KL – Maldives June 2017 (2)

Lanjutan dari postingan ini

Sampe bandara Maldives Jum’at 2 June malam, so happy dan lumayan semangat tapi deg-deg-an juga karena berbagai hal. Bandara Maldives sederhana aja, tapi masih cukup OK kok. Gede dan lapang kesannya. Nyampe sana sudah jam 7an malam. Terus kami ketemu sama perwakilan hotel yang jemput kami, dari Hotel Arena Beach. Hotel kami ini ada di Pulau Maafushi. Kalo’ mau tau lebih jelas, ini websitenya : http://www.arenabeachmaldives.com/

20170602_20341520170602_20341220170602_203327

Untuk tour ini seperti yang saya mentioned, kami memang ikutan local tour dari Maldives Hemat. Bisa dicari di Instagram, banyak kok agency-agency ke Maldives dengan biaya ga mahal-mahal banget. Rata-rata range harga dan itinerary-nya juga sama, jadi memang bersaing ketat.

Ibukota Maldives adalah Male. Male ini terletak di pulau terpisah dari Airport. Kalo’ airport itu ada di satu pulau (isinya cuma airport doang). Jadi harus naik kapal lagi kalau mau ke Male, dan jaraknya deket banget. Katanya sih naik kapal cuma 15 menitan aja. Male sendiri kalo’ menurut orang-orang sih ga ada apa-apa ya. Pusat pariwisata ya kebanyakan di Maafushi dan pulau-pulau lainnya. Tapi karena kebanyakan ferry jalan dari Male, maka Male sering dijadikan tempat transit sama orang-orang. Ada juga sih satu pulau lain yang sering dijadikan transit juga, namanya Hulhumale (mirip-mirip semua ya namanya), yang bisa ditempuh dengan jalan darat dari airport (dua pulau berbeda tapi ada sambungan jalannya/jembatannya).

Ferry dari Male ke pulau-pulau lain (termasuk Maafushi) ada jam-nya sendiri. Jadi jangan sampe’ kelewatan, kalo’ lewat yah rencana bisa buyar semua. Dan jangan lupa kalo’ semua ferry itu ga jalan di hari Jum’at. Mungkin dianggap hari beribadah ya di sana. Jadi ga ada aktivitas. Makanya kalo’ mau naik ferry jangan di hari Jum’at. Sesuain deh itinerary kalian. Kecuali kalo’ ikut tour kayak saya atau kalo’ rela keluar duit lebih dan ga mau terikat waktu / jadwal ferry, karena bisa sewa / charter speedboat.

Di trip kali ini (tour lokalnya di-conduct langsung sama Arena Beach Hotel ini) ada beberapa orang juga dari Malaysia, Thailand, dan Filipina (kalo’ ga salah). Jadi rombongannya lumayan banyak. Kurang lebih kami semua ber17-18-an deh.Turis dari Malaysia datang sekeluarga besar, and they’re all Chinese. Maaf ya bukan rasis secara saya juga Chinese, tapi mereka orang China itu emang bener-bener yah berisiknya. 1 orang aja biasanya bacotnya udah gede, serasa dunia milik sendiri. Nah ini ada lebih dari 10 orang, sekeluarga. Jadi kebayang deh betapa noisynya, sampe’ saya pusing banget. Rasanya rela keluar duit beliin plester permanen bolak-balik satu-satu buat mereka (dengan harga supermahal ala Maldives loh). Jarang-jarang loh saya bisa murah hati begini.

Setelah ngumpul semua kami diantar ke dermaga. Nunggunya lumayan lama karena ada yang ke WC, ada yang beli SIM Card dulu, ada pula yang pesawatnya beda (misal naik Tiger) yang selisih waktunya beda beberapa puluh menit.

Di dermaga, sudah ada speedboat Arena Beach Hotel menunggu di situ, dan naiklah kami semua. Saya memang agak ngeri naik speedboat karena perut saya memang super sensitif dan gelian. DI awal pas speedboat-nya masih jalan pelan, saya bergumam dalam hati, “Ah ternyata ga serem..” eeeee kunyuk bin tokek, ternyata lama-lama makin kenceng, kenceng, kenceng, dan gila. Rasanya terbang deh tuh speedboat.

20170602_20425420170602_204000

Jadi-jadi, diterangkan lagi, mungkin ada yang tahu juga kalo’ saya punya kelemahan di perut seperti yang saya sebut di atas tadi. Itu tuh, perut geli ini adalah seperti sensasi kalo’ kita naik jet-coaster. “Perut turun”, itu istilah saya. Naik motor atau mobil kenceng dikit, perut saya pasti kegelian. Naik pesawat dan drop/turbulence dikit, saya pasti juga udah keringet dingin karena perut kegelian. Nah ini naik speedboat. Super kenceng, super banyak hempasan ombak. Ampuuuun, saya sampe gemeteran dan meringkuk, pelukkin suami. Orang-orang kayaknya sampe’ ngeliatin saya dengan aneh. Mereka mungkin pikir, “Ni pasangan honeymooners lebay banget sok mesra pepelukan di depan umum.” Mereka gatau saya lagi keringet dingin (karena gelap, muka pucat pasi saya pasti ga keliatan). Suami saya sampe berseru-seru kecil sesekali, “Aw!” karena tanpa sadar saya cubitin tiap kali ombak menghempas speedboat kami. Kaki saya sampe’ menekan lantai begitu keras, sebagai pertahanan saya secara ga sadar akan efek perut turun ini.

Sumpah saya sekarang official trauma banget deh naik speedboat. Dengan segala kemampuan dan kedigdayaan saya, saya akan berusaha semaksimal mungkin not to naik speedboat lagi.

Perjalanan menyiksa ini berlangsung hampir 40 menitan. Nyampe hotel saya udah lemes dan kaki sampe’ kesemutan. Ga kebayang hari-hari ke depan naik speedboat lagi harus gimana. Prediksi saya di awal tentang speedboat terbukti benar. Dari awal saya emang udah feeling ga enak soal speedboat karena saya tahu kelemahan perut saya ini. Duh Maldives, kenapa sih mostly semua transportasi kalian harus speedboat?? Jadi ternyesel-nyesel. Mending naik public ferry aja deh, biarpun berjam-jam tapi ga segila speedboat jalannya. Sementara semua anak-anak (dan orang dewasa) jejeritan gembira karena speedboat naik turun dan dianggap seru oleh semua orang, saya harus mati-matian nahanin kegelian perut saya. Beneran loh ga usah jauh-jauh ke USS Studio buat maen wahana Transformers. Ke Maldives aja coy! Lebih gila goyangannya!

Ya sudah singkat cerita tibalah kami di dermaga di Pulau Maafushi. Dari situ kami harus jalan kaki lagi sekitar 5 menitan ke hotel kami. Pasirnya basah, pertanda habis hujan. Semoga saja speedboat gila tadi dikarenakan angin dan hujan, dan besok segalanya lebih baik.

Nyampe hotel, kami duduk di lobby, dikasih welcome drink, cenga-cengo aja sambil mereka prepare kamar dan kunci. Asli mood saya mulai ga enak di situ. Pertama, si speedboat kunyuk. Kedua, rasanya ga jelas banget semua. Ini kami ngapain, acara besok ngapain aja, kami di sini guidenya siapa, semua serba ngambang dan ga jelas, saya beneran udah bete dan ga mood banget, sementara semua peserta lain looked so happy dan sibuk explore-explore lobby dan halaman hotel. Saya udah males banget ngebayangin besok, mengingat semua serba ga jelas.

20170602_213832

20170602_213815

Gak lama ada seseorang yang nyamperin kami, nanya, “Kalian dari Indonesia?” Kami ngangguk-ngangguk. Terus dia cuma nyebut namanya (Muusa atau semacam itu) dan bilang have a nice stay dll. Saya nanya, besok acara kami island hopping itu barengan rombongan ini lagi semua? Dia bilang iya dan dia kasihtau jam ngumpul kami besok. Ah ya sudahlah.

Setelah cukup lama akhirnya kami dapet juga kunci kamar kami. Masuk ke kamar, kami kasih tips RM (Ringgit Malaysia) ke porternya karena ga sedia USD maupun mata uang lain dalam jumlah kecil. Masuk kamar, wuiiih ada dekor honeymoon ternyata, manis juga, padahal ini bukan honeymoon sih. Saya sendiri ga terlalu impresif karena mood udah rusak duluan dengan segala ketidakjelasan dan rasa terasing di rombongan ini.

20170602_21533120170602_215625

Bicara kamar, kamarnya kecil aja sih. Kesan ni kamar entah kenapa, agak kuno, kayak kamar kost-kostan (tapi lebih nice lah) tapi kamar mandinya modern dan bersih. Jadi menurut saya agak kontradiktif.

20170602_21534320170602_21535420170602_215400

Setelah beres-beres (lantai penuh pasir karena tadi kami lupa buka sandal dan keliling kamar, berakibat pasir menjalar ke mana-mana), langsung deh kami tidur. Capek banget today, apalagi dengan perut turun saya yang menyita stamina banget.

Hari 2

Hari kedua, bangun dengan mood better dan berasa semangat untuk explore sekitar. Setelah mandi, kami langsung turun dan jalan ke belakang hotel, yang langsung berbatasan dengan pantai dan laut biru turquoise yang cantik ini. Nama pantainya Bikini Beach which is literally explain the name, alias boleh pake’ bikini di sini. Ga semua area di Maldives bisa bebas pake’ bikini ya karena ini negara muslim dan sangat menjaga sopan santun pula. Jadi berpakaian pun harus tertutup.

20170603_06451320170603_06445320170603_06465320170603_06471020170603_06475320170603_064835

Bikini Beach ini manjain mata banget. Kami jalan-jalan, took thousand of pictures (HP sengaja udah dikosongin memorinya), dan nikmatin banget view yang ga tiap hari didapat di Jakarta ini. Lahap puas-puas dan santap habis semua panorama yang disajikan tanpa batas ini.

20170603_07031220170603_06565320170603_07002320170603_06495620170603_064925

Di pasir juga banyak banget kerang dan binatang laut kecil-kecil. It’s interesting to observe them. Bener-bener serasa balik jadi anak kecil lagi. Small things jadi so so so valuable di sini.

Setelah puas jalan-jalan kami balik ke hotel dan jamnya pas jam breakfast. It’s a simple breakfast, tapi lumayan enak loh. Saya bener-bener enjoy makannya. Makanan Maldives most likely terpengaruh sama India karena letak mereka juga berdekatan. Jadi ada banyak kari-karian, dan untungnya saya memang penggemar makanan India. Asli kari-karinya enak banget! Makanan lainnya standard aja kayak scrambled egg, hash brown, nasi goreng, dll.

20170603_06444220170603_064434

20170603_07175320170603_073514

Di sisi lobby, deket ruang makan, juga ada novel-novel yang disediakan – mungkin buat leseh-leseh di pantai sambil baca buku.

20170603_085616

Bicara soal orang Maldives, menurut saya ya mereka baik-baik aja sih. Ga ada yang outstanding or super ramah, standard aja. Physically, mereka kebanyakan orang hitam ya. Kulit hitamnya bukan kayak India, tapi lebih kayak negro. Jadi beneran hitam, tapi tampangnya tampang India. Jadi it’s a rare combination. Tapi walaupun hitam keling gitu, muka mereka kalo’ diperhatikan sebenernya cakep loh. Badan mereka juga bagus-bagus karena kebanyakan pekerja kasar, nelayan, dan sering berenang dll. Jadi menurut saya mereka makhluk yang eksotis.

Setelah makan, kami jalan-jalan lagi, kali ini explore sekeliling hotel. Ada banyak hotel-hotel lain di sekeliling kami. Kebanyakan mirip-mirip sih sama Arena Beach Hotel. Ada hotel yang juga kompetitornya Arena seperti misalnya Crystal Sands atau Kani Beach Hotel. Overall kalo’ liat sekilas sih menurut saya Arena Beach Hotel lebih nice ya, sekeliling hotelnya.

20170603_084621

Selain hotel, di sekeliling banyak banget toko-toko (sayangnya tutup pas siang karena lagi bulan puasa), plus diving / water sport center. Wah persaingannya ketat banget ya. Orang-orangnya di sini juga banyak penduduk lokal karena Maafushi ini memang pulau lokal. Jadi lumayan ngeliatin kehidupan keseharian mereka, sekilas. Duh kalo’ disuruh tinggal di sini rasanya saya mending bunuh diri aja deh karena rasanya stress banget, isinya cuma laut, desa, matahari. Ga ada kegiatan yang menarik (menurut saya loh). Saya jadi bertanya-tanya, di Maldives ada artis ga si? Ada siaran lokal ga si? Dll. dan ga pernah tertarik nyari jawabannya juga.

Setelah puas keliling-keliling, kami balik kamar leha-leha sebentar, terus turun lagi jam 9-an, sesuai jam perjanjian kemarin. Agenda hari ini bakalan island hopping dan snorkeling. Sesuatu yang saya ga gitu tertarik sih, tapi karena udah part dan standard itinerary maka ya diikutin aja.

20170603_102118

Pas ngumpul, juga sebenernya kami bingung karena ga ada papan pengumuman, ga ada pemberitahuan, ga ada arahan, dll. Cuma kami ngenalin aja rombongan turis dari Malaysia kemarin, lagi sibuk ambil-ambil peralatan snorkeling di pelataran hotel. Jadi ya kami ikutin aja, ngambil google, sirip kaki, safety vest dll. Nunggunya juga lama banget sampe’ akhirnya ada satu staff hotel nyamperin dan minta kami semua ikut dia. Jalan kakilah kami ke dermaga tempat speedboat kami berlabuh seperti semalam. Saya udah mules aja ngeliat speedboat lagi.

Semua orang masuk satu per satu ke speedboat, terus mulai deh speedboat kami jalan. Ada 1 bule yang kemarin ga termasuk rombongan kami, yang ikutan island hopping tour ini.

Setelah sekian lama, berhentilah kami di satu spot, dan satu per satu mulai mengenakan pakaian snorkelingnya (yang cowok kebanyakan bertelanjang dada saja), dan terjun ke air. Sekelompok ABG yang sepertinya dari Thailand sangat all-out banget kostumnya. Sepertinya memang meereka penggemar olahraga air. Saya akhirnya ikutan nyebur juga, pake’ baju ala kadarnya. Abis nyebur baru ngeh bahwa spot snorkelingnya masih agak jauh dan harus berenang dulu ke sana. Yaaaa balik lagi deh manjat di kapal, ngedekem sama oma-oma dan emak-emak lain. Mupeng banget. Suami saya lanjut berenang ke lokasi snorkeling. Katanya sih spot snorkelingnya bagus dan ga terlalu dalam.

20170603_11381520170603_11310920170603_11250620170603_112329

Setengah jaman orang-orang mulai pada balik ke kapal, dalam keadaan basah semua. Karena angin kencang, baju saya sendiri udah kering, tapi mulai basah lagi karena kecipratan basahan orang-orang.

Dari situ kami mampir lagi ke spot snorkeling berikutnya. Nganggur lagi deh saya di kapal. Kalo’ kata suami saya sih yang ini lebih dalem, lebih serem, dan warna lautnya ga sebagus di tempat tadi. Di sini warnanya lebih ke biru tua walaupun ada gradasi ke turquoise juga.

Dari spot snorkeling itu, kami jalan lagi ke Sandbank. Itu nama lain dari Pulau Gosong gitu tuh, pulau pasir yang nimbul di tengah laut. Di situ kami turun, dan ini spot foto paling bagus karena pasirnya bersih maksimal dan lautnya juga cantik. Cuma berasa panas loh di sini, nyenget banget.

20170603_135152

Di Sandbank ini kami dibagiin lunch box yang isinya mie goreng dengan porsi cukup banyak. Enak loh! Trus kami dikasih jus jeruk yang rasanya cukup nyenget, jadi saya ga gitu suka. Enak banget makan siang ditemenin pemandangan maut kayak gini, biarpun panas. Di sini karena saya ga pake’ sandal, jalan di beberapa bagian pantainya nyakitin kaki banget karena isinya batu dan kerang semua.

20170603_140145

20170603_13541220170603_13535020170603_135326

Setelah makan dan foto-foto, kami balik ke kapal, terus jalan lagi untuk liat dolphin. Ada sih beberapa, tapi ga special ya. Itu di Indonesia juga banyak.

Dari liat dolphin, kami balik ke hotel deh. Tournya selesai. Speedboatnya seperti biasa bikin saya pucat pasi di kapal, dan cuma bisa nunduk ngeliatin ke bawah sambil pegangan erat sama suami.

Mengenai rombongannya sendiri, kami ga terlalu ngomong satu sama lain ya. Jadi masing-masing sendiri aja. Saya dengan suami. Keluarga besar dari Malaysia itu juga heboh sendiri aja. Yang dari Bangkok sendiri, Filipina sendiri. Jarang ada basa-basi. Lebih enak begini sih. Satu turis bule itu anyway ternyata sempet complain (pas udah sampe’ hotel) ke receptionist mengenai keluarga besar dari Malaysia itu karena katanya sangat berisik, dan banyak yang ga mau nyebur ke air (ga asyik kali ya menurut dia). Plus menurut dia spot snorkelingnya ga bagus. Duh banyak complain amat (walaupun saya setuju banget sama point pertama dia).

Nyampe hotel saya main di pantai di belakang hotel. Cuma ngerendem sih, duduk di air laut gitu aja sambil nikmatin diri dihempas-hempas dan dilempar ombak, sementara suami saya istirahat di kamar. Kapan lagi bersentuhan langsung sama air lautnya Maldives.

Habis itu suami jemput saya di pantai, dan kami cobain naik sepeda yang bisa dipinjam free di halaman hotel. Sepedanya double seat kiri-kanan gitu, lucu juga. Sayangnya salah satu bannya kempes, jadi jalannya oleng. Kami keliling-keliling sekitar naik sepeda itu sambil ketawa-ketawa ga jelas karena sepedanya miring-miring terus akibat si ban kempes. Habis itu, balik kamar dan mandi, terus siap-siap makan malam.

Makan malamnya disediakan di halaman hotel. Bangku-bangku ditata sedemikian rupa dengan lighting sederhana. Nice sih. Menunya ga terlalu banyak, tapi ada BBQ/roasted section. Menurut saya breakfastnya lebih enak daripada dinnernya dan yang paling kurang OK adalah kita harus beli lagi untuk minumnya alias ga dapet minum. Aneh banget. Atas dasar pelit lagi, kami memutuskan untuk minum di kamar aja. Btw Aqua selama di Maldives ini selain dapet compliment dari hotel, kami juga beli dari restaurant 2-3 botol gede Aqua buat survived selama stay di sana, gegara Aqua yang kami bawa harus dibuang di airport KL karena kelebihan bagasi. Lupa harga Aqua di Maldives berapa, agak mahal tapi ga sampe kebangetan.

20170603_184249

Dinnernya sendiri ada live musicnya, cuma biasanya start-nya agak malem dan kami ga pernah sempet ngedengerin karena biasanya ga lama-lama abis makan kami langsung balik kamar atau jalan-jalan.

Selama makan juga lumayan banyak lalat dan… kucing. Ih!!

Oh ya dinner di hotel ini juga open ya buat yang ga stay di hotel ini, jadi cukup banyak dari hotel lain yang makan di sini karena menurut saya memang tempat makannya cukup nice sih, dibanding hotel lain. Bisa pilih juga beberapa settingan dengan membayar lebih, misal mau private dinner. Atau private dinner di pinggir pantai. Atau private dinner pake’ tirai. Atau private dinner dengan fullboard meal. Dll. Tapi menurut saya sih ga worth it nambahnya. Masak nambah tirai aja kudu nambah sekian puluh/ratus ribu? Mending pake’ kesetan hotel aja sekalian, lebih murah.

Setelah itu kami ke receptionist untuk daftar day tour visit besokan harinya. Ada beberapa pilihan resort sih dengan harga dan fasilitas berbeda. Setelah browsing-browsing dan diskusi, akhirnya kami memutuskan untuk ambil Adaaran Vadoo Resort karena harganya cukup reasonable dan fasilitasnya masih OK. Pembayaran dilakukan langsung di reception, menggunakan USD.

Untuk tahu list excursion lengkap yang disediakan hotel, tinggal lihat aja listnya di papan dan rate-nya.

20170603_192351

Hari 3

Hari ini adalah day-visit resort kami ke Adaaran. Setelah breakfast ngebut (cuma beda nasi dan mie goreng dibanding hari sebelumnya, tapi tetep aja enak, apalagi suami saya berkreasi bikin roti pake mayo, ham, sayuran, dll. yang rasanya enak!!) karena harus ngumpul jam 8 pagi, kami langsung ngumpul di lobby.

20170604_070605

Ternyata ada 3 orang lain yang ikutan trip ke Adaaran juga. Jadilah kami total ber-5 naik ke speedboat. Karena speedboat-nya kecil somehow goncangannya terasa lebih berasa. Jadi perjalanan ini lebih nyiksa daripada sebelumnya. Dan karena jumlah orangnya sedikit, kapalnya kecil, dan ini siang hari, keliatan banget betapa saya meringkuk kayak orang sakit. Tapi untungnya kita semua satu sama lain ga saling ngomong, jadi belaga bego aja.

Nyampe di Adaaran, kami langsung dikasih welcome drink, terus disuruh duduk sebentar. 15 menitan kami sibuk foto-foto sekitar. Resortnya bagus-bagus aja sih. Sekeliling ijo semua, penuh pepohonan, jadinya perpaduan turqoise dan green. Selain rombongan dari Arena Beach Hotel ternyata ada juga beberapa rombongan lain.

20170604_08490820170604_08434320170604_08440920170604_08473520170604_084117

20170604_08591220170604_085657

Setelah semua lengkap, baru si officernya jelasin mengenai rulesnya. Intinya kami boleh keliling seenak jidat sampe’ jam 5 sore sebelum dijemput nanti, tapi ya ga boleh (dan ga bakal bisa juga) masuk ke kamar/villa. Boleh berenang pula dan snorkeling (tapi ya ga dikasih alatnya. Modal sendiri atau bisa rent). Kami dikasih gelang sebagai tanda free access kami selama di hotel. Terus kami diajak keliling, sambil ditunjukkin ini apaan, itu apaan. Dikasih tau tempat lunch, snack, free-flow minuman dll. Tempat lunchnya outdoor dengan pemandangan ke pantai/laut.

20170604_084650

20170604_091336

Habis itu ada mbak-mbak yang jualan product spa juga. Diliat-liat kayaknya mbaknya orang Indonesia juga, tapi karena kami kurang kepo, maka kami nggak nanya-nanya sih.

20170604_090913

Setelah dilepas, kami langsung pesen minum (free flow, termasuk alcohol), terus keliling-keliling, liat kolam renang, pantai, duduk-duduk nyantai dll. Setelah sekian lama, liat jam, eh kok baru satu jam. Lama amat. Hihihih..

20170604_103228

20170604_103215

20170604_092732

Jadi yah begitulah seharian kerjaan kami juga duduk, jalan, ke WC, ke pantai, minum, makan, snack, foto. Untung saya udah prepare bawa novel, jadi sambil baca buku juga. Tadinya suami mau berenang, tapi akhirnya malah males. Di sini bisa spa juga ya, tapi tau sendiri dong mahalnya agak sadis. Siapa pula yang mau spa di sini saat kita punya jutaan spa murah meriah di Indonesia?

20170604_09404820170604_093006

Jam 12-an kami ke area makan siang outdoor di area terbuka yang diset khusus untuk para tamu visitor (doang). Sedih juga sih kami dianaktirikan, ga boleh makan buffet di restonya. Makanannya btw boleh juga lah.

Sore jam 4-an kami juga ada snack time (waktu-waktu dan tempatnya semua udah dikasihtau dari awal jadi ya pinter-pinter aja ngatur waktu supaya ga kelewatan).

Udah deh leyeh-leyeh seharian. Saya sampe’ udah mati gaya banget. Beneran deh liburan kayak gini beneran bukan my style. Saya ga bisa tuh duduk diam, nyantai, relax, nikmatin suasana. Bisa sih, tapi palingan 1-2 jaman. Abis itu ya cukup. Pengennya jalan, keliling, explore dll. Saya beneran ga bisa liburan relax dan luxury kayak gini, yang isinya cuma nikmatin hotel dan fasilitasnya. Makanya kalo’ ke Bali (misal) saya juga ga pernah stay di hotel or resort mahal yang isinya cuma nikmatin hotel (selain harganya yang juga ajigile sih hihihih), tapi lebih prefer cafe-hopping, makan, dll. Intinya explore dan jalan-jalan. Beda sama suami saya yang bisa banget liburan relax kayak gini. Kalo’ liburan sama dia, pasti kita ‘ribut’ karena orientasinya beda banget. Saya maunya bangun pagi, cepet-cepet beres semua biar bisa jalan dan manfaatin waktu sebaik mungkin. Kalo’ dia, maunya leha-leha, leseh-leseh, santai-santai, ga suka diburu-buru. Bangun tidur maunya nonton dulu, main HP, dll. Bangunnya pun maunya alami dan natural, sementara saya selalu set alarm bangun sepagi mungkin dan begitu bangun langsung loncat mandi siap-siap, pengen selekas mungkin berangkat.

20170604_09495220170604_09384520170604_09374120170604_09362420170604_10171920170604_10153520170604_09575320170604_09565020170604_09562620170604_09542120170604_09441820170604_09392120170604_09400420170604_09404820170604_09335520170604_09320520170604_09305120170604_09300620170604_092851

Balik ke resort ini, intinya saya sih bosen banget ya. Jam 5-an kami kira kami bisa kasih makan shark, eh ternyata itu ga termasuk and kami udah dijemput. Ya udah baliklah kami ke hotel dan perjalanan pulang ini is the worst, gatau kenapa. Gelombangnya gila banget dan at certain point saya sampe ngejerit ke suami saya dengan histeris, minta dia bilangin drivernya, suruh pelan-pelan stir speedboatnya. Eh kunyuknya suami saya malah asyik ngobrol sama orang sebelah dan katanya ga denger suara saya saking seru ngobrol + teredam suara mesin speedboat. Ah mungkin pekikan histeris saya tercekik di leher, dan ga ada powernya. Lain kali saya akan teriak lebih histeris dan dramatis.

Btw selama naik speedboat di beberapa occasion ini, saya udah coba pindah-pindah tempat mulai dari depan, belakang, samping dll. tapi rasanya sama aja ya, ga ada beda.

Balik hotel, kami dinner lagi seperti biasa di halaman hotel dan makanannya juga kurang enak. Abis itu kami jalan-jalan malem dan liat-liat toko karena mereka rata-rata bukanya malem di bulan puasa ini. Sempet masuk ke salah satu toko souvenir yang nanya kami dari mana. “Indonesia,” kata saya. “Oh it’s a big muslim country! So you guys are muslim?” Kami bilang bukan, tapi untunglah itu bukan masalah buat dia karena habis itu dia jadi baik banget sama kami dan seru banget ajak kami ngobrol. At the end kami dikasih harga lebih murah dibanding turis lain. Saya beli beberapa magnet aja buat kenang-kenangan karena mostly toko souvenir di sini buatannya kurang bagus ya menurut saya.

Habis itu kami balik dan tidur.

Hari 4

Hari ini basically acaranya ga ngapa-ngapain. Mestinya ke Male, tapi kata local tour kami via message, ga ada tour ke Male karena pada tutup semua, lagi buka puasa. Karena ga terima dengan perubahan yang tidak diinformasikan itu, saya sempet mau arrange sendiri ke Male, lewat receptionist. Tapi karena speedboatnya juga ada jam-jamnya dan si receptionist juga bilang “ngapain ke Male ga ada apa-apa..” akhirnya kami batal juga ke situ. Saya tau sih Male ga ada apa-apa, cuma rasanya ga afdol aja ke Maldives tanpa ngunjungin Male. Bisa aja sih kalo mau, kita pagian ke airport, titip koper di airport, terus naik kapal nyebrang ke Male (cuma 15 menitan). Tapi ribet juga sih ya, jadi ya udah beneran ga jadi.

20170605_170548

Abis itu karena di itin kami liat ada dapet free canoing, ya udah kami turun ke receptionist dan dibantuin bawa cano-nya ke pantai. Ih ternyata seru juga, padahal saya ga bisa ngedayung. Cuma karena mental saya emang cemen, akhirnya ngedayungnya cuma deket-deket pantai aja and yang ada sering terdampar and nyangkut di pasir. Begitu ke tengah laut dikit dan gelombangnya agak gede aja saya udah panik dan cepet-cepet ngedayung balik.

Abis canoing (paling cuma 10-15 menit) kami cari kerang di pantai karena ponakan saya udah bertitah, minta dibawain kerang. Kerangnya bagus-bagus loh di sini, unik-unik dan cantik. Suami saya aja langsung keep himself beberapa buat kenang-kenangan.

20170604_163020

Abis panas-panasan cari kerang, kami balik ke kamar, leha-leha, main HP, nonton, terus tau-tau udah jam makan siang, jadi kami turun makan siang, pesen dari lunch package yang ditawarkan. Packagenya fullboard sih jadi lengkap dari appetizer sampe’ dessert, dan semuanya enak!! Ini the best meal deh selama di Maldives.

Habis itu kami cengo karena jadwal speedboat balik ke airport itu masih sore hari. Jadi kerjaannya cuma main HP, baca novel, bengong-bengong di lobby, sambil kepanasan, dan akhirnya saking ngantuknya saya tiduran di lobby. Ketiduran sih tepatnya, sampe mulut saya celangap-celangap parah (kata suami saya, yang saking malunya katanya pingin pindah tempat duduk, jauh dari saya). Ga lama kemudian, saya dibangunin sama orang hotel yang menatap saya dengan prihatin banget, dan kami ditawarin untuk stay lagi di salah satu kamar kosong buat istirahat sambil nunggu speedboat datang. Duh, terharu banget akuh! Baik banget orang ini. Campur malu juga sih. Udah berapa lama ya mereka menatap saya ketiduran dengan muka bego gitu? Duh, tengsin banget. Atau jangan-jangan mereka pikir daripada saya ngerusak pemandangan di lobby dengan mulut ga proper gitu, mending diasingin deh buruan ke kamar yang tersedia.

Setelah itu setelah lap-lap iler, saya dan suami balik ke kamar yang dikasih tadi dan langsung grok, grok, grok.

Jam 4an kami turun lagi, speedboat udah ready, dan lagi-lagi barengan sama si keluarga besar Malaysia. Aduh alamat berisik lagi deh.

Sore ini speedboatnya agak mending dikit, frekuensi ‘perut turun’ saya ga sesering biasanya. Lautnya mungkin lagi nice. They know saya mau balik Jakarta and maybe thought that being a a bit nice will not costs you a lot.

Nyampe airport, saya ke WC, terus cari makan di airport karena nanti malam di pesawat kami ga pesan makan. Ada Burger King, Thai Food dan beberapa restoran lain di situ. Semuanya penuh, karena itu the only one restos di airport. Akhirnya suami saya makan Burger King, dan saya makan Thai Food. Satu orang kena exactly 100 ribuan. Mahal banget T_T

Pas lagi makan Thai Food (yang surprisingly rasanya enak!!) ada satu turis china cewek, dari negeri antah berantah, tau-tau samperin saya di samping meja saya, nunjuk pad-thai saya dari deket BANGET. Saya sampe’ kaget, saya pikir ni orang gila mau ngapain nih. Saya pikir ada dia nunjuk mau kasitau ada binatang di piring saya. Eh ternyata dia panggil temennya, “Ni khan! Ni khan!” dia teriak-teriak. Biarpun saya ga bisa Bahasa Mandarin, gini-gini saya ngerti lah “ni khan” tuh maksudnya “eh liat nih, liat nih!” ternyata maksudnya dia mau kasih unjuk ke temennya, pad thai-nya tuh kayak gini nih modelnya. Cuma ya amplop asli ga sopan banget loh. Nunjuknya itu udah kayak ga ada saya di situ. Ga ada manner banget. Itu telunjuk kalo kepeleset dikit aja udah nyemplung deh ke piring saya saking deketnya nunjuknya.

Abis itu, dia langsung pergi. Ga ada basa-basi. Ampuuun minah! Maaf lagi ya tapi turis China emang selalu mencoreng diri mereka sendiri deh everywhere dengan attitude dan behavior mereka. Kadang heran and amazed banget.

Ya sudah setelah insiden aneh itu, kami check-in dan ke imigrasi. Tiketnya untuk transit di Singapore dulu, tapi udah dapet tiket komplit dari awal, jadi nanti di Singapore ga usah keluar imigrasi, bawa bagasi dan check in lagi. Enaknya!

Setelah itu saya copot hardlense karena nanti bakal tidur semaleman di pesawat. Capek banget rasanya.

Karena masih ada waktu, kami jalan-jalan sebentar di duty freenya yang ternyata barangnya bagus-bagus (dan super mahal). Padahal souvenir di sekitar Maafushi Hotel waktu itu ga terlalu OK loh, tapi yang di airport ini bagus-bagus banget. Tetep aja sih ga beli apa-apa karena mahalnya kebangetan.

20170605_211845

Udah deh, abis itu perjalanan 4 jaman lebih, nyampe Singapore subuh-subuh, makan McD breakfast, beli Irvin Salted Egg yang lagi tersohor itu, beli cemilan, terus lanjut pesawat lagi ke Jakarta. The trip is selesai.

20170606_053500

Pertanyaan, Maldives panas ga sih?

Panas, tapi menurut saya ga sepanas Belitung. Belitung tuh bener-bener bikin lepek sampe’ gerah banget. Maldives hari-hari pertama, anginnya lumayan gede, jadi panasnya ga gitu berasa, walaupun pas di sandbank itu mataharinya lumayan intense sampe’ tangan berasa pedes. Hari terakhir di Maldives, nah itu paling berasa tuh panasnya. Gerah aja bawaannya, pas duduk di lobby hotel. Padahal ga kena expose sinar matahari.

Saya sendiri udah pake’ sunblock sih sebadan (muka nggak karena pake’ topi ini toh), karena ga mau keulang sun-burn dan gatel-gatel pas dari Belitung. Pas balik dari Maldives, berasa sih badan semua jadi item. Belang di tangan di area jam tangan yang daridulu udah kebentuk sedari pulang Belitung, sekarang jadi makin parah karena saya memang selalu pake’ jam, termasuk di Maldives. Area putih di pergelangan tangan tempat jam jadi terang dan kontras banget ketimbang area tangan lainnya.

Kaki juga, ada bekas bayangan sandal jepit di kaki, kontras dengan area kaki lainnya. Terus waktu masih di KL, saya cobain sepatu VNC kayaknya cakep-cakep aja. Pas di rumah pulang dari Maldives cobain lagi, saya langsung berasa “salah beli” karena kok dipakenya jelek banget. Ternyata itu efek dari kaki yang menghitam selama di pantai, sehingga bikin kaki terlihat kusam dan dekil, dan jadinya terlihat jelek pas pake’ sepatu baru itu.

Untungnya pulang dari Maldives ini ga gatel-gatel kayak dari Belitung waktu itu sih.

Pertanyaan lagi, jadi Maldives bagus ga?

Kalo’ menurut saya sih bagus ya. Karena saya cuma pernah ngeliat pantai kayak gini di Belitung sebelumnya, maka mau ga mau comparison saya adalah Maldives vs Belitung. Dua-duanya bagus, turqoisenya sama cantiknya, cuma memang somehow mungkin karena Maldives lebih terawat, kesan indahnya lebih dapet ya. Pasir Maldives juga putih banget, bersih, area wisatanya ga ‘seberantakan’ Belitung. Lebih ‘pure’ gitu, dan seperti yang saya sebut, ga sepanas Belitung, tapi beneran deh overall sih Indonesia sama sekali ga kalah. Ga usah jauh-jauh ke Maldives, toh kita punya ribuan pantai cantik model gini. Cuma aja kadang pengelolaannyaa belum maksimal, jadinya akses susah, fasilitas juga minim, apalagi kebersihan. Semoga aja next-nya pariwisata kita dikelola dengan lebih profesional tanpa menghilangkan unsur natural dan budayanya, karena itu juga toh daya tariknya.

Pertanyaan, selama di Maldives mata uang gimana?

Rekomendasi dari agency-nya sih katanya ga usah beli mata uang Maldives (kayaknya namanya Rufiyaa) karena toh mostly pembayaran di sana bisa dilakukan pake’ USD. Ya udah jadi kami cuma stand by pake USD aja.

Nah sekarang bahas ke fasilitas, menurut saya kelebihan dan kekurangan Arena Beach Hotel ini :

(+) Servicenya lumayan sih, contoh hari terakhir yang saya udah tidur celangap-celangap itu di lobby after check out, mereka bisa kasih saya stay sekian jam di kamar lagi untuk istirahat sambil menunggu dijemput speedboat. Salah saya juga sih kenapa dari awal ga request late check-out.

(-) orang hotelnya ga informatif. Asli ga informatif. Di hari pertama karena saya masih trauma naik speedboat, malam itu saya tanya apakah besok island hopping bakalan naik speedboat lagi. Orangnya bilang, “Nggak sih.. kapal kecil aja.” Ya amplop besokannya ternyata jelas-jelas naik speedboat lagi. Terus pas hari terakhir saya tanya speedboatnya akan datang jam berapa untuk balik airport, mereka bilang ada 2 speedboat dengan 2 jam yang berbeda, tinggal pilih aja mau yang mana. Belakangan pas saya mau confirm jam yang kami pilih, tau-tau mereka bilang “Nggak kok cuma ada 1 keberangkatan aja.” Bener-bener ngebingungin. Pas nanya rekomendasi soal resort yang ok buat 1 day resort visit juga jawabannya beda-beda terus antara service yang diprovide resort A, B, C. Menit ini bilangnya dapat makan siang. Menit berikutnya bilang ga dapat makan siang. Menit ini bilang dijemput jam xxxx, menit berikutnya bilang dijemput jam yyyy. Bingung!

(-) Makanan sih menurut saya standard tapi cukup OK lah. Breakfast dan lunch nya menurut saya enak, tapi dinnernya kurang ya. Udah gitu dinner kan ternyata ga dapet minum, jadi kita kudu bayar, nambah lagi.

Untuk Maldives Hematnya sendiri (Indonesian tour agency yang saya ikutin) plus-minusnya :

(+) mereka upgrade hotel kami. Tadinya saya di hotel Arena (***), tapi kemudian entah kenapa di-upgrade ke hotel satu group mereka dengan bintang lebih tinggi yakni Arena Beach Hotel (****). Feeling saya sih upgrade ini terkait penjemputan. Mungkin hari itu rombongannya banyak yang stay di Arena Beach Hotel sehingga untuk mempermudah penjemputan, kami sekalian di-arrange untuk stay di hotel itu. Kami juga dikasih tambahan dekor honeymoon. Katanya sih akan ada honeymoon cake-nya juga, tapi sampe’ kamar ga ada apa tuh.

(-) kurang komunikasi. Mungkin karena saya ga ikutan open trip mereka, tapi private trip (berdua doang) dan kemudian digabungkan dengan peserta lain yang stay di hotel yang sama, akhirnya jadi ada communication gap. Ga ada tour leader/local guide yang specific diprovide buat kami (beda kalo open trip/satu rombongan gede dari Indonesia), jadi akhirnya pas nyampe kami kayak anak hilang dan kebingungan gitu. Dan hal ini ga dikomunikasikan ke kami dengan jelas. Ga ada yang kasitau bahwa “Pak/Bu nanti nyampe Maldives Anda akan digabung dengan rombongan lain ya.. bla bla bla.. no worries, semua acara sudah didaftarkan dll.” Mungkin sayanya juga yang salah karena ga nanya dengan jelas. Masalahnya saya pikir akan ada local guide specific buat kami gitu. Kalo’ ternyata kayak gini, ini mah sama aja saya nginep sendiri, stay sendiri, terus book acara langsung dari hotel. Jadi kayak bukan ikutan tour dari Maldives Hemat gitu. Padahal seinget saya ada charge juga untuk local guide. Terus ada foto-foto, tapi mana yah ga ada tuh yang fotoin kami. Jadi bener-bener beda treatmentnya sama open trip. I don’t mind sih, tapi harusnya dikomunikasikan secara clear ke kami.

(-) Awalnya saya ada tanya mengenai hari terakhir apakah kami akan dapat makan siang atau nggak karena ga ter-state di itinerary-nya dengan jelas. Katanya ga dapet, tapi gpp deh kami akan dikasih compliment makan siang free katanya. Itu awal-awal pas saya baru daftar tour-nya. Pas hari H, saya confirm lagi via message ke tour-nya, “Eh besok kami dapat makan siang kan?” -> maksud saya, saya mau tanya makan siangnya tuh di hotel atau gimana? Systemnya gimana? Saya dapat paket makannya seperti apa, dll. Eh ternyata jawabannya, “Ga dapet ya Kak.. Bisa makan sendiri, book di hotel.” Karena penasaran, saya capture pembicaraan sebelumnya yang menjanjikan adanya tambahan makan siang. Baru abis itu mereka confirm kasih kami tambahan makan siang. Gpp sih mungkin cuma miss kecil aja.

(-) Awalnya di itin juga ada trip ke Male di hari terakhir. Pas hari H saya confirm lagi via message ke tournya, eh dia bilang “Ga ada Kak. Ini bulan puasa, toko di Male tutup semua.” Dueng! Kenapa ga dikomunikasikan dari awal sih? Memang sih ga ada efek siginifikan tapi tetep aja nyebelin banget, perubahan itin tanpa dikomunikasikan.

Udah sih kurang lebih begitu aja. Semua hal di atas pasti bakalan beda kalo’ ikutan open trip dengan jumlah peserta cukup banyak tentunya. Jadinya servicenya lebih fokus ke groupnya dan semuanya lebih clear dan jelas.

Biaya :
Tournya sendiri kena 7.7 jutaan (4D3N), belum termasuk optional tour yang resort visit itu. Itu resort visit macem-macem harganya tapi kurang lebih 2 jutaan deh yang resort standard (per orang). Tiket sendiri kurang lebih 2 – 2.5 jutaan (tergantung pake’ bagasi or not). Jadi kurang lebih biaya 12.5 jutaan per orang untuk 4D3N (tapi efektif cuma 3 hari karena rata-rata flight ke Maldives nyampe malem, kecuali mungkin pesawat non-budget yang bisa nyampe Maldives siang/sore). Pesawat sendiri biasanya Air Asia or Tiger. Kalo’ Jetstar saya sih belum nemu ya. Rasanya nggak ada deh. Kalo’ mau coba explore, coba cek Srilanka Airlines atau Mihin Lanka, tapi mereka transitnya di Srilanka.

My suggestion kalo mau trip ke Maldives :
• Kalo perginya rame-rame, no worries mendingan ga usah ikutan tour dari Indonesia. Either pake ferry umum (murah meriah) ataupun kalo terpaksa/niat naik speedboat, jatuhnya pun lebih murah karena sharing banyak orang.
• Kalo udah fix hotelnya apa (bukan resort ya), langsung arrange penjemputan dari hotel tsb. Ada yang compliment, ada yang nambah biaya. Jadi ga usah lewat tour dll. Semuanya bisa di-arrange sendiri kok via hotelnya direct.
• Activity juga semua bisa di-arrange langsung ke hotelnya. Malah kalo’ rajin, bisa browse-browse rate buat excursion atau speedboat transfer dari/ke airport di tiap hotel untuk compare dan pilih harga termurah (tapi ya pilih yang hotelnya berdekatan ya) jadi tinggal dateng aja ke hotel tsb (jalan kaki). Jadi ga harus selalu book dari hotel tempat kita stay.

Jadi maksud saya, sebenernya tour dari Indonesianya tuh ga ‘guna-guna’ banget. Kita bisa arrange semua sendiri dengan mudah kok di sana.

Demikian cerita saya soal trip KL-Maldives ini. Next destination saya pingin banget ke Yunani (tahun lalu udah booking lewat tour untuk ke Yunani bareng nyokap, tapi batal karena ga kekumpul peserta), New Zealand, sama UK. Pingin juga ke Lombok sama Bintan karena udah kesirep sama pantai cantik. Doain semoga semua bisa kesampean segera ya.

Advertisements

KL – Maldives June 2017 (1)

Halo-halo..

June kemarin ceritanya saya nekad traveling ke Maldives sama suami dalam rangka ngerayain ultah suami di bulan Mei. Kenapa sih pilihannya ke Maldives?

  • Simply because saya suka traveling jauh-jauh cobain tempat baru dan Maldives adalah salah satu tempat jauh yang ternyata cukup terjangkau dari sisi harga untuk 2 orang. Bayangin kalo’ ke Yunani atau Inggris berdua. Duh, biaya sih pasti tembus di atas 50 juta. Maap kami belum sanggup 😀 Untuk Maldives sendiri harganya masih cukup reasonable kok. Kurang lebih sama lah kayak ke HK atau Korea walaupun jumlah harinya lebih sedikit.
  • Pergi ke Maldives biasanya ga terlalu lama, hanya 3-4 hari aja. Jadi anak ga kelamaan ditinggal 
  • Jaraknya juga ga jauh-jauh banget. Dari KL, lama perjalanan sekitar 4.5 jaman.

Ngerti sih bahwa di Maldives sebenernya ‘ga ada apa-apa’ apalagi buat orang lurus dan kuno seperti saya. Saya bukan pecinta olahraga ekstrim maupun olahraga laut, ga bisa snorkeling, diving, mancing, berenang, apapun itu. Saya juga ga suka-suka banget sama pantai, dan lebih prefer gunung malahan. Orangnya bosenan pula. Jadi ngapain ke Maldives? Again cuma buat nyobain tempat baru aja sih plus nambahin 1 cap negara di passport saya dan menuhin Instagram saya, plus buat pamer ke orang. Iya, alasan saya serendah dan senorak itu, ditambah beberapa faktor pendukung yang saya sebut di point-point di atas tadi. Jauh dari mulia, tapi saya ya begitu 😀

Sempet kepikir juga sih untuk travel ke tempat lain yang lebih murah, tapi bisa 2 or 3 tempat, misal ke Bali, terus next time ke Lombok, and next time ke tempat lain. Jadi bisa dapet banyak tempat dengan biaya yang sama. Tapi karena keterbatasan cuti dan atas nama ‘mau cobain tempat baru’, akhirnya tetep Maldives yang menang.

Nah, idealnya sih kalo’ ke Maldives pasti nginepnya di resort-resort kece khas Maldives itu yah. Setelah iseng liat-liat di Agoda dan sebangsanya, ternyata harga kamarnya ga mahal loh. Masih terjangkau banget, 2 sampe’ 5 jutaan. Tapi setelah diteliti ala bibi titi-teliti, ternyata total biayanya bisa mencapai belasan sampe’ puluhan juta! Be careful, jangan terbuai sama harga kamar yang murah meriah itu! Mengapakah itu?

  • Perlu diketahui, resort-resort di Maldives itu biasanya terletak eksklusif di pulau non penduduk yang letaknya cukup jauh pula dari pulau-pulau utama. Nah harga yang tercantum di website-website itu belum termasuk harga transport alias antar-jemput dari dan ke hotel/pulau itu. Karena 1 pulau biasanya dimiliki 1 resort tsb. dan ini bukan pulau penduduk, maka transportasinya pun dikuasai oleh si pihak hotel, dan (setau saya) di-arrange langsung oleh hotel ini. Nah harga transport inilah yang ga masuk akal karena biaya speedboat nya bisa mencapai 1-2 jutaan per orang, sekali jalan. Itu sih masih agak ‘masuk akal’ ya. Semakin jauh pulaunya, moda transportasinya kadang ga bisa pake’ speedboat dan cuma bisa pake seaplane alias pesawat kecil. Kebayang dong harganya? Harga untuk 2 orang pulang-pergi bisa belasan juta, berkali-kali lipat dari harga kamarnya. Coba aja cek random biaya airport pick-up di website-website itu, untuk resort-resort kece di Maldives. Siap-siap vertigo.
  • Kemudian, harga yang tercantum itu, harus diperhatikan lagi yah, karena biasanya hanya room only, or room and breakfast only. Nah, karena pulaunya terisolir dan ga ada ‘apa-apa’, maka semua makan dan restoran pun tentunya dikelola dan dimonopoli oleh hotel tersebut, dan harganya tentu saja mahal banget. Tapi yah tentu saja para tamu have no choice kan? Kalo’ ga makan di restoran, mau makan di mana lagi, wong 1 pulau itu isinya 1 resort? Pernah ada pengalaman orang cuma book buat breakfast, dan untuk lunch and dinnernya mereka masuk ke resto hotel dan kaget setengah mati dengan harganya. Kayaknya 1 orang aja bisa sampe 1 jutaan deh. Nah, pihak hotel tentunya menyediakan juga all-in service seperti kamar, include breakfast, lunch, dinner dan free-flow drink sepanjang hari, termasuk snack siang/sore juga. Nah tau sendiri dong harganya jadi berapa? Misal harga kamar only cuma 2 or 3 jutaan (kesannya terjangkau banget ya), nah harga room plus service lengkap all in itu bisa jadi 5-6 jutaan. Inget again itu belum termasuk transport ya.
  • Harap diingat juga bahwa harga kamar yang termurah di website itu, adalah harga kamar biasa/ tipe kamar terendah. Kalo’ kita mau water villa yang kayak di foto-foto ciamik itu, tentunya harganya juga berlipat-lipat lagi. Misal kamar biasanya harganya 2-3 jutaan. Nah si water villa itu bisa 8-9 jutaan (tergantung hotelnya sih). Nah jangan lupa itu belum harga transport, dan belum masuk harga all-in service seperti yang saya sebut di point 2.

Jadi kebayang dong, emang ternyata harga resort di Maldives itu amit-amit dan kebangetan, terutama harga transportnya. Jangan pernah ketipu deh sama harga di web yang kesannya masih terjangkau dan malahan lebih murah dari Bali, karena sekali lagi kita perlu itung harga transportnya + harga all-in servicenya.

Sekarang untungnya para hotel itu berbaik hati, ngasih kita ‘main’ ke tempat mereka and tetep ngerasain suaasana di sana, tanpa harus bayar harga laknat di atas, yakni dengan menyediakan jasa 1-day resort trip. Bayarnya biasanya berkisar 1 – 3 jutaan per orang, tergantung resortnya dan kita akan dikasih waktu dari pagi sampe’ sore untuk menikmati suasana di resort tersebut, lengkap dengan lunch buffet and free-flow minuman dan yang pasti jasa antar jemputnya (biasanya dari dan ke pulau penduduk terdekat/populer). Cukup make sense kan? Kita bisa pake’ hampir semua fasilitas apapun yang ada di hotel itu, kecuali kamarnya dan fasilitas berbayar seperti spa. Sounds reasonable and fair kan? Jadi biasanya sih ini alternatif yang diambil para turis kere termasuk saya.

Saya agak bingung juga kenapa transport ke resort mewah itu kalo’ untuk day visit doang bisa murah sementara kalo nginep rasanya kok mahal banget biaya antar jemputnya. I’m not sure deh. Kayaknya sih karena day visit itu adalah excursion yang diadakan oleh hotel-hotel kecil dengan bekerjasama dengan resort-resort tadi, dan transportnya pun di-arrange oleh hotel-hotel kecil tempat kita stay itu.

Nah, balik ke Maldives, Maldives itu ibukotanya ada di Male. Jadi semua international flight sih setahu saya tujuannya selalu ke Male, kalo’ mau ke Maldives.

Saya berangkat ke Maldives lewat Kuala Lumpur, karena sepertinya harganya lebih murah. Nah saya sengaja gak pilih flight yang ‘transit’ di KL, tapi bener-bener book tiket terpisah Jakarta-KL, kemudian KL-Male. Jadi bukan Jakarta-KL-Male. Artinya, saya stay dulu semalam di KL. Kenapa begitu? Karena saya ngerasa rugi kalo beli tiket ke Maldives mahal-mahal terus cuma liburan 3-4 hari. Mendingan sekalian saya stay di KL semalam sekalian jalan-jalan (semalam aja, karena inget anak di rumah). Harga 2 tiket terpisah itu juga sama aja, dengan harga transit Jakarta-KL-Male, jadi ya mendingan saya stay dulu lah di KL jalan-jalan, toh harga hotel KL juga murah meriah.

Kenapa pilihnya KL, bukan Singapore yang notabene juga sering dijadiin transit ke Male? Tenang, Singapore juga bakal kebagian transit di pulangnya nanti. Lagian saya lebih jarang ke KL daripada Singapore, jadi gpp lah staynya di KL aja daripada Singapore, biarpun KL asli ga napsuin banget. Satu hal lagi, boss saya sekarang base-nya di Singapore, jadi saya bisa lebih mudah dan sering bolak-balik ke Singapore ketimbang ke KL.

Jadi rute saya :

Kamis 1 Juni (hari besar) – Jakarta-KL (Lion Air)– stay semalam
Jum’at 2 Juni – KL-Male (Air Asia) malam hari
Senin 4 Juni – Male-Singapore-Jakarta (Tiger) malam hari – di sini bakal transit Spore 2-3 jaman. Boleh lah main di airport Spore
Selasa 5 Juni – nyampe Spore dan Jakarta (subuh dan pagi hari)

Jadi sekali jalan dapet KL, Maldives, sama Singapore. Gitu deh.

Urusan tiket pokoknya bikin mabok banget karena harus consider kombinasi pulang-pergi beberapa tiket dan harganya, untuk dapetin rate termurah. Coret-coretan saya banyak banget.

20170511_091510

Hari-hari berikutnya setelah tiket confirmed jadi dipenuhi acara rutin browsing soal Maldives. Pertamanya sih ragu, di sana mau jalan sendiri atau ikutan local tour. Sayang nyali saya emang ga gede, jadinya akhirnya saya pilih ikutan tour. Padahal pasti lebih murah kalo’ jalan sendiri. Yang bikin saya ragu jalan sendiri adalah sikon pulau ke pulaunya di Maldives. Sekali plan kita ‘missed’ – misalnya ferry ga jalan atau semacam itu, maka back-up plannya bakalan mahal banget karena kita harus cari speedboat chartered yang notabene ga murah, dan rencana bisa jadi berantakan gara-gara transport. Maklum semua akses transportnya kebanyakan lewat air. Jadi akhirnya dengan ga rela saya mutusin ikut tour aja deh dimana semua transport dll. udah diatur. Masalah transport emang ‘nyebelin’ banget nih di Maldives.

Selain rajin browsing soal Maldives, KL juga jadi topik browsing-an. Ud beberapa tahun sejak kunjungan terakhir saya ke KL, jadinya saya perlu refresh lagi untuk objek wisata dan transportasinya.

Nah sekarang dimulai ya ceritanya.

Pertama saya ke KL dulu. Pesawatnya pagi sih jam 8-9an. Makan Bakmi GM dulu di airport, terus berangkat deh. Nyampe KL (KLIA1) udah siang. Terus langsung cari KL Express. Itu tuh, kereta cepet dari airport langsung ke pusat kota KL. Lebih cepet dan bebas macet, tapi harganya juga mahal, RM 55 (anggap 1 RM = 3100-an) per orang. Kalo’ kalian rame-rame tentunya mendingan naik taxi daripada naik KL Express ini dari sisi harga.

Counter KL Express ini ada beberapa di airport, dan meng-cover KLIA 2 juga. Jadi dari airport manapun kalian turun (KLIA1 ataupun 2), kalian tetap bisa beli tiket KL Express.

Keretanya sendiri bagus-bagus aja sih. Mungkin mirip kereta dari Kualanamu ke pusat kota, minus bau pesingnya.

Dari KLIA, kami turun di KL Sentral, semacam Gambir-nya Jakarta. Hectic banget karena merupakan pusat pertemuan berbagai macam moda transportasi mulai dari KL Express, LRT, monorail, kereta, bus dll.

20170601_141351

Di sini karena udah kelaperan, kami memutuskan untuk makan dulu. Kebanyakan sih restonya junk-food ya walaupun ada juga Secret Recipe dan sebangsanya. Biar cepet, kami makan Burger King. Saya inget sih bahwa di KL harga memang ga terlalu mahal, tapi tetep aja surprise liat harganya Burger King yang jauh lebih murah daripada di Jakarta. Makan berdua aja cuma RM 29 alias 90-100 ribuan rupiah. Itu tediri dari 2 paket dan salah satunya di-upsize. Murah kan.

20170601_142553

Dari situ kami naik taksi ke hotel kami. Saya pilih stay di Furama Bukit Bintang dengan beberapa pertimbangan. Lokasi, bintang, dan harga. Tapinya sampe’ Furama agak nyesel juga sih karena ternyata hotelnya tuwir dan kuno, walaupun kamarnya lumayan gede (apalagi kamar mandinya). Lokasi juga ternyata ga strategis-strategis banget. Memang sih deket dengan LRT (Hang Tuah) dan monorail (Hang Tuah, Imbi) station, tapi tetep harus jalan cukup jauh ke area Bukit Bintang. Btw di seberang hotel ada Seven Eleven sih.

Saya pribadi lebih recommend Capitol Hotel, tempat saya pernah stay di visit sebelumnya. Lokasinya agak masuk tapi sekelilingnya plaza kecil semua, gampang banget cari makan, dan deket banget sama Bukit Bintang dan halte monorail Bukit Bintang plus halte GoKL (bus gratis KL). Jadi bener-bener OK dari sisi kamar (modern), lokasi dan transportasi.

Setelah check-in dan beberes sebentar, kami langsung lanjut jalan ke mall terdekat, yakni Berjaya Times Square. Ini adalah mall campur indoor theme park. Waktu itu udah lumayan sore, jam 3-4-an. Karena dari jendela kelihatan jalanan dan aksesnya, kami noticed bahwa ada satu gang kecil yang sepertinya bisa jadi jalan pintas ke Berjaya Times Square. Pas porternya masuk, langsung aja kami tanya dan ternyata bener, kami bisa lewat situ untuk bisa nyampe ka area Berjaya lebih cepet. Jadi ga usah muter ke depan jalan raya. Gangnya ada di samping SS City Hotel, sederetan sama Seven Eleven. Lumayan gampang ditemukan kok.

Pas udah masuk gang tsb dan jalan beberapa saat, tau-tau ada gang kecil lagi, kayak lorong gitu. Kata suami saya, wah kayaknya lewat sini bisa lebih cepet lagi nih. Akhirnya kami nekat masuk ke lorong itu. Eh bener aja ternyata jadi lebih deket ke Berjaya. Sayang later pas saya cek di map, gang super kecil tersebut belum masuk.

Kira-kira rute kasar saya kayak gini deh, dari Furama Bukit Bintang Hotel ke Berjaya Times Square :

Map

Nyampe Berjaya, ternyata modelnya kayak di mangga dua juga, banyak baju-baju super murah. Awalnya langsung kalap, tapi setelah diliat-liat ternyata kualitasnya ga terlalu bagus. Tapi tetep aja saya belanja banyak di situ. Alasannya sih, beliin suster buat Lebaran. At the end pas saya iseng coba-cobin bajunya di kamar hotel, yang ada jatuhnya bagus semua (maklum cewek keren) dan setelah sedikit banget merasa bersalah, saya memutuskan untuk ambil semua baju itu buat saya sendiri aja, hihihi.. maaf ya ncus, nanti dibeliin di tempat lain ajah #rampokbajudarisustersendiri.

Setelah puas belanja dan keliling (suami saya asli mupeng abis nungguin istrinya belanja), kami juga mampir di theme park nya di lantai 5 dan 7. Katanya sih ini theme park terbesar di Malaysia. Kalo’ liat sekilas sih ga gede-gede banget ya. Suami saya tadinya mau masuk, karena mau cobain jet coasternya. Maklum tukang pamer, mentang-mentang nyali istrinya cuma sekecil tahi cicak. Tapi karena jamnya nanggung alias ud sore menjelang petang, akhirnya kami cuma ngelongok-longok sebentar terus balik. Batallah acara show-off suami saya.

Websitenya Berjaya : https://www.berjayatimessquarethemeparkkl.com/

Dari Berjaya, kami jalan kaki ke halte GoKL (bus gratisan KL) di Bukit Bintang karena mau ke Suriah KLCC Mall. Aselik jalannya jauh banget. Tadinya mau naik monorail or LRT aja, tapi atas nama pelit dan pingin tau lingkungan sekitar akhirnya kami bela-belain jalan kaki aja. Lagian itu jam pulang kantor, takutnya halte monorail/LRT rame, sementara kami pasti perlu takes some times untuk mempelajari mesin beli tiketnya dll. Daripada malah ngeganggu orang yang mau buru-buru, mendingan naik monorail/LRT nya nanti aja pas ga terlalu peak-time. Sekian background pemilihan bus gratisan GoKL sebagai moda transport kami sore hari itu menuju Suriah KLCC.

Setelah jalan, nanya sana-sini dll. akhirnya sampe juga kami di halte bus GoKL Bukit Bintang. Nunggunya lumayan lama sih, tapi untung kesabaran kami berbuah lebat. Gak lama muncullah tuh bus dan naiklah kami. Dapet duduk pula, jadi lumayan banget setelah kaki gempor seharian jalan. Adem pula.

Bus GoKL ini ada beberapa rute (ditandai dengan warna yang berbeda). Busnya sendiri sih fisik warnanya sama semua, tapi seinget saya ada tulisannya. Purple / Blue / Green dll. Rute lengkapnya bisa dilihat di sini ya : http://www.gokl.com.my/

Cukup gampang dipelajari kok. Namanya bus gratisan tentu aja biasanya rame, apalagi jam pulang kantor begini.

Setelah cukup lama stuck akibat macet, nyampe juga kami di Suriah KLCC Mall. Tujuannya sih saya mau liat Harrods. Itu tuh dept store dari Inggris yang lambangnya beruang imut. Daridulu saya suka banget sama product-productnya yang super cute. Suriah KLCC ini samping-sampingan sama Petronas, si menara kembar. Kalo’ ga salah nyambung deh, jadi lewat mall-nya pun bisa ada jalan tembus ke Petronasnya.

20170601_18114620170601_181212

Walaupun udah pernah liat, kenapa ya tetep aja ngerasa wajib untuk foto-foto lagi 😀 Jadi kami ke taman di tengah mall ini (mirip kayak Tribecca Park CP gitu d) untuk dapetin spot foto Petronas, walaupun ini tentu saja bukan the best spot karena terhalang sama bangunan mall-nya.

Kenapa kami ga sekalian ke Petronas? Karena males dan ga terlalu tertarik sih. Jadi kami basically cuma puter-puter aja di dalam mall-nya.

Agak sorean kami makan di food court, terus beli Godiva. Berharap Godiva di sini lebih murah juga daripada di Jakarta, seperti Burger King. Ternyata nggak sama sekali. Godiva ternyata konsisten dan komit dengan kemahalannya yang supertega.

20170601_191233

Sambil minum Godiva kami balik ke taman tadi, ceritanya mau liat Petronas dengan lampu-lampu cantik saat malam. Sesuai dugaan ternyata memang di luar masih terang sehingga lampu-lampunya belum kelihatan. Akhirnya kami memutuskan untuk balik aja ketimbang nunggu, karena niatnya mau makan round kedua di Jalan Alor yang tersohor itu.

Pas mau balik, saya iseng masuk Uniqlo. Eeeh ternyata murah-murah juga. Rasanya si lebih murah daripada Jakarta ya. Akhirnya ngubek-ngubek kaus buat para ponakan sampe’ hampir sejam. Keluar-keluar udah bawa belanjaan banyak dengan muka puas tapi kantung kempes, dan pas mau balik eh kepikiran mau coba liat si Petronas lagi, kali aja di luar udah gelap dan lampunya udah muncul. Pas nyampe taman ternyata bener, Petronasnya udah kelihatan lebih cantik dengan cahaya-cahaya lampunya.

20170601_20195420170601_202055

Setelah puas foto-foto, kami berangkat ke Jalan Alor di Bukit Bintang, naik LRT dari Suriah KLCC (ada di basement mall, tanya aja lokasi station-nya) sampe’ ke LRT Dang Wangi terus pindah (jalan kaki) ke jalur Monorail, tepatnya di station monorail Bukit Nanas untuk menuju ke station monorail Bukit Bintang. Nah inilah pertama kalinya kami nyobain LRT dan monorail. Kunjungan ke Malaysia sebelumnya saya lebih banyak naik GoKL dan taxi. Untuk ke Jalan Alor, kami ga bisa menggunakan bus GoKL dari Suriah KLCC. Bisa aja sih, cuma yang ada malah harus ngikut satu puteran penuh sebelum tiba di Jalan Alor karena rutenya GoKL itu satu arah memutar aja, ga ada arah baliknya.

20170601_203431

Balik ke LRT/monorail, setelah ngutak-ngatik mesinnya kami agak bingung gimana caranya beli 2 tiket LRT dan monorail sekaligus. Apakah memungkinkan beli sekaigus, atau harus beli terpisah. Daripada bingung akhirnya kami beli terpisah tiket LRT dari Suriah KLCC sampaai Dang Wang, terus sampe di Dang Wang kami pindah ke station monorail Bukit Nanas, kemudian baru beli tiket monorail dari situ ke station Bukit Bintang.

Summary rutenya : LRT KLCC -> LRT Dang Wang -> jalan kaki untuk pindah rute/haluan ke monorail -> Monorail Bukit Nanas -> Monorail Bukit Bintang -> turun, jalan kaki, ke Jalan Alor.

(Belakangan setelah baca-baca papan petunjuknya saya baru ngerti bahwa kalo’ kita mau pergi ke tempat yang berbeda station pointnya dengan titik awal kita (misal kita di LRT station xxx tapi mau menuju monorail station yyy atau sebaliknya) sehingga memerlukan transit/pindah jalur dari LRT ke monorail atau sebaliknya, kita bisa langsung pilih destinasi / station akhir kita di satu mesin tiket yang sama, ga usah pisah-pisah beli tiket LRT sendiri, monorail sendiri. Tapi ini berlaku kalau transit LRT/monorailnya berada di halte yang sama. Jadi intinya di 1 mesin bisa cross/combine tiket LRT dan monorail.

Dalam case saya di atas tadi, kami ga bisa beli 1 tiket saja / langsung pilih destinasi akhirnya (monorail Bukit Bintang) karena transisi antara LRT dan monorailnya berada di halte yang berbeda, yakni LRT Dang Wang dan monorail Bukit Nanas (harus pindah jalan kaki dulu). Eh ngerti ga? :p

Pendapat saya soal LRT/monorail Malaysia sih udah lumayan kok. Mesin beli tiketnya jauh lebih sederhana dari MRT Singapore, lebih user friendly. Stationnya bersih, tapi memang ga se-modern Singapore. Overall cukup OK kok.

BTW baik LRT maupun monorail menggunakan semacam koin casino yang sama sebagai tiket, dimana saat masuk kita harus tap koin tersebut dan saat keluar koin dimasukkan ke dalam mesin. Jadi initnya koinnya tidak bisa dibawa pulang.

Setelah nyampe monorail Bukit Bintang (btw jalannya lumayan jauh dari LRT Dang Wang ke monorail Bukit Nanas), kami nanya-nanya orang untuk sampe’ ke Jalan Alor. Ga gitu jauh sih, cuma karena udah capek jalan seharian, kaki rasanya udah mati suri.

Nyampe Jalan Alor, seperti gambaran di internet, kiri-kanan satu jalan besar itu penuh dengan penjual makanan. Kami liat-liat sebentar kemudian memutuskan untuk duduk di salah satu chinese food, makan kwetiau dan nasi goreng gitu plus minum air tebu. Rasanya? PARAH. Kayaknya emang hawker culinary di Malaysia is a bit overrated ya? Eh ini menurut saya aja yah. In my last visit saya makan di Jalan Petaling, Chinatown-nya Malaysia, dan sama aja tuh, semua makanannya asli ga ada yang enak. Cuma “jual” sensasi dan lingkungan aja, sepertinya.

20170601_213044

Setelah makan dan liat-liat, kami balik ke hotel. Waktu itu udah hampir jam 10-an malam, dan karena males harus ke Monorail Bukit Bintang lagi dll, kami memutuskan untuk jalan kaki aja balik ke hotel. Asli jauh dan sempet nyasar segala. Sempet mampir juga sih di Miniso dan sebangsanya, yang banyak di pinggir jalan.

Nyampe hotel, langsung tepar dan tidur.

DAY 2

Hari kedua, kami bangun dan cari sarapan di sekitar hotel. Nemu sih satu restoran kecil yang namanya Rasa Utara, dan pesen dua nasi lemak di sana. Enak!! Sayang kami agak kesiangan sehingga menunya sebagian besar udah abis. Kalo’ nggak, saya pingin banget cobain menu lainnya.

Habis dari situ, kami ke monorail terdekat, yakni Imbi untuk jalan ke Central Market, semacam tempat belanja barang- barang kesenian atau semacam itu deh. Dari monorail Imbi saya lupa rutenya gimana, kalo’ ga salah kami lanjut ke monorail Hang Tuah terus pindah ke jalur LRT (Hang Tuah juga karena stationnya sama), lanjut ke LRT Masjid Jamek, terus pindah jalur LRT warna lain ke Pasar Seni. Panjang!!

Nah ini pas di monorail Imbi (titik awal) bisa beli langsung tiket untuk point akhirnya (LRT Pasar Seni) walaupun cross route, di mesin, karena transisi monorail dan LRT nya berada di satu tempat (hang Tuah).

Nyampe Central Market, keliling-keliling setengah jaman, abis itu balik karena ternyata ga ada apa-apa. Saya pikir ni tempat gede banget kayak model Chatucak di Bangkok, ternyata garing banget. Kami cuma beli 1 kucing pembawa keberuntungan warna emas di salah satu toko, karena dulu Aimee suka banget sama kucing-kucingan itu pas kami jalan-jalan di festival bebabian di PIK Avenue.

20170602_102240

Dari Central Market kami balik ke monorail Bukit Bintang, terus turun jalan dikir masuk ke mall kecil Lot 10 yang ternyata ga ada apa-apa, cuma H&M. Abis itu lanjut jalan lagi ke Fahrenheit 88, another mall kecil di dekat situ. Di sini saya iseng liat VNC, sepatu Malay yang murah meriah. Ehhh ternyata banyak yang bagus! Sampe’ 45 menitan saya di situ, ngeborong sunglasses. Sayang sepatu yang saya mau ga ada ukuran semua. Keluar dari situ kami ke Pavilion sekalian makan siang di food courtnya, terus lanjut cari VNC lagi karena penasaran sama sepatu yang ga ada ukuran tadi. Suami sibuk utak-atik WIFI di masing-masing mall demi main game kesayangannya.

Puter-puter di Pavilion, kok ga berhasil nemu ya VNC, sampe’ putus asa banget. Padahal kalo’ liat di website ada VNC di Pavilion, tapi di directory mall ga ada. Setelah confirmed putus asa dan siap beranjak mau balik, kami lewatin bagian Information. Iseng nanya VNC di mana, ehhh ternyata ada dalam dept store kecil yang namanya Padini. Ya amplop pantesan ga nemu-nemu dan pantesan ga terdaftar di Directory Mall.

Baliklah kami ke lantai paling atas, ke Padini, dan beneran ada VNC di situ. Sayang sepatu yang saya mau lagi-lagi ga ada ukurannya, sebel banget. Akhirnya karena ga rela, saya beli beberapa sepatu murah lain di situ, plus liat-liat (dan beli) beberapa baju di Padini dept store itu. Lumayan-lumayan loh dan murah! Suami saya juga dapat beberapa celana di situ. Asli saya jadi cinta banget sama KL karena segala sesuatu hampir semuanya murah (dan lebih murah dari Jakarta). VNC di KL harganya 150-200 ribuan aja, di Indo harganya 399 ribu bo. Duh kapan yah bisa balik ke KL lagi.

Selesai belanja, kami beli Uncle Tetsu bentar. DI Indo lagi heboh-hebohnya Uncle Tetsu soalnya. Pas cobain, ya amplop biasa banget rasanya *takjub.

20170602_153654

Setelah itu kami naik taksi pulang ke hotel untuk ambil koper. Sebenernya sih ga sampe jauh banget ya dari Bukit Bintang ke hotel, cuma ga kuat deh jalan kaki lagi. Biarpun harga diketok abis-abisan sama si supir, kami apa daya deh karena ngejar ke airport juga. Malah macet banget pula ternyata naik taxi. Untung sampe hotel on-time, dan ke bandara pun on-time. Naik taksi ke bandara btw sama aja dengan harga KL Express untuk 2 orang.

Sampe’ airport saking masih penasaran, saya cari lagi gerai VNC sampe lari-lari ke sana kemari. Aselik dikutuk, masih juga ga ada ukuran!! Nyerah deh akhirnya. Abis itu saya makan McDonald, sementara suami saya beli Subway, dan masuklah kami ke ruang tunggu untuk penerbangan berikutnya ke Maldives. Yeay!!

Btw pas check-in baggage tadi, ternyata timbangan kami kelebihan 2.5 kg!! Kami cuma beli 1 bagasi aja untuk semua penerbangan ini karena cuma bawa 1 koper gede untuk berdua. Lagian bagasi harganya lumayan mahal, ga worth it.

Karena kelebihan berat tadi, alhasil kami harus bongkar koper di depan counter, daripada kudu kena denda yang ga pukul lagu. Buka sana-sini, keluarin ini dan itu dll sampe’ dilihatin semua orang. Yang berat-berat macam handuk dikeluarin semua, ditenteng di cabin. Plus Aqua yang saya bawa, semua akhirnya kudu dibuang, hix hix (ini emang kebiasaan saya tiap traveling – selalu bawa berbotol-botol Aqua dari Jakarta karena saya selalu paranoid kekurangan minum kalo’ traveling. Plus sekaligus biar di tempat tujuan ga usah berat-berat beli dan bawa-bawa Aqua lagi. Apalagi di tempat kayak Maldives yang kita belum tau seperti apa plus sepertinya mahal harganya). Mubazir deh semua Aquanya. Langsung mikir expense tambahan yang harus dikeluarin buat beli Aqua selama 3 hari ke depan di Maldives deh. Anyway akhirnya pas koper diangkat lagi dan ditimbang, koper kami beratnya…. pas 20 kg!! Yeayyy!! So happy! Ternyata kami mahir dan lihai!

IMG-20170607-WA0006

Flight ke Maldives ini (Air Asia) saya beli makan juga karena sekalian sepaket sama bagasi. Makanannya simple banget dan ga napsuin, dan kami share berdua. Untung tadi udah makan McD dulu sebelum berangkat, kalo’ nggak bisa emosi dan bisa penyok-penyok badan pesawat ini #halah.

Perjalanan ke Maldives dari KL ditempuh sekitar 3.5 jaman deh seinget saya. Karena udah malam, kami ga bisa nikmatin view pantai Maldives dari pesawat, yang pastinya bakalan cantik banget.

20170602_195255

Btw selisih waktu antara Jakarta dan Maldives adalah 2 jam, dan Jakarta duluan.

To be continued here

Bangka Belitung Trip April 2017

Bangka Belitung trip ini sebenarnya dalam rangka merayakan ulang tahun mama sih. Mama udah pernah bilang dia mau ke Bangka Belitung dan Medan. Karena Medan lebih mahal (bwahaha) maka Bangka Belitung menjadi pilihan utama #anakkere

Kami pergi 4 hari 3 malam ber-9 : saya, Mama, adik saya, cici saya, cici kedua, suami, serta para ponakan. Sayang koko saya dan istri serta anaknya ga bisa ikut.

Kami pergi naik Lion, dan pulang naik Sriwijaya. Pilihan itu berdasarkan jadwal dan harga aja sih. Nah, dari Bangka ke Belitung bisa naik ferry, bisa juga naik pesawat. Untuk menghemat waktu, kami pilih naik pesawat, karena naik ferry usually takes 3-4 jaman sementara pesawat cuma setengah jam – 45 menitan Harga tiket pesawat Bangka-Belitung juga ternyata murah meriah, dan ga terlalu beda jauh sama naik ferry. Misal, saya naik NAM Air (anaknya Sriwijaya) cuma IDR 300,000-an aja. Garuda juga ada loh, dengan range harga yang sama. Kapan lagi naik Garuda dengan harga 300 ribuan doang (eh tapi kayaknya ini pesawat kecil sih, jangan-jangan masih pesawat baling-baling?)

OK jadi hari H itu, setelah ritual sesedihan pisah sama Aimee (untuk ke sekian kalinya) akhirnya saya berangkat ke airport. Cici kedua saya serta suami dan anak-anaknya udah jalan duluan kemarin karena suaminya memang asli orang Bangka. Mungkin sekalian ‘pulang kampung’ setelah sekian lama 

20170422_074008

Perjalanan Jakarta ke Bangka cepet-cepet aja sih. 1 jaman udah nyampe. Airport Bangka juga udah bagus loh, mirip kayak airport Kualanamu. Bersih, serba putih, terang, ceiling tinggi. Impressive deh. Nyampe sana, kami dijemput supir kami yang masih muda, namanya Angga. Umurnya ternyata sama kayak adik saya.

Dimulailah perjalanan kami ke Bangka Botanical Garden, yang ternyata ga ada apa-apa, bwahaha.. Cuma satu area super gede yang tanahnya gersang dan ada deretan pohon-pohon tinggi kayak model di Nami Island. Bagus sih buat foto.

20170422_080552

IMG_20170422_200656_505

Habis foto-foto dan nostalgia ala-ala Korea, kami liat-liat peternakan sapi di sini. Ada juga perkebunan buah naga kalo’ ga salah. Bwahaha ketahuan ga dengerin penjelasan Angga, sibuk moto. Dasar turis.

20170422_081847

Setelahnya kami minum susu dan yoghurt yang dijual di sana. Enak-enak aja sih.

20170422_08373520170422_083755

Dari situ kami lanjut makan siang. Karena paket makan siang itu ga masuk dalam paket, kami minta rekomendasi bakmi yang enak di Bangka. Angga recommend Mie Koba, sejenis mie Bangka kuah gitu. Ya udah kami ke situ, sementara rombongan cici kedua saya yang sudah datang duluan kemarin, makan Bakmi Asu.

Dalam perjalanan makan Mie Koba kami mampir ngelewatin Jembatan Emas. Jembatan apakah ini dan apa signifikansinya? Tentu saja saya ga tau, haha.. Pokoknya ini sejenis trademark di Bangka deh. Seingat saya sih ini jembatannya bisa buka-tutup gitu. Di sini kami turun bentar untuk foto-foto lagi.

nda

IMG_20170422_214109_124

Setelah makan Mie Koba (yang ternyata saya kurang suka – rasanya mirip mie apa gitu di Sari Sanjaya yang becek-becek gitu) kami lanjut ke Museum Timah. Asli ini saya sih boring banget, karena memang bukan bidangnya kali ya. Adik saya aja hampir ga mau masuk and mau nongkrong di luar aja. Isi Museum Timah ini ya sejarah penemuan timah sampe’ mesin-mesinnya dll. Rasanya kami cuma 10-15 menitan aja di sini.

IMG_20170423_134610_437

Habis dari Museum Timah, kami lanjut mau ke deretan pantai-pantai di Bangka sesuai itinerary. Nah sayangnya hari itu Bangka lagi ada acara Triathlon 2017, semacam festival olahraga di Pantai Tanjung Pesona yang dihadiri kontingen dari berbagai negara, jadi jalur ke pantainya ditutup (bangga banget loh Bangka bisa terpilih sebagai tuan rumah acara sepenting ini). Udah gitu ujan pula, akhirnya kami berteduh dahulu ke Vihara Fa Thin San / Wisata Bukit Fatin.

Bangunannya cantik sih dengan paduan warna merah menyala dan hijau-kuning plus arsitektur keren. Hampir ga ada siapa-siapa di dalam situ, jadinya kami jalan-jalan aja liat ke dalam, yang ternyata juga kosong melompong aja.

IMG_20170422_213206_645

Rombongan cici kedua saya pun tiba di sini karena kami memang sudah janjian ketemuan di sini setelah masing-masing makan mie yang berbeda. Nah, dia bawa bakmi yang dia makan tadi siang, yang rasanya ya ampun uenaaakk banget. Namanya Mi Asu. Modelnya mie kering gitu (yammien) jadi beda sama Mie Koba yang kami makan tadi. Lesehanlah kami di situ sambil makan bakmi, 1 bakmi rebutan rame-rame dengan perpindahan sumpit super cepat antara satu orang ke yang lain. Enaknya ga ketulungan. Heran di Jakarta saya ga pernah suka makan bakmi Bangka, ini bisa nemu yang enak banget.

Habis hujan kelar dan perut kenyang serta hati bahagia, kami lanjut ke tempat lunch (makan lagi!!). Jadinya kami 2 mobil. Yang satunya mobil Angga, satunya lagi mobil carteran suami cici kedua saya.

Nah ternyata tempat lunchnya tutup bo, ga jelas kenapa. Kenapa juga ga di-book dulu ya?

Akhirnya kami muter-muter nyari tempat makan lain. Angga sih udah recommend beberapa tempat, cuma karena kakak ipar saya orang Bangka, dia prefer makan Chinese Food di Jimmy. Walaupun agak enggan karena sepertinya rutenya agak memutar, Angga pun OK mengantar kami makan di situ.

Jimmy sih tempatnya luas dan gede, tapi ya interiornya tua dan biasa aja gitu. Angga pesenin makanan buat kami, abis itu kami makan deh. Boleh juga sih makanannya tapi ga berkesan, malah lama banget keluarnya.

Kelar makan kami lanjut ke daerah pantai-pantai lagi. Pertama kami ke Pantai Tongaci. Pantainya khas Bangka Belitung yang warnanya kelihatan cantik. Ada penangkaran penyu Tukik Babel di sini. Penangkaran penyunya kecil gitu aja sih, lagi-lagi ga berkesan. Kami cuma foto-foto bentar di deket si Tukik Babel ini dan saya sempet foto sama anak-anak penduduk lokal yang ngegemesin banget, malu-malu gitu.

Abis itu kami main bentar di area pantainya. Pantainya selain cantik ada banyak spot bagus sih misalnya payung-payung warna-warni bergelantungan atau replika terakota yang eye-catching banget. Ada juga tempat makan, tempat jualan barang antik dll. Sayang kami ga explore semua karena cuaca udah panas dan ga bersahabat banget.

IMG_20170422_195727_288

Dari situ kami pindah pantai deh kami ke Parai. Pantainya lebih cantik dan ada banyak batu-batu raksasa yang bagus banget untuk jadi spot foto. Di sini Angga beliin kami minuman dingin. Ih so sweet banget. Tau aja panas dan hausnya bukan main.

Di Parai kami lumayan lama karena anak-anak sibuk ngumpulin kerang dan kami sibuk foto-foto di berbagai spot bebatuan kece di sana.

Dari Parai kami ke Pantai Tanjung Pesona yang jadi tempat acara Triathlon tadi. Acaranya udah kelar, tapi properti terkait masih berserakan. Sayang bukit yang kami mau kunjungi udah ditutup, either karena udah sore atau karena bekas acara tadi. Akhirnya kami cuma main di jembatannya aja, yang bermuara ke satu gazebo kecil yang sayangnya lagi dihuni sama sekelompok anak muda. Udah kami tongkrongin di jembatannya pertanda kami minta jatah alias gantian-dong-coy, merekanya cuek-cuek aja. Akhirnya kami nyerah dan turun, main di pantainya sebentar doang.

IMG_20170422_195426_195

Dari situ, terakhir kami ke deket Pantai Tikus dan ngeliat Vihara Puri Tri Agung. Biasa aja sih, cuma liat dan foto-foto aja. Lagi ada semacam sesi retreat Budha gitu sepertinya di sana.

Dari Vihara itu, kami lanjut makan di restoran seafood di Neptune. Sepertinya ini bisa makan di tepi laut, sayangnya kami kemalaman sampe’ sana, jadi makannya di dalam ruangan at the end. Tempatnya gede, tapi sepi. Makanannya lagi-lagi dipesenin karena ini kan part dari tour package. Saya sih ga gitu enjoy ya karena seafood memang is not my thing. Anyway di hampir semua restoran di sini selalu ada menu Lempah, itu tuh makanan tradisional khas Bangka. Isinya ikan yang dimasak dengan kuah berempah gitu. Biasanya ada komponen nanas atau mangganya (baru google). Rasanya sedap sih, tapi saya ga gitu suka ya.

Dari Neptune kami masih mau nyemil, dan minta dianter makan Otak-Otak Ase yang katanya paling sohor di Bangka. Otak-Otak Bangka ternyata banyakan dikukus gitu ya, jadi lagi-lagi saya ga suka.

20170422_19372720170422_194214

Habis itu kami balik ke hotel. Stay-nya di Santika Hotel. Bagus sih hotelnya, bersih dan modern. Kamar juga OK. Kami pesan 3 kamar untuk 9 of us.

Hari 2

Hari kedua bangun, kami breakfast sedikit di hotel karena bakalan perlu reserve sekat perut untuk Bakmi Bangka enak yang sakral banget itu. Abis breakfast, kami minta Angga anterin kami makan bakmi Asu itu.

20170423_074702

IMG-20170423-WA0067

Sebelum ke tempat bakmi, kami diajak Angga hunting batik Bangka di Cual Ishadi. Liat punya-liat, saya ga gitu suka sama tipe Batiknya, padahal saya lumayan Batik freak loh.

Lanjut mo’ makan bakmi, sayang banget pas nyampe sana, Bakmi Asu tutup. Ternyata hari Minggu memang restorannya tutup. Sedih banget padahal udah ngeces ngiler ngompol ngidam bakmi ini. Akhirnya atas rekomendasi cihu saya lagi, kami pindah ke bakmi sejenis, namanya Bakmi Awen di Kampung Bintang. Nah enak juga nih, walaupun saya lebih suka bakmi Asu yang kemarin itu.  Di sini juga kami sempat pesan Lempah.

Habis makan bakmi, karena masih ga terpuaskan sama kulinari Bangka, kami makan Es Ayong lagi. Ada es kacang merah dan es-es lainnya (ga inget). Esnya enak dan seger banget.

Dari batik itu, kami masih muter-muter lagi cari oleh-oleh khas Bangka yang kebanyakan kerupuk, sambal, dll. Mama juga beli bumbu untuk bikin Lempah. Namanya juga emak-emak 

Setelah beli oleh-oleh, cici kedua saya dan keluarga berangkat duluan ke airport untuk ke Belitung, karena dia maunya naik Garuda dimana jadwalnya memang agak pagi, sementara rombongan saya flight berikutnya dengan NAM Air. Nanti kami ketemuan di bandara Belitung.

Rombongan saya masih akan makan siang dulu di Bangka, tepatnya di Asui. Ini chinese food lagi dan lumayan rame dengan rombongan turis. Makanannya biasa banget sih ya, dan lagi-lagi ada Lempah. Setelah makan kami berangkat ke airport, terus terbang deh dengan NAM ke Belitung. Flightnya lumayan banyak guncangan siang itu, bikin saya agak-agak trauma naik NAM lagi. Apakah ini karena NAM pesawat kecil atau karena cuaca kurang baik, ga jelas juga deh.

Sampe’ Belitung, kami bersatu lagi (ceileh) bersama cici kedua saya dan rombongan, terus naik 1 mobil. Janjinya Hiace, keluarnya Elf, panas banget pula karena AC nya hanya sepoi-sepoi. Payah juga nih. Minta ganti mobil, ga berhasil pula. Supirnya juga ganti, bukan Angga lagi. Namanya saya lupa. Orangnya juga boleh lah. Btw airport Belitung beda banget sama Bangka. Agak sumpek dan kecil.

Dari airport kami ke Pantai Laskar Pelangi. Itu sudah mau sore tuh, jadi udah mulai temaram dan senja mulai nongol. Pantainya biasa aja sih ya, dengan batu-batu gede mirip dengan Pantai Parai di Bangka. Di sini saya cuma duduk-duduk doang sambl foto-foto, stelah itu enjoy-in sunset. Cantik banget sunset dan langitnya senja itu. Ada ayunan juga, yang instagramable banget.

20170423_163331

20170423_163905

IMG_20170423_211457_360

IMG_20170423_175627_101

Di sini juga cici pertama saya sibuk telepon untuk pesen babi bangka rekomendasi cihu saya (Kalo ga salah namanya BaPang Akiung). Kami mau pesan babi Bangka untuk dikirim ke Jakarta jadi by the time kami pulang, tuh babi udah nyampe, sehingga kami ga perlu bawa-bawa tuh babi ke mana. Plus rusak juga kali.

Btw pesannya emang telat sih ya, udah sampe Belitung baru kepikiran sama Babi Bangka 

Dari Pantai Laskar Pelangi, kami dinner di Dynasty Chinese Food. Ini enak nih, tempatnya juga bagus. Ada cangkong kepiting yang lumayan enak dan akhirnya kami pesan bawa pulang untuk diambil sebelum kami balik airport beberapa hari ke depan.

Habis makan, kami check-in di Bahamas Resort. Agak tua ya hotelnya, walaupun belakangnya langsung pantai. Kamarnya apalagi, udah kayak kamar kost-kost-an pula. Extra Bed juga bentuknya cuma kasur aja yang dilesehin di lantai, jadi saran saya kalo’ ke Belitung better cari hotel lain. Denger-denger BW Hotel paling bagus ya se-Belitung.

Pas check-in juga sempet terjadi argumen sama resepsionis karena kamar cici kedua saya dan anak-anaknya ga ada connecting doornya padahal dijanjiin ada connecting doornya sama agencynya. Udah gitu pihak hotelnya agak bohong. Pertama bilangnya hotel itu ga punya connecting door. Setelah didesak baru ngaku mereka punya connecting door, tapi saat ini katanya lagi kepake semua kamarnya. Akhirnya cici saya minta 2 kamar tanpa connecting door itu diganti aja jadi 1 kamar suite + extra bed supaya mereka sekeluarga berempat bisa barengan. Kalo’ liat harga publish rate, mestinya bisa tuh. Harga 2 kamar standard itu sama dengan harga 1 kamar suite + extra bed, malahan sebenernya pihak hotel untung karena harga 1 suite + 1 extra bed lebih murah. Eeh katanya kaga bisa juga, kita kudu nambah berapa ratus ribu gitu. Ga make sense banget, kami sampe’ bingung dari mana hitungannya. Akhirnya kami kontak ke agen tournya dan setelah agak bete-betean, cici kedua saya berhasil mendapatkan yang dia mau, yaitu 1 kamar suite + 1 extra bed dan ga usah nambah apa-apa.

Hari 3

Hari 3, kami breakfast dikit di Hotel, tapi asli breakfastnya ga napsu banget kecuali kerupuknya. Ga penting banget, malah kerupuknya yang paling enak.

Abis breakfast saya jalan-jalan ke belakang, liat-liat pantai dan kolam renangnya. Cakep juga sih.

Setelah itu kami makan mie Belitung hasil rekomendasi asuk-asuk yang kemarin ngobrol sama cihu saya di airport Belitung, namanya Yammien Cong Khian di Gang Bebek. Tempatnya mesti masuk-masuk gang kecil dulu, untung berhasil nemu. Yammiennya beneran enak loh. Nikmat banget rasanya walaupun tempatnya kurang OK.

Di situ adik saya baru nyadar bahwa google-nya buat snorkeling nanti ketinggalan di hotel. Akhirnya dia dan supir balik ke hotel sementara kita makan bakmi. Bakmi buat dia nanti dibungkusin.

Dari makan siang, kami berangkat untuk next itin, yakni Danau Kaolin Belitung. Ih danaunya cantik banget, warna biru turqoisenya itu loh, ga tahan deh cakepnya. Sayangnya danaunya nun jauh di bawah sana dan dipagarin jadi kayaknya ga bisa turun sampe’ ke tepi danaunya deh kalo’ ga salah. Tapi saya lihat beberapa pengunjung ada yang nakal manjat pagarnya dan turun sampe’ ke bawah demi existance di Instagram.

Apapun itu, yang penting danaunya beneran cantik, tapi ya cuma buat foto-foto doang. Paling 10-15 menitan aja di situ.

Setelah itu, kami bakalan island hopping. Kami dibawa ke satu dermaga dengan aula indoor super gede, mulai ambil safety vest sesuai ukuran masing-masing, terus naik deh ke satu perahu. Naiknya agak susah ya, jadi buat orang tua harus agak digendong or dipegangin.

Berangkat deh kami ke segala pulau, yang saya lupa semua namanya. Ada yang turun, ada yang sambil lewat aja. Yang saya inget sih ada Pulau Burung. Terus ada Pulau Lengkuas atau pulau yang terjauh jaraknya, dan di sini kami turun, liat-liat dan foto-foto. Di sini ada mercusuar super tinggi (lupa berapa lantai), tapi saya cuma naik 4 lantai aja. View nya dari atas cakep banget, laut warna turqoise bening yang dasarnya lumayan kelihatan. Asli bagus banget! Bener-bener Wonderful Indonesia, ga kalah sama pantai-pantai luar.

Setelah lepek keringetan saking panasnya, kami turun dari mercusuar dan berangkat lagi ke spot snorkeling deket situ. Yang snorkeling cuma adik saya sama cihu dan 2 ponakan saya sih. Kami cuma ngeliatin dari atas kapal. Cakep sih ada ikan-ikan kecil gitu.

20170424_112107

Next kami ke pulau berikutnya untuk makan siang. Ada satu restoran super gede di sini. Makanannya seafood lagi, dan biasa aja sih. Viewnya cantik, ke laut lepas dengan warna mempesona tadi.

Habis makan, kami ke sand bank, semacam pulau terapung yang again cantiiik banget. Rasanya ini spot paling cantik deh selama hari ini. Pasir putih bersih, laut dengan warna biru muda menyala, terus nemu banyak Starfish lagi buat moto. Kata local guide kami sih Starfish-nya ada yang masih hidup, ada yang sudah mati. Gatau deh gimana bedainnya. Yang pasti setiap kali abis 1 sesi foto, biasanya kami celupin dulu si starfish cepet-cepet (ceritanya biar dia bisa napas), abis itu moto lagi, begitu seterusnya. Semoga kami ga menyakiti binatang itu yah 😥

Dari sand bank kami melintasi beberapa pulau lagi, terus balik ke dermaga tadi. Setelah bilas-bilas dan bersih-bersih, cici pertama saya dan anaknya diantar oleh satu mobil ke airport, karena dia harus pulang today gegara anaknya itu sekolah besok dan anti madol bwahaha. Sebelum ke airport dia bakalan ke Dynasty lagi untuk bawa pulang cangkong kepiting pesanan kami kemarin.

Saya dan yang lain lanjut lagi diantar ke pantai berikutnya (lupa namanya). Basically ini tempat makan gitu sih, terus kalo’ mau ke pantai mesti turun berpuluh-puluh (atau ratus ya? Lupa) anak tangga. Adik dan ponakan saya sempet turun ke pantainya (dan naik lagi dengan ngos-ngosan) tapi katanya sih ga worth it.

IMG_20170424_201729_970

Di bawah juga ada kolam renang. Kayaknya ada hotel juga, ga jelas deh. Kami cuma duduk-duduk aja sambil makan pisang goreng dan pesen minuman untuk ngebunuh dahaga. Setengah jaman deh kami di sini, sebelum berangkat ke tempat oleh-oleh khas Belitung.

Tempat oleh-oleh yang kami kunjungi sore itu menarik juga loh, ada banyak daster-daster bergambarkan icon Belitung dengan gradasi warna yang cantik. Saya sampe’ beli 7 pasang buat dibagi-bagiin.

Dari sini kami balik hotel dulu untuk istirahat karena selain capek seharian island hopping di pulau-pulau super panas, anak-anak juga mau berenang di swimming pool hotel. Nah di dalam hotel ada satu toko kecil yang jualan baju, scarf, souvenir dll. Barangnya bagus-bagus loh, saya sampe’ agak kalap. Untung berhasil menahan hawa napsu dan hanya beli 1 kaus buat suami aja.

Malam hari kami berangkat lagi sama sang supir ke lokasi makan di Dapoer Belitung. Saya bilang sih ini makanannya enak-enak ya. One of the best resto selain Dynasty yang kemarin itu. Makanannya perpaduan chinese dan seafood.

Setelah makan kami balik ke hotel dan istirahat.

Hari 4

Hari terakhir, pagi hari kami makan mie Belitung rekomendasi dua orang yang kebetulan ngobrol sama kami secara ga sengaja (tepatnya cihu saya dan adik saya sih. Saya mah ga seramah itu sama orang ga dikenal). Nama mie-nya Yammien Achoi atau Yong Choi. Saking enaknya (dan dikitnya porsinya) saya dan adik saya sampe’ gahar makan masing-masing dua mangkuk. Maap rakus tak tertahan.

20170425_085141Dari makan bakmi, kami mampir sebentar ke Pasar karena Mama saya mau beli haisom, kembang tahu, perut ikan, dll.

Dari situ kami start perjalanan super jauh ke daerah Mangar, tempat ada sekolah Mangar (Laskar Pelangi), Rumah Ahok, dan Museum Kata Andrea Hirata.

Nyampe Sekolah Laskar Pelangi, ujan masih rintik-rintik, dan jalanan tanahnya becek banget. Tapi sebagai fans garis keras novel Laskar Pelangi dan Andrea Hirata tentu saja saya harus kudu mesti menapaki tempat bersejarah ini. Jadi saya bela-belain terjun bebas di tanah dengan korban sandal jepit saya untuk bisa menginjakkan kaki di SD ini. Malah jauh juga jaraknya dari tempat parkir Elf ke sekolahannya. Mungkin efek jalanan becek, perjalanan jadi kerasa jauh dan melelahkan (halah).

Nyampe SD-nya, wah kecil banget yah. Prihatin dan kasian banget. Ga kebayang bisa belajar di ruang kelas semiris itu. Setelah menapaktilas dan merenungi perjalanan Laskar Pelangi di kelas itu, kami muter-muter sebentar ke area sekeliling. Ada toko-toko bertemakan Laskar Pelangi, toko batik, penjaja makanan, dll. Tapi beneran ga ada yang bagus.

Dari situ kami ke Museum Kata-nya Andrea Hirata. Per orang bayar lagi 50 ribu. Yang tertarik masuk cuma saya sama cici kedua dan ponakan saya, itu pun setelah agak dipaksa. Beli tiket masuk bakalan dapet 1 buku saku Laskar Pelangi. Duh museumnya aja dari depan udah atraktif banget dengan warna-warninya. Masuk ke dalam lebih bagus dan menarik lagi. Banyak spot super keceh. Sayang karena keterbatasan waktu saya ga bisa explore semua, tapi favorite saya adalah spot buku-buku terjemahan Laskar Pelangi dalam berbagai bahasa. Wih, keren banget!

20170425_11521920170425_115619

Intinya sih Museum Kata ini kalo’ menurut saya bagus banget ya. Walaupun saya ga ngerti sastra, tetep aja buat ni museum isinya kece banget dan bener-bener ngelambangin ‘mimpi’ dan isi otaknya Andrea Hirata. Penggemar sastra rasanya bisa orgasme selama muter-muter di sini.

Puas dari Museum kata, kami ke rumah Ahok. Kaget juga liatnya, rumah Ahok kayak istana banget dibandingin rumah-rumah sederhana lainnya di Belitung.

Setelah foto-foto dan ngintip-ngintip dari kaca jendela dan pintu rumahnya yang mungkin bakalan bikin risih entah siapapun yang ada di dalam sana, kami jalan kaki ke toko-toko di sebelah rumahnya yang barangnya cantik-cantik banget. Saya sampe’ borong lumayan banyaak di sini, mulai dari baju Aimee, magnet dan gantungan kunci, kaus Ahok dll. Ada juga banyak kue yang selalu ditulisin “KUE BUATAN MAMA AHOK”. Gatau bener atau nggak.

20170425_123115

Setelah belanja-belanji, kami makan siang deket situ, di Rumah Makan Fega. Tempatnya sih bagus ya, bentuk restorannya kayak kapal gitu. Ngadep ke danau atau laut yah (ga perhatiin). Tapi makanannya swear ga ada yang enak. Kayaknya this is the worst deh selama di Bangka dan Belitung. Jadi bener-bener ga berkesan.

Nah dari tempat makan siang balik ke pusat kota Belitung untuk ke airport, jaraknya jauhh banget, sama kayak perginya, dan bikin super deg-degan karena udah mepet banget sama flightnya. Kalo’ ga salah flight jam 3, kita baru nyampe 2.20-an. Untung ternyata delay pula flight-nya.

Sekian deh perjalanan kami ke Bangka Belitung. Pribadi saya sih enjoy banget karena jujur seumur idup ga pernah liat laut biru bening cakep gini, kecuali waktu ke Taiwan, itu juga cuma sambil lewat pas liat Samudra Pasifik gitu dari atas tebing, dan dari dalam bus pula. Parah banget ya saya, padahal Indonesia punya banyak sekali pantai cantik kayak gini. Semoga next nya saya bisa explore another side of our Indonesia ya, terutama pantainya yang cantik-cantik.

• Untuk paket tournya 4D3N Bangka Belitung di luar tiket, kami kena 3,250,000 per orang. Untuk tiket waktu itu 1 orang sekitar 1,6-an untuk 3 trip : Jkt-Bangka, Bangka-Belitung, Belitung-Jkt.

• Pulang-pulang dari Bangka, kulit saya abis total : belang, gatel setiap malam, dan bentol-bentol plus kebakar, sampe’ serem banget penampakannya. Akhirnya ke dokter kulit dan dikasih berbagai obat makan dan salep, disuruh pake’ sabun baby dll. Tapi tetep aja sayanya bandel. Sampe’ sekarang bekas gatelnya semuanya masih ada, bintik-bintik di tangan, jelek banget. Gatau deh bisa ilang atau nggak. Sebabnya ga jelas juga sih apakah matahari, panas, keringet, sun block, air mandi, air lautnya, atau apa gitu. Dokter pun tidak bisa menjawab. However menurut saya worth it aja tuh. Saya rela deh, karena Bangka Belitung memang cantik dan pantas untuk dikunjungi.

20170424_174207

• Untuk pantai kalo’ saya bilang sih memang Belitung tetep lebih bagus ya warnanya. Makanan juga kebetulan saya lebih enjoy di Belitung, kecuali Bakmi Bangka yang enak banget itu.

Habis saya ke Belitung beberapa temen ada yang tanya mengenai tour ini. Duh saya langsung recommend banget ke Bangka Belitung karena emang bagus banget. Ga nyesel banget deh pergi ke sini!

Singapore Thematic March 2017 (2)

Lanjutan dari post sebelumnya :

4 Maret 2017
Hari ini adalah waktunya Universal Studio. Karena ga mau buang-buang waktu, pagi itu kami ga langsung pindah ke hotel berikutnya, tapi hanya check-out dan titip koper di concierge, supaya pagi-pagi bisa langsung ke Vivo City, untuk ke USS. Pindah hotelnya bakalan nanti malam, setelah dari USS.

Sebelumnya setelah nanya jalan ke Hotel Ibis Bugis, kami pun jalan kaki ke sana untuk makan di Albert Complex di belakang Hotel Ibis, tempat hawker street gitu, mirip dengan People’s Park Complex. Di situ saya pesan bakmi dan yongtaufu.

Dari MRT Bras Basah kami pindah ke MRT Harbourfront, kemudian exit di Vivo City. Naik sampai lantai paling atas, terus beli tiket kereta Sentosa Express @ SGD 4, untuk masuk ke kompleks Sentosa. Kami turun di Waterfront Station, terus jalan-jalan sebentar ke casino sambil nunggu USS buka jam 10 pagi, terus baru deh kami masuk ke USS. Tiket hasil pesan online masih berupa kertas biasa, dan ada instruksi untuk ditukarkan di ticket counter di Waterfront Station. Begonya saya ga ngeh, jadi saya pikir tukerinnya di counter tiket USS. Sampe’ di counter tiket USS sana kami disuruh balik lagi ke Waterfront Station untuk tukerin tiket itu. Lumayan tuh jalannya. Terpaksa balik lagi, tukerin tiket, terus balik USS lagi dan cepet-cepet masuk, ga mau rugi waktu.

Seperti yang pernah saya share di Instagram, sebenernya saya lumayan bosen ke USS biarpun cuma beberapa kali aja. Gatau ya, beda banget sama Disneyland yang ga ada matinya, rasanya saya kok ilang selera kalo ke USS. Terus kenapa ke USS? Karena suami mau, itu aja.

Pertama masuk, kami ngikutin jalan aja sih. Main Madagascar kapal di sungai itu (apalah namanya itu), main 4D Shrek (yang ga pernah berubah atau berganti, entah udah berapa tahun), main kereta anak-anak bertema Mummy yang asli bikin amazed karena ga ada menarik-menariknya acan, terus nungguin suami main semua roller-coaster yang ada (karena saya ga berani secara perut saya sensitif dan gelian banget), terus siang makan chicken katsu yang rasanya enak tapi harganya kurang enak.

20170304_135045

Abis itu kami lanjut main terus (lebih tepatnya nunggu suami main sih, hihi). Saya tadinya ga berani main Transformers, tapi kali itu karena bosen nunggu terus, akhirnya saya main. Seru juga sih tapi nakutin dan bikin perut geli. Buntut-buntutnya prestasi juga bisa main 2x. Udah gitu sisanya cuma main Elmo Spaghetti yang anak-anak banget tapi bagus dan lucu (model Winnie The Pooh di Disneyland), ke Steven Spielberg Cinema itu (yang asli beneran ngebosenin apalagi setelah berkali-kali) terus keluar masuk toko dan salut sama diri sendiri karena bisa tahan ga belanja. Sempet juga nonton show Elmo tapi karena bosen, terus keluar. Intinya 40 % waktu saya di sini lebih buat nungguin suami antri main Mummy and segala macam roller coaster itu sih. Sayang saya ga bawa Novel Congo, kalo nggak kan lumayan buat bunuh waktu.

Di USS sempet gerimis-gerimis juga, untungnya sesekali aja. Terus walaupun ini Sabtu, somehow ni theme park ga terlalu rame, jadi mainnya bisa lumayan puas. Suami saya sampe mau muntah saking seringnya antri bolak-balik main Mummy dan roller coaster. Karena akhirnya udah ga tahan bosennya akhirnya jam 6.30-an malam kami udahan, terus makan di food court di Vivo City. Habis itu kami ke supermarketnya untuk beli titipan sodara.

20170304_190717

Dari situ, kami naik MRT lagi balik ke V Hotel Bencoolen (Bras Basah MRT Station) untuk ambil koper, terus naik taxi ke hotel berikutnya yakni Hotel Boss. Karena sedang direnovasi jalannya, agak susah cari taxi di situ. Untungnya ga lama kemudian kami berhasil dapat taxi.

Boss Hotel ini ternyata hotel baru, letaknya di Lavender, deket sama V Hotel Lavender. Hotelnya ternyata bagus, dengan lobby megah yang gemerlap. Kamarnya sih kecil-kecil aja mirip kayak V Hotel, tapi intinya overall nih hotel OK banget kok. Harganya sekitar 1-1.1 jutaan.

20170304_205754

Setelah nyampe, kami beberes koper di kamar, terus sempet keliing luar hotel sebentar, nyatronin mini market dan food court kecil yang ada. Habis itu tidur deh.

5 Maret 2017

20170305_082933

Hari terakhir kami di Spore!! Bangun kesiangan (sekitar jam 8-an) dan berasa rugi banget. Langsung cepet-cepet mandi dan check-out, terus titip koper di concierge. Habis itu tanya hawker street terdekat dari hotel dan ikutin deh petunjuk dari orang hotelnya. Kami sampe’ di kompleks hawker yang ga terlalu gede, tapi lumayan menarik. Di situ saya makan Nasi Bryani yang super gede, yang rasanya enak banget, sementara suami makan bakmi.

Habis makan kami jalan ke V Hotel Lavender, karena di situlah letak MRT terdekat (MRT Lavender). Karena jalannya dari tempat makan tadi (bukan dari hotel) alhasil kami malah jadi nyasar dan muter-muter. Untungnya setelah tanya-tanya kami berhasil sampe’di MRT dan berangkatlah ke Sommerset MRT Station karena saya mau coba Cafe Pompompurin di daerah Orchard. Lagi-lagi cafe bertema tokoh dari Sanrio. Cafe ini terletak di Orchard Central. Ga terlalu susah sih dicarinya. Pas nyampe, ternyata cafenya belum buka. Kami nunggu sekitar 10 menitan, baru akhirnya cafe ini menunjukkan tanda-tanda kehidupan.

Dekor gimana? Interior gimana? Jawab : Semuanya OK banget kok. Walaupun ga se-’wah’ Gudetama, tetep aja semua sudut café ini design-nya OK banget. Kayaknya product Sanrio emang jaminan mutu yah.

20170305_193019

Setelah puas foto-foto, kami pesen makan. Kali ini kami gak pesan makanan gede karena baru selesai breakfast tadi, jadinya cuma pesen camilan saja. Kami pesan satu package pancake dengan free gelas Pompompurin yang lucu banget. Pancakenya enak banget, minumannya juga enak. Recommended deh!

20170305_112153

Dari Pompompurin kami jalan kaki ke Orchard Cineleisure, ga terlalu jauh dari Orchard Central tadi, cuma aja agak bingung arah kiri-kanannya. Saya ke sana karena mau cobain Charlie Brown Coffee. Sampe sana, agak-agak kecewa sih karena café ini ternyata modelnya mirip junk food restaurant kayak A&W gitu, cuma aja ada gambar-gambar Snoopy-nya sedikit. Tempatnya kurang OK, menunya pun ga ada Snoopy-nya acan ya. Kayak menu fast food biasa aja gitu, palingan beberapa cake ada bergambar Snoopy seperti cake kecil yang saya pesan. Itupun Snoopy-nya ‘rusak’ banget gambarnya, beda dengan di buku menu. Selain kue tadi, saya pesan kentang kejunya, yang rasanya yah bolehlah.

IMG_20170307_113217_418

Dari Charlie Brown, kami jalan balik ke MRT Sommerset, terus lanjut ke MRT Potong Pasir Karena suami saya mau lihat sekolahnya dulu, St. Andrew. Sumpah dari MRT Potong Pasir ke sekolah ini, jalannya jauh banget. Siang hari bolong lagi, jadi lepeklah kami keringatan. Jalanannya juga udah berubah (menurut suami) karena yah-iyalah-udah-hampir-30-taun-bo, alhasil kami nyasar-nyasar juga. Sumpah kalo ini bukan suami saya, rasanya udah saya ambekkin dia, saking capeknya dan ‘besarnya’ pengorbanan yang harus dilakukan. Sampe’ SD nya, akhirnya saya nyerah dan bilang mau tunggu di situ aja, sementara dia lanjut jalan lagi ke kompleks SMP dan SMU nya.

Setelah dia puas bernostalgia dan saya puas berbasah-basah ria dengan keringat, kembalilah kami melalui jalan sejauh itu lagi, untuk ke MRT Potong Pasir, kemudian ke MRT Orchard demi makan nasi hainam tersohor di Lucky Plaza, yang menurut saya sih rasanya biasa aja. Udah gitu ramenya setengah mati, kebanyakan dengan para PRT dan sebangsanya, sampe’ mau jalan aja jempet-jempetan dan bergesekan terus-menerus tiada henti. Perjuangan banget.

20170305_144840

Dari situ kami balik ke Boss Hotel (MRT Lavender), ambil koper, terus balik ke MRT yang sama, dan lanjut ke Airport. Selesai deh perjalanan kami. Eh enggak juga sih karena di airport kami masih penuh perjuangan lagi beliin semua titipan sampe’ keliling terminal 1, 2, dan 3, sampe’ nyaris ga sempet makan malam. Untungnya sempet bungkus Burger King (Doube Fish Burger bo!) dan makan di pesawat (Lion lagi).

Sekian deh cerita perjalanan kami 4D3N di Singapore. Tema yang cocok sih kayaknya Singapore Thematic kali yah karena yang dipergiin kebanyakan tematik semua, misal :
• IronMan
• Central Perk (Friends)
• Gudetama
• DC Comic Cafe
• Pompompurin
• Charlie Brown

Sebenernya hasil browsing-browsing masih ada lagi thematic café kayak :
• Bean and Me Café (temanya Mr. Bean) tapi sayang cafenya udah tutup di Marina; adanya di Plaza Singapura, tapi pas saya cek di website Plaza Singapura direktori cafenya (karena takut tutup juga), nama Bean and Me malah ga ada. Akhirnya karena ga yakin, saya ga jadi pergi ke sana. Lagian reviewnya kurang OK juga sih.
• Café Pokemon di Bugis, tapi ternyata udah ga ada (karena ini semacam ‘mobile’ café) sejak bulan lalu.
• Hello Kitty Café – di Changi Airport Terminal 3 tapi kayaknya males juga ya ke sana, secara di PIK Jakarta juga ada (dan ga pernah dipergiin :p)

Ya sudah jadi sementara harus dipuaskan dengan tempat-tempat thematic yang dipergiin selama 4 hari di atas, yang notabene udah bikin seneng kok. Singapore (and Bali) memang salah satu tempat yang ga pernah bosen dipergiin 

Singapore Thematic March 2017 (1)

Latar belakang :

  • Gak sengaja ngeliat ada pameran Iron Man (Avengers’ Station) di Instagram orang.
  • Ngeliat ada exhibition Future Art something di Art Science Museum di Instagram lagi, yang kalo di foto keren and cantik banget
  • ‘Ngeh’ ada cafe Gudetama di Singapore. Not a fans of Gudetama, tapi bakalan lucu aja pastinya tuh cafe.
  •  ‘Ngeh’ juga bahwa ada Central Perk sekarang di Singapore. Sebagai fans berat garis keras film seri Friends, kayaknya ga afdol banget kalo’ ga ke sini.
  •  Denger dari temen bahwa ada cafe bertema Harry Potter gitu di Singapore, baru buka pula. Aaaargh!!!
  •  Pingin beli Bausch and Lomb, obat hardlense yang kebetulan ga dijual di Jakarta.

Sehingga :

  • Karena tau-tau ngeh bahwa Avengers’ Station itu hanya sampai 5 Maret 2017 saja exhibitionnya padahal hari itu udah akhir April, langsung seminggu sebelumnya saya langsung perpanjang passport suami yang udah habis masa berlakunya. Kebayang betapa mahal harga sesuatu yang instan, baik itu passport maupun tiket yang dibeli dalam waktu dekat. Semua hanya gara-gara Iron Man.
  • Setelah passport baru suami aman di tangan, langsung seharian, 1 Maret 2017, itu saya booking tiket pesawat, tiket Avengers’ Station, tiket masuk exhibition ‘Future : When Art Meets Future’ di Art Science Museum, tiket Universal Studio, hotel 3 malam (yang semuanya berbeda karena itulah kesukaan saya), dll. Semuanya buat berangkat keesokan harinya, 2-5 Maret 2017. Hari itu kerjaan terbengkalai, makan siang terpaksa skip, ga sempet video call sama Aimee, dan lain-lain, termasuk baru apply cuti hari itu dan ngabarin keluarga. Semua serba kilat dan tergesa, lagi-lagi gara-gara robot merah itu.

Notes :

Avengers Station : http://stationexhibit.sg/
Art Science Museum : http://www.marinabaysands.com/museum.html

Kesimpulan :

• Instagram itu iblis culas banget, bisa membangkitkan tiba-tiba napsu berpergian kita.
• Kita bisa melakukan apa aja demi sesuatu yang kita suka – dalam hal ini: Iron Man.

Jadi demikianlah persiapan kami, dan inilah itinerary kami :

2 Maret 2017

Berangkat naik Lion pagi hari, sampe di sana siang. Di pesawat baca novel Congo, yang sumpah menarik banget.

Nyampe Changi, ambil bagasi, terus nukerin dulu tiket fotokopian Iron Man hasil beli online dengan yang asli di counter Sistic. Counter Sistic ini banyak sih di seantero Singapore, cuma kami pikir mumpung di airport ada counternya, biar beres semua, kami tukerin di situ aja. Setelah beres, saya mampir ke Watson dulu untuk cek barang sepupu yang ketinggalan di sana beberapa minggu lalu. No result.

20170302_142242

Setelah itu kami naik MRT ke hotel kami, Porcelain Hotel, di Chinatown. Nama hotel somehow buat saya bisa jadi salah satu pertimbangan loh dalam memilih hotel. Kadang bisa jatuh cinta sama nama hotelnya dan langsung kepingin stay di situ biarpun reviewnya ga bagus-bagus banget. Hal ini terjadi sama Porcelain Hotel. Namanya sounds exotic dan classy banget. Setelah baca reviewnya yang notabene ga jelek-jelek banget, akhirnya saya putusin cobain 1 malam di sini. Review itu sih bilang ni hotel kamarnya kecil banget dan ga recommended buat orang yang claustrophobia alias phobia ruang tertutup. Dalam hati saya waktu itu, kayaknya semua hotel Singapore emang kecil-kecil deh, jadi saya ga gitu taking into account banget sih tuh review.

Pas masuk hotel and kamarnya (setelah nyasar-nyasar dikit karena ternyata hotelnya masuk ke gang sedikit), ajigile aselik ini kamarnya sempit banget, sampe amazed. Cuma ada ranjang, kamar mandi, sama meja. Koper aja sampe’ ga muat dan untungnya bisa diselosorin ke kolong. Mau ambil foto keadaan kamar aja sampe’ ga bisa saking sempitnya. Ajaib banget deh. Tapi di luar kesempitan ini, saya bilang kamar mandinya cantik, dengan flossy keramik yang mencerminkan nama porcelain. Ranjangnya juga cukup nyaman lah, dan ada lampu bulat di atas dengan ornamen chinese yang cantik banget.

Untuk lokasinya sendiri, setiap pilih hotel saya selalu pilih hotel yang jarak ke MRT nya deket. Nah Porcelain ini bisa dibilang deket banget sama MRT Chinatown (jalan kaki paling 2 menit) dan yang paling penting deket sama kompleks tempat makan favorite saya yakni People’s Park. Oh ya harga per kamarnya sekitar IDR 1.1/1.2 jutaan.

Setelah check-in kamar, kami cari makan di People’s Park, terus langsung jalan ke Science Center di Jurong, tempat Avengers Station berada. Seperti yang sudah disebut, tiketnya memang harus dibeli online terlebih dahulu, dan harganya sekitar 650 ribuan kalo’ saya ga salah inget.

Dari MRT Jurong, jalan kakinya lumayan sih ke Science Center. 10 menitan kayaknya lebih deh, sampe’ lepek-lepek. Dalam hati pingin banget ngutuk-ngutuk Iron Man, udah bikin kantong tongpes, bikin kaki hampir lepas pula, tapi namanya kecintaan ya mana tega yah nyumpah-nyumpahin dia.

Sampe di Science Center dan foto-foto, kami masuk ke satu bangunan yang ternyata salah, sehingga harus pindah ke satu bangunan di belakangnya, dan di situlah si Avengers Station berada. Yeay!!

Waktu di Jakarta, setelah browsing-browsing, saya sempet download aplikasi di PlayStore buat journey di Avengers Station ini. Pas masuk ke stationnya, kita langsung dikasih direction gitu sama petugasnya mengenai aplikasinya dan di-connect-in ke WIFI di sana pula. Aplikasinya sih sebenernya keren, jadi kita harus ikutin step by step career path untuk jadi Marvel Agent. Ada yang berupa kuis, challenge, dll. At the end kayaknya bisa dapat sertifikat atau semacam itu. Sayangnya karena si petugas jelasinnya cepet banget plus aksennya Singapore banget, jujur saya kaga ngerti sama sekali. Akhirnya di dalam kami coba-coba utak-atik sendiri aja aplikasinya, dan akhirnya nyerah karena ga ngerti step-stepnya kudu ngapain. Saya cuma berhasil passed satu test di bagian Captain America dan earn satu badges atau point semacam itu deh. Sisanya, males juga ngikutinnya, malah batere HP udah sekarat pula. Akhirnya kami cuma muter-muter aja di sekeliling situ sambal ngedengerin orang-orang lari-lari dengan semangat sambil nyebut-nyebut, “Hey, I need to go back to xxx station, I haven’t completed the challenges!” sambil ngacung-ngacungin HP mereka. Niat banget yah. Menurut saya kalo’ kita beneran download dan ngikutin aplikasinya, mungkin kita bisa seharian di tempat ini dan bisa ‘enjoyin’ semua fitur yang ada. Sayangnya karena keterbatasan waktu dan males pula, akhirnya saya dan suami sih cuma muter-muter aja.

Jadi, si Avengers Station ini sesuai namanya isinya adalah ‘pos’-‘pos’ tempat para Avengers berada. Ada Captain America, Thor, Hulk, Iron Man, Black Widow, dll. Fiturnya juga macem-macem, bukan cuma sekedar patung and figurine mereka aja. Misal di Captain America ada replika motornya, ada board berisikan games atau quiz yang mengukur inteligensi kita, dll. Di bagian Ant Man ada proyeksi cahaya berbentuk semut-semut di lantai yang bisa gerak-gerak. Di section Iron Man selain ada evolusi kostum Iron Man dan Igor yang super imut itu, ada juga fitur keren dimana kita bisa berdiri di satu titik, kemudian terproyeksikan di layar dan di proyeksi itu akan ada simulasi diri kita pake’ kostum Iron Man tahap demi tahap, which is super duper keren banget. Sayangnya ngantrinya panjang banget dan si anak malas ini laagi-lagi emoh berjuang. Males juga sih ditontonin banyak orang.