907

20161204_11391820161204_11400220161204_11465420161204_11470420161204_114706

20161204_114352img_20161204_195805

Bandung Trip December 2016

Akhirnya, setelah bersabar selama setahun berlebih 5 hari, Aimee dapat giliran jalan-jalan juga bareng mommy-daddy-nya, biarpun cuma ‘traveling-ecek-ecek’ ke Bandung saja.

Awalnya kami sekeluarga besar plan ke Belitung. Tapi kan ga cocok banget ya ke Belitung bawa-bawa bayi, apalagi cuaca juga lagi musim hujan begini. Setelah itu kami pindah haluan ke Semarang, yang akhirnya kandas dalam beberapa hari karena ga ada yang napsu juga ke sana (maaf ya Semarang, terimalah nasibmu). Terus pingin juga ke Bali dan Medan, tapi harga tiket di long-weekend tau sendiri kan ga manusiawinya. Ya sudah akhirnya dengan berat hati kami mendaratkan (bener-bener harafiah men-‘darat’-kan) pilihan ke Bandung. At the end setelah liburannya selesai, bersyukur banget sih kami gak liburan menggunakan moda transportasi pesawat, karena :

* Harga lebih murah (hemat harga tiket pesawat, apalagi saya bawa suster. Agak ga rela ga sih, bayarin tiket pesawat buat suster? *pelit ala emak-emak.
* Asli barang bawaan Aimee itu ternyata segudang ya. Baru berasa pengalaman pertama traveling sama baby ternyata gokil banget bebawaannya. Via darat aja yang notabene lebih ter-manage, ribetnya udah setengah mati, apalagi lewat udara yah, baik itu bagasi maupun cabin. Bayanginnya aja nyali udah ciut duluan. Salut deh buat emak-bapak yang bisa traveling bawa baby seusia gini naik pesawat, udah gitu kaga bawa suster. Sembah sujud, acung jempol, angkat topi, cium ketek, dan lain sebagainya.

Jadi, in summary, sepertinya untuk debut, Bandung adalah pilihan yang sangat tepat untuk Aimee (dan papa-mamanya).

Okeh, jadi setelah berminggu-minggu kami terombang-ambing dalam ketidakjelasan typical ala keluarga saya (saya, cici, koko, adik, Mama, dll.) terkait dengan destinasi, tanggal, dll., akhirnya kami sepakat berangkat 3 hari 2 malam di hari Kamis 8 Desember 2016, sampe’ Sabtu 10 Desember 2016. Saya agak ga rela sih, karena itu berarti saya harus cuti 2 hari di Kamis dan Jum’at. Sebagai kuli kantoran rasanya normal banget kalo’ kita suka sayang-berlebih-cenderung-keterlaluan sama jatah cuti kita, apalagi buat yang cutinya udah minus 5 kayak saya (sementara koko saya cutinya masih 30 hari -> bikin saya dengki maksimal).

Terus kenapa harus pergi di hari Kamis sehingga harus ambil cuti 2 hari? Alasannya adalah karena itu periode long weekend dimana Senin itu hari besar. Karena takut macet, kami mutusin untuk bela-belain pergi in advance dan curi start duluan di hari Kamis untuk menghindari macet. Dugaan kami, orang-orang kan baru akan berangkat liburan di Jum’at or Sabtu. Pintar kan kami? Btw bangga karena ngerasa pintar tapi tetep hilang cuti dua hari rasanya ngenes ya.

Penyebab kedua, harga hotel lebih murah karena ga kena di long weekend-nya itu. Ya sudah, saya ngalah deh demi kelancaran liburan dan atas nama konsensus keluarga.

Tapi bin tapi lagi, karena saya masih ga rela cuma pergi 3 hari 2 malam dari Kamis sampe’ Sabtu sementara Minggu dan Senin berikutnya masih libur dan kedua hari itu juga menolak gigih untuk dianggurin begitu saja, akhirnya saya extend lagi sendiri (bareng suami, Aimee dan si suster) sampe’ hari Minggu. Anggota keluarga yang lain pulang duluan Sabtu. Jadi kami berempat totalnya pergi 4 hari 3 malam. Kenapa ga sekalian extend maksimal sampe’ Senin? Karena bakalan capek kalee, perlu istirahatlah 1 hari. Plus harga hotel juga ga murah kalee.

Mari lanjut membahas salah satu topik favorite saya : Hotel.

Hotel pertama pilihnya Trans, karena kami bawa banyak anak-anak dan pingin enjoy hotel. Kenapa Trans-nya di hari pertama? Karena ratenya lebih murah, kenanya weekdays (Kamis ke Jum’at). Plus ada promo pake’ Mega, jadinya 1 kamar kena 1.3 juta ajah, udah include breakfast.

Hotel kedua dipilih Mercure setelah perdebatan tiada ujung dari beberapa kandidat hotel seperti Best Western, Hilton, dll. Pokoknya hotel-hotel dengan kombinasi harga reasonable (a.k.a. di bawah 1.5 juta), pool yang gede dan ramah anak-anak (a.k.a. airnya hangat) dan kamar yang ciamik (a.k.a. gede).

Di dua hotel di atas, kami pesan total 4 kamar. Juga, karena kedua hotel tesebut termasuk hotel besar, mereka bisa guarantee kasih ranjang bayi buat Aimee sama ponakan saya satu lagi yang baru umur 1.5 tahun, Mikael.

Hotel ketiga, khusus untuk keluarga kecil kami, setelah saya berjam-jam memelototi Agoda, Booking.com dan Traveloka, adalah Harris Ciumbuleuit karena kamarnya paling gede (30-an meter. Butuh kamar gede buat arena ‘tatah’nya Aimee dan area kasur lipat tempat tidur Suster), harganya di bawah satu juta, ada pool, ada kids club, lokasi lumayan strategis, dan hotelnya baru pula. Sebenernya saya mau lanjut stay di Mercure aja supaya ga usah pindah-pindah lagi. Maklum barang bawaan Aimee kan banyak. Tapi karena memang terbiasa selalu nyobain hotel baru tiap traveling, akhirnya saya nekat ganti hotel. Sayangnya di Harris, di web Traveloka tempat saya book hotel ini, seinget saya ga tertulis mengenai complimentary ranjang bayi. Tapi saya tetap put remark aja waktu book, request ranjang bayi. Dapat syukur, ga dapat ya udah, Aimee tidur bareng kami.

Okeh hari pertama, kami janjinya jalan jam 9 pagi. Tapi sekian banyak orang (total pergi 9 orang dewasa, 3 anak-anak, dan 2 bayi dengan 3 mobil terpisah) tentu saja menghasilkan kengaretan yang untungnya masih OK, yakni sekitar jam 9.45.

Jalanan lumayan lancar, sempat macet di km-km awal karena ada mobil mogok. Di rest area juga kami sempat berhenti untuk ngasih makan para bayi termasuk Aimee.

Sampe Bandung jam 1.30-an, kami langsung lunch di Bakmi Rica cabang Paskal Hyper Square, karena Bakmi Rica di Jalan Kejaksaan sudah tutup. Ni bakmi emang selalu enak pisan. Pedesnya juga nendang walaupun bakso udang yang jadi toping bakmi saya super tawar. Intinya Bakmi Rica adalah pembuka yang manis banget deh untuk liburan kami.

img_20161211_154741

Setelah makan Bakmi Rica, kami check-in ke Trans Hotel, beres-beres sebentar (ga sebentar sih sebenernya karena barang Aimee banyak bener, harus diturunin dan dicolok sana-sini. Water Heater, Slow Cooker, Sterilizer, bahan makanan, buah, dll. Aduh mau bikin list-nya aja sampe’ nyesek, jadi mendingan ga usah didatain ya barang bawaannya. Yang pasti tiap pindah hotel kami sewa porter).

Pas nyampe’ kamar itu, sudah ada 1 extra bed di kamar kami, bikin kami bengong. Ternyata orang hotelnya salah, mestinya kami request baby bunk, dipikirnya requestnya extra bed. Akhirnya extra bed nya digotong keluar, diganti sama ranjang bayi. Semoga suster kami tidak merasa di-PHP-in dengan pemandangan awal 1 extra bed yang nyaman itu, yang kemungkinan dianggap buat dia. Btw extra bed nya cost nya IDR 650 K. Mahal banget. Mending buat nginep semalam lagi di hotel lain.

Untuk kamar sendiri, ukuran kamar Trans 40-an meter. Jadi memang luas dan lega.

Sorenya setelah barang-barang Aimee settled, kami turun ke kolam. Aimee ga berenang karena gerimis dan anginnya kencang. Ditambah lagi sore itu ni anak agak rewel, mungkin karena capek dan ngantuk juga. Makan sore pun dia emoh dan mati-matian nolak, bikin suster frustrasi.

Setelah balik ke kamar, mandi dan beres-beres, kami siap-siap keluar makan ke Dunia Baru, chinese food langganan tempat makan kalo’ pergi ke Bandung. Karena perginya malam hari, kebanyakan sayurnya udah habis. Untungnya dari sayur seadanya, semua rasanya tetap enak. Memang sih biarpun tempatnya jelek dan sempit, makanan Dunia Baru selalu enak.

Dari situ saya semobil langsung pulang karena Aimee masih rewel, sementara yang lain lanjut ngemil ronde di seberang, di sepanjang Jalan Gardu Jati.

Balik ke hotel, kami langsung tidurin Aimee. Ranjang bayi dari Trans asli ga bisa dipake, karena sekelilingnya jeruji besi semua. Mengingat Aimee tidurnya lumayan bandel dan suka banting-banting badan/kepala, tentu saja kami ga mau ambil resiko dia gegar otak (bwahaha) karena kejedot jeruji besi itu. Akhirnya Aimee tidur seranjang sama saya dan suami. Ranjang jerujinya digunakan sebagai ‘jagaan’ di salah satu sisi ranjang, setelah dilapisi bantal-bantal. Saya dan suami tidur membentuk sudut siku sebagai sisi penjaga Aimee supaya ga jatuh dari ranjang. Suster tidur di sofa karena sofanya ternyata cukup nyaman.

Balik lagi mengenai ranjang bayi, menurut saya ranjang yang disediakan Trans ini kurang cocok untuk bayi yang sudah bisa aktif bergerak. Saya malah amazed, kok hotel sekelas Trans, ranjang bayinya kayak gini. Kalau untuk bayi less than 6 months, mungkin ni ranjang bakalan kepake. Tapi buat yang sudah lebih besar dari itu, asli menurut saya malah ranjangnya bahaya deh dengan jeruji besinya itu. So mungkin Trans bisa berbenah dikit untuk urusan ini.

HARI 2

Aimee bangun jam 6 pagi, jadi setelah minum susu, sambil nunggu suami yang masih tidur dan suster yang masih beres-beres, saya iseng bawa Aimee ke area kolam untuk ‘mempersiapkan’ dia supaya ga kaget waktu berenang nanti. Maklum waktu baby spa dulu ni anak langsung nangis merdu, ketakutan. Jadi pagi itu saya ajak dia main di air mancur dulu, tatah-tatah sambil celupin kakinya pelan-pelan. Untungnya dia mau. Habis itu saya bawa dia balik lagi ke atas, ganti baju renang dll.

20161209_064913

Setelahnya kami balik lagi ke kolam bareng suami dan suster, dan berasa seneng banget waktu Aimee mau diajak masuk ke kolam anak-anak, digendong daddy-nya. Lumayan, mau duduk-duduk di air selama 10-15 menitan. Makin lama suami saya ajak Aimee makin ke tengah, sampai airnya nyampe di leher Aimee. Sayangnya habis itu Aimee nunduk. Bluppppp.. langsung mulutnya kena air dan sepertinya ketelen. Dia agak gelagapan, terus langsung teriak minta naik, ga mau berenang lagi. Okelah, ga apa-apalah, menurut saya ini udah permulaan yang lumayan buat anak model kayak Aimee.

img_20161209_095416

Setelah beres-beres, kami turun sarapan, sementara ponakan saya yang lain baru bangun dan siap-siap mau berenang.

Sarapan di Trans dari dulu saya ga gitu suka ya. Walaupun variety-nya banyak, rasanya menurut saya kurang banget. Yang selalu enak cuma dimsum siomaynya. Sambil kami sarapan, Aimee dibawa jalan-jalan di area kolam sama suster, sampe’ ni anak ketiduran. Nah, suster kan ga dapet jatah breakfast ya. ‘Kekurangan’ di Trans adalah tempat makannya ada indoor dan outdoor, dan area outdoor itu nyatu sama kolam berenang. Access ke kolam renang pun bisa dari restoran, bisa langsung dari lift. Jadi siapapun yang masuk dari kolam renang bisa-bisa aja duduk di area makan dan ngambil breakfast. Jadi memang untuk breakfast menurut saya kurang kekontrol sih.

Nah begitu Aimee tidur, susternya (sambil gendong) duduk di tempat makan di area outdoor deket kolam renang, jadi errrr… dia bisa kami ambilin makanan sesekali.

Setelah Aimee bangun dan makan, kami main di kids clubnya. Lumayan bagus dan luas sih tempatnya. Aimee lumayan suka di sini. Setengah jam-an kami main di Kids Club ini.

20161209_110541

20161209_110551

20161209_11053220161209_11052420161209_11051720161209_10570020161209_11050820161209_110335

img_20161210_205827

img_20161209_110856

Habis main, kami check out dan foto-foto di lobby berdekor pohon natal gede. Tangga menjulang bergaya klasik khas Trans juga jadi spot foto andalan kami. Waktu itu udah jam 12-an siang.

20161208_154507

img_20161209_211322

fam

img_20161209_210850

Nextnya kami ke The Valley karena anak-anak request main flying fox dll. Kami ga makan siang karena masih kenyang dari breakfast tadi. Nyampe’ Valley, saya dan Aimee cuma duduk-duduk aja sambil nunggu ponakan saya main.

Jadi untuk ke area bermainnya, kami turun dan nunggu di lobby hotelnya, terus dijemput sama mobilnya The Valley untuk turun ke area bermain. Jalanan ke bawahnya itu terjal banget, jadi lumayan serem sih. Ga yakin apakah mobil biasa (seperti mobil kami) bisa melalui jalanan kayak gitu atau nggak. Rasanya sih agak susah ya, apalagi jalan naiknya nanti untuk kembali ke hotel.

Setelah nunggu, bosan dan dihinggapi banyak nyamuk plus mulai gerimis, akhirnya anak-anak selesai main juga. Dalam keadaan kelaparan, kami lanjut ke Miss Bee Providore, sebuah café yang interiornya cantik, hasil nemu browsing. Kebetulan kakak ipar saya pernah makan di sini juga. Jalannya dari The Valley lumayan jauh dan agak macet. Sore jam 5 an kami baru nyampe, dan langsung dinner.

Miss Bee ini tempatnya memang bagus, terbagi dalam sekat-sekat, indoor dan outdoor. Sayang kami ga kebagian duduk di bangunan Glass House yang jadi trademark café ini. Katanya sih bisa ada area tempat main sama kelinci, dll. Cuma karena waktu itu udah sore, agak gelap dan gerimis, kami ga sempat explore lebih lanjut di area outdoornya.

20161209_165529

20161209_165536

20161209_165502

20161209_165517

20161209_165726

20161209_165743

20161209_170305

20161209_171230

20161209_170006

20161209_165622

20161209_165559

20161209_165604

20161209_165646

Untuk makanan, kami pesan menu individual seperti Chicken Steak (saya), Nasi Goreng Sambal Roa (suami), Rawon (suster),Sizzling Tofu, Fish n’ Chips, dan masih banyak lagi. Overall makanan sih biasa aja ya. Harga sekitar 50-100 ribuan.